Militer dan pembebasan dari vaksin anti-covid: kewajiban motivasi dan persatuan administrasi militer

(Untuk Avv. Francesco Fameli)
19 / 01 / 22

Isu pengecualian vaksin anti-COVID 19 merupakan isu yang sangat hangat, yang patut ditelaah dari sisi regulasi yang berlaku, serta praktik penerapannya, khususnya terkait putusan yurisprudensi pertama yang jatuh tempo pada titik ini. Dalam hal ini, rezim hukum khusus yang mencirikan sertifikasi pengecualian sehubungan dengan kategori yang tunduk pada kewajiban vaksinasi akan disorot, dengan referensi khusus pada kewajiban untuk membenarkan pengecualian dan kemungkinan konsekuensi dari tidak dipenuhinya.

Lanjutkan dengan pesanan.

Aturan yang berlaku dan aturan yurisprudensi pertama

Seni. 4-ter, yang diperkenalkan dalam novel dekrit 44/2021 dengan dekrit 172/2021, seperti diketahui, telah memperluas kewajiban vaksinasi (awalnya hanya ditujukan untuk tenaga kesehatan), antara lain, juga untuk personel Sektor pertahanan. Sekarang, seperti yang baru-baru ini diklarifikasi oleh Kontra. negara bagian, bagian III, n. 8454/2021, sertifikat pembebasan, sesuai dengan paragraf kedua seni. 4 Keputusan Legislatif 44/2021 tersebut di atas, harus memuat indikasi khusus dari patologi yang diderita pihak yang berkepentingan, memberikan konfirmasi dalam sertifikasi, baik dari "Kondisi klinis terdokumentasi khusus" itu dari "Bahaya kesehatan" ditemukan.

Ketentuan yang dimaksud dalam pasal tersebut di atas. 4, paragraf 2, dekrit legislatif 44/2021 juga berlaku untuk personel militer, sebagaimana disebutkan dalam pasal. 4-ter: juga untuk militer, oleh karena itu berlaku aturan bahwa sertifikat pembebasan harus dimotivasi secara khusus sehubungan dengan unsur-unsur yang disebutkan di atas.

Ini membedakan sertifikat pengecualian untuk kategori yang tunduk pada kewajiban vaksinasi dari yang disediakan untuk warga negara secara umum (di mana rezim vaksinasi sukarela saat ini berlaku, jika di bawah usia lima puluhan: pasal 9-septi dl 22.4.2021, n. 52). Untuk kategori yang tidak memberlakukan kewajiban tersebut, sebenarnya motivasi tersebut tidak boleh diungkapkan sama sekali, sesuai dengan surat edaran Kementerian Kesehatan tertanggal 4 Agustus 2021.

Antara lain, TRGA Trento mengklarifikasi hal ini sekali lagi dengan mengacu pada tenaga kesehatan (tetapi topik terkait juga dapat diperluas ke kategori lain yang tunduk pada kewajiban vaksinasi), dengan keputusan presiden 23 November 2021, n. 62.

Dalam amar putusan tersebut ditegaskan bahwa sebagaimana tersebut di atas, tata cara yang bertujuan untuk memperoleh pengecualian vaksinasi untuk pencegahan penularan SARS-CoV-2 berbeda bagi tenaga kesehatan, tunduk pada kewajiban vaksinasi, sesuai dengan seni. 4 Keputusan Legislasi 1.4.2021, n. 44, sehubungan dengan rezim sifat sukarela dari vaksinasi ini untuk bagian populasi yang tersisa. Dalam kasus terakhir, pemberi vaksin bertanggung jawab untuk mengeluarkan sertifikat pengecualian vaksinasi secara langsung kepada orang yang bersangkutan, untuk tujuan yang ditentukan oleh undang-undang, tanpa menunjukkan alasan klinis untuk pengecualian tersebut (dokumentasi anamnestik disimpan oleh pemberi vaksin yang mengeluarkan pengecualian); sebaliknya, seni. 4, bersama. 2, Keputusan Legislatif 44/2021 menetapkan bahwa vaksinasi tenaga kesehatan dapat diabaikan atau ditangguhkan hanya dalam hal bahaya kesehatan yang sudah pasti, sehubungan dengan kondisi klinis yang didokumentasikan secara spesifik, disertifikasi oleh dokter umum, kemudian tunduk pada evaluasi selanjutnya oleh bagian dari Perusahaan Perawatan Kesehatan, untuk akhirnya mengeluarkan ketentuan pengecualian formal.

