"Il Signor Parolini" (bagian kesembilan)

(Untuk Gregorio Vella)
13 / 06 / 21

Ayam panggang, seperti yang diharapkan, telah memenuhi reputasinya, mengkonsolidasikan, jika diperlukan, penguasaan kuliner yang tak terbantahkan dari Gastone, kepala juru masak kantin perusahaan kami, yang otoritas dan wewenangnya, sebagai koki yang sempurna, adalah yang kedua setelah Direktur . Bukan tanpa alasan dia mendapatkan (layaknya) julukan "Wakil Direktur Moral" di pabrik.

Gastone telah memotong giginya di transatlantik, yang berbendera Italia, dimulai sebagai anak-anak dan belajar sangat banyak, di akademi terapung yang untuk penyempurnaan dan keunggulan elegan, tidak ada duanya di dunia. Turun setelah sepuluh tahun di Genoa-New York, dia telah menjadi subyek perselisihan mengenai hotel-hotel besar dan restoran-restoran yang sangat terkenal. Dia ditangkap oleh sebuah hotel besar di Cortina, di mana dia tetap menjadi koki yang sangat dihormati dan dibayar dengan baik selama empat tahun; setelah itu, mungkin sekarang melankolis oleh pemandangan pegunungan, indah tetapi cepat atau lambat mereka bosan, kesempatan untuk kembali ke rumahnya, yang berjarak sepuluh kilometer dari pabrik, di Villafranca Lunigiana terjadi. Ini berkat kompetisi dengan tes seni di Arsenale di Spezia, yang dia menangkan secara telak karena, jelas, dia tidak memiliki saingan dan meskipun mengetahui bahwa gajinya akan lebih dari setengahnya.

Setelah makan, saya bertemu Parolini di bar kafetaria.

  • Gregorio, bagaimana titik lelehmu di T4 yang membawamu ke lab pagi ini?

  • Tes lulus, kami telah melakukan sertifikat. Mereka meleleh pada 204,5 ° C split, ketiganya. Nilai buku teks. Mereka tidak memberi tahu saya, tetapi saya pikir itu eksplosif karena mereka membeli barang-barang berkualitas tinggi di Swedia dari pabrik terkenal itu. Bukan tanpa alasan pemilik pertama industri itu adalah Alfred Nobel. Parolini, jika Anda punya waktu dan keinginan, setelah kopi kita bisa kembali ke ruang penggilingan dan melanjutkan pekerjaan pagi ini. Jadi dia membantu saya dan memberi tahu saya tentang Augusta, akhirnya.

  • Tidak apa-apa bagi saya. Kita bisa pergi kapan pun kamu mau. Saya juga berpikir kami akan melanjutkan dan saya sudah memberi tahu mandor saya. Jadi Gregorio, jika Anda menebak dengan cara apa saya pergi ke Augusta di empat puluh tujuh, saya akan menawarkan kopi.

  • Itu tidak valid, kopinya sudah dibayar.

  • Dan kemudian pembunuh kopi.

  • Oke Parolini, saya akan mencoba. Jadi, mari kita lihat apakah tebakan saya benar; dia berusia empat puluh tujuh tahun dan perjalanan dengan mobil atau kereta api ke Sisilia pasti agak bermasalah. Saya tidak berpikir begitu dengan pesawat, dia pasti pergi ke sana dengan kapal, mungkin lewat kapal militer.

  • Salah. Sebaliknya kami hanya pergi dengan pesawat. Letnan Kapten Branciforti, angkatan laut, Sisilia dari Bagheria, kurasa dia seorang marquis atau semacamnya, dua perwira penjinak bom, Corbani dan Sotgiu dan aku sendiri.

  • Ya, tapi dia masih belum memberitahuku bahwa dia pergi ke Augusta, dengan pesawat, selama dua bulan, dengan seorang marquis dan dua regu penjinak bom. Misteri semakin dalam dan dia sepertinya menikmati leherku yang terentang.

  • Sebagian ya. Saya mengakuinya. Saya juga mengakui bahwa saya sangat menyukai keserakahan Anda untuk cerita. Saya pikir dibutuhkan sikap tertentu dalam menceritakan sesuatu dengan baik, tetapi tidak sering Anda menemukan seseorang, seperti dia, yang memiliki kecenderungan yang baik untuk mendengarkan, dan mengetahui cara mendengarkan menurut saya adalah kualitas yang langka.

