co-celligerance Eropa

(Untuk Tiziano Ciocchetti)
18 / 03 / 22

Meskipun proklamasi terus-menerus oleh politik nasional, Uni Eropa sekali lagi terbukti tidak memadai dalam menangani krisis internasional skala besar.

Ketika Uni menyatakan bahwa Rusia telah menyerang Ukraina yang melanggar hukum internasional, yang seharusnya mengatur koeksistensi antar negara, itu benar secara hukum.

Oleh karena itu, sebuah negara yang akan menempatkan dirinya di luar konflik saat ini akan memilih posisi netral terhadap pihak-pihak yang bertikai, karena menurut hukum yang sama, intervensi militer akan merupakan tindakan agresi terhadap Rusia.

Namun, beberapa negara telah memutuskan untuk mengirim senjata ke Ukraina, keluar de fakto dari kondisi netralitas.

Kondisi netralitas merupakan lembaga hukum yang terdefinisi dengan baik dalam Hubungan Internasional. Jika salah satu pihak yang terlibat dalam konflik secara langsung atau tidak langsung didukung, posisi netralitas akan hilang.

Dalam perang Rusia-Ukraina, NATO dan Uni Eropa jelas berpihak pada Ukraina. Ini memanifestasikan dirinya tidak hanya dengan penggunaan sanksi ekonomi secara besar-besaran tetapi juga dengan pengiriman persenjataan kepada para pejuang Ukraina.

Dengan langkah-langkah ini, baik NATO dan UE menjadi pihak yang berperang bersama Kiev melawan Federasi Rusia.

Seperti yang dikatakan sebelumnya, perang bersama Barat bahkan tidak dapat dimotivasi oleh prinsip "pertahanan yang sah" yang, dalam Hukum Internasional, mengungkapkan makna hukum yang berbeda dari yang diterapkan - oleh KUHP mana pun - kepada satu warga negara. Semua ini dimotivasi oleh kebutuhan untuk membuat perbedaan yang jelas antara Ius ad bellum, yaitu hak setiap negara untuk dapat menggunakan kekerasan guna melindungi kepentingannya jika hal tersebut terancam oleh entitas negara lain (oleh karena itu juga hak untuk membela diri jika diserang) dan jus in indah, atau Hukum dalam Perang, yang merupakan bagian yang sangat penting dari Hukum Internasional Publik: mencakup baik aturan yang, pada saat konflik bersenjata, melindungi orang yang tidak ikut atau tidak lagi ambil bagian dalam permusuhan, dan aturan yang mengatur membatasi penggunaan senjata, sarana dan metode peperangan (sudah diatur dalam Konvensi Jenewa pertama tahun 1864).

Dalam konteks ini, tidak ada perbedaan hipotetis antara perang "adil" atau "tidak adil". (karena tidak ada perbedaan antara penyerang dan yang diserang). Faktanya, Hukum Humaniter Internasional berlaku terlepas dari penyebab yang memicu permusuhan dan tanpa memperhatikan tanggung jawab yang mendasari konflik tersebut.

Di bawah jus in Bello semua pihak yang terlibat dalam konfrontasi bersenjata menikmati hak yang sama e mereka berkewajiban untuk menghormati batasan internasional yang sama.

Yang terakhir ini tetap efektif jika berhasil melakukan fungsi yang tepat untuk "membatasi" kemungkinan perluasan (penahanan) konflik. Artinya, jika tidak ada pembedaan antara penyerang dan penyerang, untuk tujuan menentukan prinsip netralitas.

Dalam hal pasokan militer ke Ukraina, pihak lain dalam perjuangan (Rusia) dapat mengambil tindakan permusuhan terhadap negara-negara yang mendukung perlawanan Kiev, sesuai sepenuhnya dengan Hukum Internasional (banyak digembar-gemborkan oleh politisi kita), hanya sebagai pembalasan. atas pelanggaran asas netralitas.

Foto: NATO / MoD Ukraina / kepresidenan dewan menteri

pertahanan reinmetal