Legitimasi hukum Italia dan partisipasi militernya melawan ISIS

(Untuk Giuseppe Paccione)
12 / 10 / 15

Meskipun kurangnya pengetahuan tentang hukum internasional oleh kedua anggota parlemen yang berada dalam oposisi, baik mereka yang mendukung pemerintah saat ini, dan mereka yang mengajukan banding ke pasal 11 konstitusi yang terkenal - yang menyatakan bahwa Italia menolak perang sebagai instrumen pelanggaran terhadap kebebasan orang lain dan sebagai cara untuk menyelesaikan perselisihan internasional; dengan syarat setara dengan negara-negara lain, ini memungkinkan pembatasan kedaulatan yang diperlukan untuk suatu tatanan yang menjamin perdamaian dan keadilan di antara negara-negara (...) - atau Piagam PBB itu sendiri, kemungkinan untuk menyerang dengan instrumen militer memunculkan dalam istilah hukum, masalah-masalah tertentu seperti legitimasi tindakan pemaksaan bersenjata, id est penggunaan kekuatan, menurut hukum internasional umum, partisipasi yang diperlukan dari dua cabang parlemen - Senat dan Kamar - untuk mengadopsi keputusan dan, akhirnya, kepatuhan terhadap aturan hukum hak asasi manusia internasional.

Catatan yang harus ditekankan harus dibuat, yaitu mengatakan itu kemungkinan operasi militer, terima kasih atas pemboman, terhadap aktor non-negara, cd Negara Islam, Apakah murni sah dan bahwa tidak perlu otorisasi dari badan PBB, bertanggung jawab untuk memelihara perdamaian dan keamanan internasional, yaitu Dewan Keamanan, tetapi hanya permintaan ataupersetujuan dari pemerintah Irak, yang diakui oleh komunitas internasional. Mengenai resolusi cabang parlemen, yang tidak sepenuhnya diperlukan, perlu untuk menyoroti arah misi yang harus hati-hati mengikuti norma-norma hukum internasional umum.

Perang, yang masih berlangsung di Irak dan Suriah, adalah bagian dari perang internal atau sipil dan, karenanya, dikonfigurasikan sebagai konflik bersenjata internal, di mana pemerintah Baghdad, yang diakui oleh masyarakat internasional, dan Negara Islam saling bentrok. , dipertimbangkan aktor non-negara. Para pejuang ISIS, yang dianggap sebagai pemberontak dari negara yang tidak dikenal ini, diyakini sebagai aglomerasi kelompok pemberontak yang berperang melawan otoritas pemerintah Irak. Ini aktor non-negara, yang dianggap sama dengan kelompok pemberontak lainnya, telah mengadopsi cara-cara baru untuk melakukan perlawanan melalui terorisme internasional sebagai instrumen kekerasan perang. Negara Islam Irak dan Suriah atau Daesh ia menikmati efek-kehidupan tertentu, meskipun harus dianggap fakta bahwa ia memiliki kendali atas wilayah di mana ia berada, tetapi ini masih tidak menganggapnya sebagai keadaan nyata.

Pada titik ini seseorang hanya dapat mendukung hukum internasional yang menganggap dukungan untuk pemerintah yang dibentuk sah dan mengakui bahwa dia bergulat dengan gerakan pemberontakan ini.

Kembali ke peran negara kita dalam konflik bersenjata melawan terorisme internasional di wilayah Irak, tetapi untuk saat ini tidak di Suriah, harus disebutkan bahwa itu sudah menjadi peserta logistik yang mendukung Irak, melalui pasokan senjata dan persiapan. militer ke Kurdi - dengan persetujuan penuh dari pemerintah Baghdad - yang memerangi apa yang disebut kekhalifahan atau Negara Islam, dengan pelatihan bersama dengan polisi Irak dan dengan mengirim Tornado dalam misi pengintaian dan penerangan target yang akan dipukul . Saya ulangi bahwa intervensi Italia telah mendapatkan persetujuan dari pemerintah Irak yang sah, jadi tidak perlu otorisasi dari Dewan Keamanan.

Mengesampingkan isi pasal 11 Konstitusi kita yang menghambat perang agresi dan penggunaan paksaan bersenjata sebagai instrumen pelanggaran terhadap kebebasan masyarakat, yang, apalagi, tidak dapat dilaksanakan dalam kasus ini, saya akan mengatakan bahwa juga ketentuan pasal 78 Konstitusi dan resolusi keadaan perang oleh Parlemen - yang menurutnya Dewan merundingkan keadaan perang dan memberikan kekuasaan yang diperlukan kepada Pemerintah - harus dikesampingkan, serta pasal 87 , paragraf 9, yang menyatakan deklarasi perang oleh Presiden Republik - di mana ia memiliki komando angkatan bersenjata, memimpin Dewan Pertahanan Tertinggi yang dibentuk sesuai dengan hukum, menyatakan keadaan perang yang dibahas oleh Chambers. Jika kita berurusan dengan itu tidak akan menjadi perang, de quo dengan norma-norma konstitusional, bahkan membayangkan bahwa tindakan pemboman harus dilakukan dengan Tornando pada posisi pemberontak Daesh.

Sebuah resolusi, secara teknis, otorisasi dari dua kamar tidak perlu mengirim pasukan bersenjata ke luar negeri dalam konteks konflik yang tidak dapat diklasifikasikan sebagai perang atau perang, tetapi, seperti yang diketahui, adalah kebiasaan untuk mendahului pengiriman pasukan militer dari diskusi parlemen, diikuti oleh adopsi resolusi. Ada perdebatan mengenai apakah resolusi tersebut disetujui oleh Komisi Luar Negeri dan Pertahanan DPR dan Senat (Res. n.7-00456 / 20 Agustus 2015), beberapa bulan yang lalu, untuk mengirim bahan logistik ke Irak, ia juga memasukkan kehadiran atau partisipasi pesawat militer, seperti Angin topan, ke pemboman.

Diketahui bahwa semua operasi yang berkaitan dengan perang harus tunduk pada aturan hukum manusia internasional; khususnya, ketika ada pengeboman udara, perlu untuk mematuhi wajib menghormati mereka, sehingga hanya mempengaruhi tujuan militer dan bukan sipil dan membatasi kerusakan jaminan yang, kadang-kadang, tidak dapat dihindari.

Negara kita, dalam konflik bersenjata internal, seperti yang hadir di Irak saat ini, diharuskan untuk mematuhi aturan yang terkandung dalam Protokol Tambahan ke-2 untuk empat Konvensi Jenewa tahun 1949. Pemilihan tujuan, dalam koalisi pasukan militer , dapat menyebabkan masalah Angin topan Orang Italia harus menghindari partisipasi dalam operasi yang dapat menyebabkan kerusakan pada warga sipil. Sebagai contoh, pemboman Amerika Serikat baru-baru ini di rumah sakit Dokter Tanpa Batas di Afghanistan, yang menunjukkan bahwa kehati-hatian harus tinggi.

Ergo, sebuah resolusi oleh dua cabang parlemen yang menangani harus melibatkan eksekutif - id est pemerintah saat ini - untuk mencegah operasi militer dari yang membahayakan penduduk sipil. Akhirnya, harus juga ditambahkan bahwa baik pemerintah dan kementerian yang kompeten (seperti Pertahanan) memiliki tugas mendikte aturan keterlibatan dan bahwa mereka dapat dilengkapi dengan mekanisme yang bertujuan untuk menghindari partisipasi dengan koalisi anti-ISIS untuk operasi hak asasi manusia berisiko tinggi.

pertahanan reinmetal