  • Sebenarnya, saya katakan bahwa kisah hidup dan karyanya jarang dan sangat menarik, sangat disayangkan jika warisan ini hilang. Mengapa Anda tidak menulisnya?

  • Tidak Gregorio, sepertinya tidak, menulis bukan pekerjaanku. Jika Anda ingin mencobanya sendiri, saya mengizinkannya.

  • Siapa tahu. Saya hampir mencatat.

Kami berjalan menuju ruang penggilingan debu, hujan telah berhenti dan matahari yang pucat dan sakit berusaha sangat keras untuk mengatasi awan.

  • Saya ingat dipanggil oleh direktur pabrik amunisi angkatan laut, yang masih dibangun kembali. Saat itu kami berada di Spezia di Vallegrande; Lochi Workshops telah dibom. Komandan Branciforti bersamanya, dengan siapa saya akan pergi ke Augusta dan yang akan saya temui lagi setelah sekitar sepuluh tahun, setelah bertemu dengannya di Lochi sebagai taruna. Kami berpelukan. Direktur menjelaskan alasan misi tersebut kepada saya. Itu untuk kembalinya ke Italia, awalnya di Augusta, dari dua bekas kapal perang kita, Vittorio Veneto dan Littorio, atau lebih tepatnya "Italia" seperti yang dengan cepat diganti namanya setelah jatuhnya fasisme. Kami memiliki tugas yang tidak ditentukan untuk melakukan pemeriksaan amunisi di kapal dan kami akan menerima instruksi, peralatan, dan detail begitu kami berada di sana. Kedua unit itu kembali dari Bitter Lakes di Mesir, yang terletak di dekat asal Terusan Suez, di mana mereka telah diinternir oleh Inggris, bersenjata dan dengan kru, selama lebih dari tiga tahun setelah gencatan senjata dan setelah itu, seperti yang saya alami. mengatakan pagi ini, mereka telah menyerah kepada Malta kepada kekuatan pemenang, pada 10 September 43. Nasib kedua kapal, serta sisa armada lainnya, yang masih cukup besar, telah ditentukan, mungkin sudah di konferensi Yalta dua tahun sebelumnya. Sebagai kompensasi, mantan Littorio mengeluarkannya pada Amerika dan Vittorio Veneto Inggris.

  • Tapi, jika mereka sudah "dipesan", mengapa mengembalikannya ke pelabuhan Italia?

  • Pengamatan yang benar, Gregory. Tetapi hal-hal yang sangat rumit, saya juga datang ke kepala lama kemudian. Kapal-kapal itu telah ditambatkan di Mesir, utuh dan aman, jauh dari teater perang yang masih terbuka di Eropa, dengan maksud untuk bekerja di Timur Jauh, jelas direncanakan sebelum peluncuran bom atom. Kapal-kapal itu memiliki artileri utama, sembilan buah kaliber .381, yang dalam hal teknologi dan jangkauan (hampir 45 kilometer) tidak ada bandingannya di dunia, meskipun secara akurasi agak menjijikkan. Ini karena biaya peluncuran, karena dibuat dengan bahan baku mandiri (kami memiliki sangat sedikit selulosa balistik dan kami berhasil mendapatkannya sebagian dari kayu dan bukan dari kapas). Akibatnya, dispersi tembakannya sering berlebihan, bahkan kadang sampai setengah kilometer. Pada saat itu, mencapai target hingga empat puluh kilometer (yang merupakan batas ekstrim dari jangkauan optik) hampir sepenuhnya bergantung pada keberuntungan, terlepas dari keterampilan hebat dari direktur penembakan dan ahli telemetri, kualitas senjata dan tembakan serta bidikan yang sangat baik. pusat. , permata otentik teknologi saat itu. Inggris mengetahui hal ini dan sebenarnya hal pertama yang mereka lakukan, dan dalam perspektif penggunaan kembali kapal-kapal Timur Jauh, adalah bersiap untuk mengganti semua biaya peluncuran dengan bahan produksi mereka sendiri, tetapi dilakukan sebagaimana mestinya, dengan sangat baik. Kapas India atau Mesir, kalibernya sama dengan senapan mereka, yang bagi mereka disebut 15 inci dan bagi kami 381 milimeter. Yang ada hanyalah mengukur kembali kecepatan awal proyek di sprint dan mengulang tabel.