Ini mengikuti, dengan terjemahan, diberikan referensi paragraf kedua seni. 4 dekrit legislatif 44/2021 oleh pasal. 4-ter, bahwa sertifikasi pembebasan yang berkaitan dengan personel militer juga harus dimotivasi secara khusus, sehingga memungkinkan Administrasi tempat mereka berada untuk meninjau pengecualian itu sendiri.

Ketidakpatuhan terhadap kewajiban untuk menyatakan alasan dan kemungkinan konsekuensinya

Dianggap begitu banyak, apa yang dapat terjadi dalam hal prajurit tidak memberikan Perintah yang menjadi miliknya sertifikat pembebasan yang dibenarkan?

Penerapan konkrit pertama dari disiplin tersebut, lebih dari sebulan setelah berlakunya, memungkinkan kita untuk merekonstruksi kerangka kerja yang sejauh ini agak bervariasi, di mana Administrasi tempatnya kadang-kadang menganggap sertifikasi yang diberikan tidak sesuai, dengan penangguhan otomatis orang militer yang bersangkutan, pada waktu lain membatasi dirinya untuk meminta integrasi dokumenter terlebih dahulu, dari mana motivasi untuk pengecualian dapat disimpulkan.

Namun, ada kasus-kasus di mana Komando yang mereka miliki telah memutuskan untuk meminta produksi dokumenter yang disebutkan di atas untuk berhak menilai bukan kesesuaian pengecualian, tetapi kesesuaian antara pengecualian itu sendiri dan kesesuaian terus-menerus untuk militer. layanan. .

Dalam hal terakhir ini, perlu dicatat bahwa syarat-syarat untuk pengecualian dari vaksinasi yang disebutkan di atas sangat berbeda dari syarat-syarat untuk memperoleh kelayakan untuk layanan, yang tunduk pada verifikasi tahunan seperti yang sudah diketahui. Oleh karena itu, jika permintaan untuk produksi dokumen yang melengkapi sertifikasi yang tidak mengandung motivasi relatif tampak sah, di mana permintaan tersebut ditujukan untuk memungkinkan administrasi militer melakukan peninjauan yang diperlukan, diragukan bahwa permintaan yang sama, jika diperlukan untuk mengizinkan ( baru) penilaian kesesuaian untuk layanan, juga dapat dianggap sesuai dengan hukum.

Dalam hal ini, juga dicatat bahwa, menurut Seni. 4-ter, paragraf 3, keputusan legislatif 44/2021 tersebut, bahkan akta yang memastikan tidak terpenuhinya kewajiban vaksinasi, bahkan jika itu melibatkan penghentian segera hak untuk melakukan kegiatan kerja, dapat mempengaruhi hak atas pelestarian posisi pekerjaan oleh pihak yang berkepentingan. Dari sini dapat disimpulkan bahwa posisi prajurit yang memberikan sertifikat pengecualian (bahkan jika tidak termotivasi dengan benar) tidak dapat dievaluasi secara merendahkan dibandingkan dengan prajurit yang sepenuhnya tidak patuh sehubungan dengan kewajiban vaksinasi.

Kesimpulan

Di akhir kajian singkat disiplin sertifikasi pengecualian vaksin COVID 19 di bidang militer ini, tampaknya perlu digarisbawahi sentralitas motivasi sertifikasi itu sendiri.

Tidak termasuk penerapan dalam hal ini surat edaran Kementerian Kesehatan 4 Agustus 2021 yang disebutkan di atas dan referensi yang diperlukan untuk paragraf kedua seni. 4 keputusan legislatif 44/2021, seperti yang diambil oleh seni. 4-ter dari dekrit yang sama, personel militer direkomendasikan untuk memberikan sertifikat pengecualian yang cukup dibenarkan. Melakukan hal itu akan memungkinkan Administrasi Militer untuk melakukan kegiatan verifikasi yang diperlukan dan pada saat yang sama menghindari permintaan untuk integrasi dokumenter, yang, meskipun secara tegas tidak selalu berdasar secara sah, bahkan dapat membahayakan kelangsungan hubungan dinas itu sendiri.

Foto: Angkatan Laut AS / Angkatan Udara AS