  • Saya kira tidak ada yang datang dari itu. Saya belum pernah mendengar atau membaca tentang pekerjaan militer di kapal-kapal Italia, meskipun dulu, di tempat-tempat yang begitu jauh.

  • Sebenarnya, Gregorio, dan alasannya banyak. Beberapa saya tahu, yang lain saya bayangkan. Pertama-tama mereka adalah kapal yang dirancang untuk melindungi negara di laut dan oleh karena itu beroperasi terutama di daerah Mediterania, sehingga mereka memiliki otonomi bahan bakar yang terbatas dan untuk sampai ke Jepang mereka harus mengisi bahan bakar setidaknya empat kali. Kemudian mereka sedikit kurang dalam pemeliharaan; itu perlu untuk melakukan perawatan di cekungan dan untuk perjalanan yang begitu panjang perlu untuk meninjau sejumlah besar sistem dan mesin mekanik, listrik dan hidrolik. Masalah menemukan suku cadang juga akan muncul, dan gudang persenjataan di Spezia dan Taranto, yang pertama dibom dan kemudian dijarah, sedang dibangun kembali dan bukan karena mereka memiliki banyak barang. Tapi alasan utama menurut saya adalah politik. Faktanya, Amerika tidak terlalu peduli dengan pengiriman kapal untuk mendukung perang "mereka" di Jepang, yang, meskipun sangat bagus, tidak sesuai untuk mereka. Potensi industri (dan karena itu militer) mereka benar-benar menakutkan dan galangan kapal mereka baru-baru ini memproduksi empat kapal perang kelas Iowa yang baru, dengan meriam 16 inci, atau kaliber 406 milimeter dan berputar pada kecepatan tiga puluh knot. Itu adalah yard yang sama, sekitar sepuluh, yang telah membangun kapal kargo, "Liberty". Mereka membuat hampir tiga ribu, untuk mengirim konvoi bahan perang ke Eropa dan Rusia. Mereka bahkan mengirimkan tiga kapal seminggu dan galangan kapal terbesar mempekerjakan lebih dari tiga puluh ribu orang; kota-kota nyata dibangun untuk menampung pekerja dan keluarga.

  • Saya membaca di suatu tempat bahwa mereka adalah kapal yang dibuat untuk satu perjalanan saja, seperti sekali pakai.

  • Ini sebagian benar; untuk ahli strategi logistik Amerika dan dalam ekonomi umum urusan itu, bahkan satu perjalanan penuh harus dibayar, tetapi banyak kapal Liberty terus berlayar untuk waktu yang lama setelah berakhirnya perang dan dengan setiap bendera. Mereka dapat dianggap layak karena setelah perang mereka memberikan dorongan besar untuk dimulainya kembali perdagangan dan perdagangan, menggantikan banyak kapal dagang yang, dengan awaknya, telah mengorbankan diri di laut korban U-boat dan, saya tambahkan, cukup secara tidak jelas. Roti normal pertama yang kami makan setelah perang kami buat dengan gandum yang datang dengan Liberty. Sebuah rasa ingin tahu ... Jika saya ingat dengan benar, salah satu dari mereka tampaknya akan berganti nama menjadi "Italterra" di tahun lima puluhan jika Fiat membelinya, memodifikasinya, untuk membawa dan menjual di Amerika, selama beberapa tahun, seribu mobil sekaligus. Benar, mereka adalah kapal yang dibangun secara ekonomis, hanya berpikir bahwa beberapa memiliki beberapa struktur yang terbuat dari beton bukan baja dan dikatakan bahwa kadang-kadang jejak beberapa hilang karena lambung dibuka.

  • Bagaimana, "dibuka"?

  • Itu dibuka karena mereka adalah lambung pertama yang sepenuhnya dilas (dan tidak dibaut) yang dibuat dalam seri besar dan oleh karena itu harga dari kurangnya pengalaman dan ketergesaan harus dibayar. Terutama ketika "Liberty" berlayar di perairan dengan suhu mendekati titik beku dan di laut berbadai, lasan tertekan dan jika rusak atau rapuh, mereka dapat menyerah dan, tergantung pada kerusakannya, kapal tenggelam dengan awak dan kargo. Jelas seseorang berpikir bahwa strategi itu lebih unggul.

  • Tentu saja Parolini, hari ini lasan penting jika tidak lulus pemeriksaan radiologi akan dilakukan kembali. Jika orang Amerika harus melakukan rontgen seluruh lambung dan mengulang dan melakukan rontgen lagi pada las yang salah, untuk setiap kapal, selain mengirimkan tiga kapal seminggu, bahkan tidak satu pun sebulan. Ini memang sangat sinis tapi itu pasti kenyataan pahit. Tapi mari kita kembali ke dua kapal perang kembali ke Augusta.

  • Faktanya ... Kami mengatakan bahwa secara strategis tidak relevan bagi Amerika untuk mengirim kapal perang kami ke Jepang. Mereka yang sangat menginginkannya adalah orang Inggris dan alasannya sederhana dan sangat mungkin, karena keinginan besar mereka untuk membalas dendam.

  • Balas dendam? Dan bagaimana dengan?

  • Ya, dari apa yang saya mengerti itu hanya seperti itu. Inggris masih merasakan pukulan yang mereka derita dari Jepang dua tahun sebelumnya. Dalam empat puluh satu kekaisaran Jepang berkembang secara militer dan liar di seluruh Asia Tenggara untuk secara serius mengancam kepemilikan Inggris di Malaysia, terutama Singapura. Saat itulah Churchill, "Penguasa pertama laut" dan terlepas dari pendapat yang bertentangan dari para laksamananya, memutuskan untuk mengirim tim angkatan laut, "Force Z", dengan tujuan utama untuk mengintimidasi Jepang, yang, bagaimanapun, tidak diintimidasi sama sekali dan dengan buku teks dan aksi udara eksklusif, dalam beberapa jam battlecruiser "Repulse" dan kapal perang "Prince of Wales" tenggelam. Yang terakhir adalah kapal utama armada Yang Mulia, kapal yang kuat dan baru, bayangkan saja kapal itu masih siap digunakan ketika perang pecah di '39. Saya percaya itu adalah salah satu pertempuran rasio kerusakan / kerusakan tertinggi dalam sejarah dan bagi saya tampaknya mereka juga kapal pertama yang tenggelam dalam aksi hanya dengan serangan udara. Jepang kehilangan tiga pesawat semuanya dan memiliki dua puluh korban, Inggris menderita kehilangan dua kapal perang dan memiliki lebih dari delapan ratus pelaut yang gugur. Saat fajar keesokan harinya, sebuah pesawat Jepang terbang di atas hamparan laut tempat pertempuran terjadi, melemparkan dua karangan bunga putih yang identik, satu untuk Jepang yang gugur, yang lain untuk Inggris. Pada saat yang sama atase angkatan laut Jerman di Tokyo disadarkan akan fakta tersebut, dengan catatan di sampingnya: "Bismark dianggap sebagai pembalasan". Bahkan, enam bulan sebelumnya sang "Pangeran" ikut serta dalam perburuan dan penenggelaman kapal perang Jerman. Sampai saat ini, hampir empat puluh tahun kemudian, kedua bangkai kapal itu terbaring terbalik di kedalaman tujuh puluh meter, dianggap sebagai kuburan perang ekstrateritorial. Posisi mereka ditandai dengan dua buah pelampung berbendera angkatan laut Inggris dan dirantai pada poros baling-baling kedua kapal tersebut.

  • Tentu Parolini itu pasti merupakan kemunduran nyata bagi kekuatan angkatan laut terbesar di dunia, tapi bagaimana mereka bisa tertipu seperti itu?

  • Menurut saya karena dua alasan. Satu, untuk sepenuhnya meremehkan lawan. Ironi nasib dan sejarah yang berulang; pada tahun 1905 kesalahan yang sama dilakukan oleh armada Tsar Baltik, yang setelah perjalanan melelahkan yang berlangsung selama satu tahun, secara mengejutkan dimusnahkan di Tsushima, oleh angkatan laut Jepang Laksamana Togo, yang menunggu mereka di gerbang dan yang tidak ketinggalan satu kapal pun. Alasan kedua menurut saya adalah untuk dibebankan langsung ke Churchill, yang sebagai tokoh politik cukup mistis tetapi sebagai ahli strategi militer, sekali lagi menurut saya, adalah seorang emeritus schmuck. Selain bencana ini, dia juga bertanggung jawab atas bencana lain yang jauh lebih serius, kekalahan Inggris di Dardanelles, di semenanjung Gallipoli pada tahun 1915. Lebih dari tiga puluh ribu orang Inggris tewas dan hampir sama banyaknya di antara orang Australia, Selandia Baru, India dan Prancis, tidak termasuk yang terluka dan tahanan, dikirim ke medan pertempuran dan di bawah tembakan merpati Turki, sebelum mundur; dan retret, yang sangat sukses, sepanjang kampanye Dardanelles adalah peristiwa taktis Inggris yang paling sukses. Siapa tahu, mungkin Churchill yakin tidak terkalahkan, terlepas dari Angkatan Laut Yang Mulia atau mungkin dia tidak mempertimbangkan nilai sebenarnya dari Jepang, sampai-sampai mengirim "Z Force" di sekitar Selat Malaka tanpa cakupan udara dan tidak peduli dengan pendapat staf umum. Sayangnya untuk Inggris, Jepang memiliki pesawat yang bagus, torpedo yang sangat baik, komandan yang baik, kru yang sangat terlatih dan, di atas semua itu, sangat termotivasi dan berani dengan apa yang telah mereka lakukan dua hari sebelumnya di Pearl Harbor.

  • Parolini tahu bahwa aku tidak mengenal Dardanella yang satu ini. Tetapi jika Anda memikirkannya pada masa itu, bahkan jika itu bukan rumah mereka, Inggris menguasai titik-titik Mediterania yang mencolok. Gibraltar, Malta, dan Suez sudah menjadi tiga jenis yang bagus. Jika mereka juga ditempatkan di Bosphorus, mereka akan bermain poker. Saya ingat kisah "Force Z" yang tenggelam hanya samar-samar. Dalam perang kita tahu bahwa kita dapat meninggalkan kulit kita, tetapi mati untuk pilihan yang tak terhitung sangat menyedihkan.

  • Tentu saja! Tetapi sejarah penuh dengan "peristiwa tak terduga" ini, bahwa jika perang dimenangkan, adalah normal kegagalan untuk dilupakan atau dikurangi, tetapi jika hilang, mereka diperkuat, kadang-kadang di luar batas dan mereka yang kalah diabaikan atau direndahkan. , bahkan jika dia menunjukkan keberanian dan keberanian. Itu benar-benar tergantung pada siapa yang menulis cerita ... nanti!

  • Tapi Parolini, jika Inggris memiliki semua keinginan untuk mencuci rasa malu di Jepang, mengapa mereka tidak melakukannya dengan kapal mereka?

  • Inilah intinya. Pada tahun 43, bahkan jika perang untuk sekutu telah dimenangkan, atau hampir, Inggris tidak memiliki begitu banyak kapal yang tersisa. Beberapa telah menenggelamkannya; yang operasional cukup buruk dan mereka tidak mampu mengirim kapal ke pekerjaan besar, karena itu berarti kehilangannya selama beberapa bulan. Untuk membangun yang baru, seperti yang dilakukan orang Amerika, tidak ada pembicaraan sama sekali. Di sisi lain, posisi belum bisa dibuang. Armada rumah, "armada rumah", menjaga Laut Utara dan mengendalikan akses ke Atlantik dan karena itu tidak dapat disentuh, mereka juga harus memastikan kehadiran minimal, bahkan jika hanya untuk menunjukkan bendera, di wilayah tersebut. dari 'luar negeri. Masih ada kapal-kapal Mediterania, yang bahkan tidak sedikit. Sebenarnya, Inggris memiliki dua akun pada saat itu, bahkan mereka berencana untuk berbagi kehadiran operasional di Mediterania dengan armada, yang masih belum digunakan, dari sekutu Prancis, yang akan memungkinkan mereka untuk dapat pergi untuk menyelesaikan akun. dengan Jepang. Tetapi kolaborator Vichy telah tiba lebih awal dan menenggelamkan sebagian besar kapal mereka, baik di Toulon maupun Bona, Aljazair.

  • Itu sebabnya kapal perang Italia jatuh seperti kacang. Sekarang saya mengerti. Tapi, Parolini, apa yang terjadi dengan dua kapal perang itu?

  • Dihancurkan, di Genoa. Mereka berakhir di tungku ledakan Cornigliano dan semuanya lebih berguna dari kematian daripada hidup. Hampir seratus ribu ton baja diperoleh, dari yang bagus, yang berfungsi sangat baik untuk memulai rekonstruksi, baja yang diubah menjadi jembatan, rel, kapal dagang, besi untuk beton bertulang yang digunakan untuk rumah, sekolah, rumah sakit dan banyak lainnya. dibangun kembali, hal-hal yang lebih berguna, mengingat situasi negara, daripada kapal perang. Tak satu pun dari dua kekuatan pemenang menggunakan "hak mendahului". Amerika tidak mengambil bekas Littorio karena mereka terlalu kaya, mereka harus berurusan dengan kapal dan memiliki yang lain dan di luar konfigurasi hanya membuat mereka pusing. Sebaliknya, Inggris menyerahkan Vittorio Veneto karena mereka terlalu miskin dan tidak memiliki sumber daya untuk memasangnya secara online. Perang telah menguras ekonomi mereka dan koloni-koloni tidak lagi bekerja seperti sebelumnya; apakah Anda berpikir bahwa ketika kita sudah membeli tikus dan lemari es pertama, Inggris masih makan roti yang dibeli dengan kartu, sampai '55 saya pikir. Sebuah episode yang tidak ada hubungannya dengan itu, tetapi simbol dan terkait dengan periode kemiskinan nasional, adalah "kabut asap yang besar". Untuk menghasilkan uang, Inggris menjual semua batu bara bagus ke luar negeri, hanya menyisakan yang tidak dapat dijual, miskin dan penuh belerang untuk kebutuhan mereka. Pada awal Desember 52 terjadi kondisi iklim yang sangat dingin dan khusus, di mana London selama seminggu benar-benar diselimuti oleh lapisan kabut anomali yang menakutkan, padat dan mephitic untuk sulfur dioksida, sampai-sampai hari tampak malam, jarak pandangnya kurang dari satu meter, jadi Anda bahkan tidak bisa melihat kaki Anda sendiri saat berjalan. Dalam beberapa hari, lebih dari empat ribu orang meninggal, terutama orang tua dan anak-anak dan dua kali lebih banyak setelahnya, karena akibat dan konsekuensinya.

  • Sialan Parolini, izinkan saya memberi tahu Anda bahwa setidaknya Anda akan layak mendapatkan gelar kehormatan dalam sejarah kontemporer dan saya juga akan merasa tepat untuk memberi Anda kursi universitas yang bagus. Saya meyakinkan Anda bahwa saya akan berlari untuk mendaftar dan saya tidak akan melewatkan pelajaran. Namun, saya mengerti betul bahwa kisah peristiwa Sisilianya melompat bahkan sampai hari ini. Sekarang ini yang kami giling adalah sampel terakhir yang harus disiapkan dan sudah hampir waktunya untuk pergi dan berubah.

  • Itu adalah kenikmatan. Gregorio, dengar, kuberitahu dulu, jika mereka memberiku kursi dan kau menjadi salah satu muridku, jangan mengandalkan bantuan apa pun untuk ujian. Saya akan sangat ketat dan jika Anda tidak mempelajari kuncupnya.

  • Tidak, saya belajar ... saya belajar. Jadi sampai jumpa lagi Parolini, sekali lagi terima kasih dan selamat malam.

  • Sampai jumpa di lain waktu dan selamat malam juga untukmu.

:::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::: :::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::: ::::::::::::::::::::::::::::::::::::: :::::::: gregorio vella. April 2021 ::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::: :::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::: :::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::: :::::::::::::::::::::::::::::::::::: :::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::: :::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::: ::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::

pertahanan reinmetal