Turki Erdogan: tiga analisis geopolitik, geo-ekonomi dan strategis penantang Ottoman

(Untuk David Rossi)
11 / 01 / 22

Salah satunya adalah pengusaha di sektor alas kaki, yang lain memiliki pengetahuan yang luas di sektor alas kaki, tetapi juga dalam minyak, bisnis olahraga, kewirausahaan Italia dan internasional, yang ketiga bertindak sebagai konsultan untuk pengusaha Italia dan asing.

Ketiganya diketahui oleh pembaca Pertahanan Online untuk artikel dan/atau wawancara mereka.

Kami menganggap kontribusi Paolo Silvagni, Gino Salica, dan Andrea Gaspardo ini sangat berharga untuk memahami apa yang terjadi di Turki, bagaimana membaca aksi "penantang" Utsmaniyah dan seberapa banyak yang harus/harus dilakukan Italia untuk dapat dibandingkan , tidak hanya secara ekonomi, dengan kerajaan Erdogan.

Ini ekonomi, sayang!

Presiden Erdogan, bukan mulai hari ini, melanggar standar perbankan dan sistem keuangan internasional, mulai dari independensi bank sentral. Apa yang terjadi di Turki? Berapa nilai sistem industri, ekonomi, sistem perbankan, dan mata uang Turki saat ini, dibandingkan dengan nilai yang diungkapkan oleh pasar?

SALICA: Presiden Erdogan tidak asing dengan sikap dan reaksi "eksentrik" terhadap masalah yang berkaitan dengan ekonomi. Banyak yang akan mengingat ketika Trump AS melancarkan perang mata uang melawan Turki pada 2018, setelah penolakan pemerintah Turki atas permintaan pembebasan seorang pendeta evangelis yang ditangkap pada 2016 atas tuduhan spionase dan terorisme. Kenyataannya, untuk beberapa waktu, AS telah mengamati dengan jengkel kemudahan yang hampir provokatif yang dengannya seorang anggota NATO yang bersejarah tidak hanya mengkonsolidasikan hubungan komersial dengan China dan Rusia. Erdogan bereaksi terhadap krisis mata uang yang parah dengan menunjuk di satu sisi jari pada "lobi suku bunga" yang tidak ditentukan, dia mendesak sesama warganya untuk mengubah mata uang asing menjadi mata uang lokal ("Jika Anda memiliki euro, dolar, dan emas di bawah Anda bantal, pergi ke bank dan menukarnya dengan lira Turki. Ini perjuangan nasional "), di sisi lain menempatkan menantunya sebagai kepala Kementerian Keuangan (Berat Albayrak kemudian mengundurkan diri pada tahun 2020 karena kesulitan ekonomi terkait dengan pandemi). Turki menghadapi krisis ekonomi besar pertamanya pada waktu itu, setelah bertahun-tahun mengalami perkembangan yang signifikan. Dan presiden bereaksi menggunakan alat khas rezim otoriter: selalu ada musuh internal / eksternal yang bertujuan untuk mengacaukan negara, rakyat "secara patriotik" harus mendukung perang melawan musuh, perlu untuk memusatkan lebih banyak kekuatan di negara mereka. mani sendiri (pengangkatan menantu ke Keuangan dan Gubernur selaras). Konsolidasi pembelanjaan publik patronase dan pengendalian suku bunga secara artifisial adalah konsekuensi langsung dari pilihan tersebut.

Harus diingat bahwa Turki masuk dalam kelompok 20 negara teratas di dunia dengan ekonomi yang memiliki kekuatan signifikan baik di bidang manufaktur (baja, mekanik, tekstil) dan di sektor jasa (pariwisata, keuangan) sementara pertanian terus mewakili sumber daya penting dan dinamis di banyak wilayah negara (sereal, kapas, tembakau, wol mohair, memancing, dll...). Dengan populasi 85 juta penduduk dalam pertumbuhan konstan, Turki sekarang menjadi kekuatan regional yang, bagaimanapun, masih perlu memecahkan banyak masalah yang berkaitan dengan modernisasi struktur ekonominya.

Inflasi yang tidak terkendali (36%) dan devaluasi lira (45% dalam satu tahun) menyebabkan runtuhnya daya beli penduduk, terutama yang paling lemah (tetapi kelas menengah juga sangat menderita dalam situasi saat ini). Jika benar bahwa devaluasi lira membantu ekspor, maka benar juga bahwa neraca perdagangan negatif (ketergantungan yang kuat pada sumber energi eksternal, jelas dibayar dalam mata uang) dan ini selanjutnya memicu devaluasi. Tidak ada ekonom internasional yang menyetujui langkah dan pilihan Erdogan dan, bahkan membiarkan dia mendapatkan keuntungan dari motivasi keagamaan (Islam menganggap pinjaman dengan tingkat bunga tinggi tidak murni) atau ingin "menghancurkan" ekonomi dalam pemulihan yang kuat pada awal 2021 (misalnya dengan mempromosikan pariwisata internasional, faktor kunci dalam ekonomi Turki), semua orang setuju bahwa risiko Turki memasuki fase ketidakstabilan yang berbahaya sangat tinggi.

SILVAGNI: Tampaknya tidak tepat bagi saya untuk berbicara tentang "pelanggaran standar perbankan internasional dan sistem keuangan", mengingat bahwa Turki adalah negara anggota OECD yang tidak muncul dalam "daftar hitam" dalam hal perpajakan atau anti pencucian uang. , dan yang mata uangnya ( lira Turki) dapat dikonversi secara bebas. Sebaliknya, Turki dicirikan oleh situasi ekonomi dan keuangan yang sangat bergejolak secara historis, yang evolusinya dari waktu ke waktu telah terjalin dengan serangkaian peristiwa politik.

Krisis yang sangat serius tahun 2000-2001 bertepatan dengan berakhirnya masa jabatan partai-partai sekuler dalam pemerintahan negara dan berkuasanya sebuah partai Islam yang dipimpin oleh "orang kuat" yang, dalam lima belas tahun 2002-2015, membangun dan mempertahankan konsensus yang sangat tinggi berkat dimulainya fase ekspansi ekonomi, pembangunan infrastruktur, stabilisasi keuangan dan penciptaan kain industri yang ditujukan untuk ekspor. Persoalannya, pada periode ini juga terjadi involusi dalam arti otoriter pada tataran politik (yang antara lain menyebabkan independensi Bank Sentral semakin berkurang), sedangkan pada tataran keuangan terjadi akumulasi progresif ketidakseimbangan makroekonomi yang meledak dengan munculnya pandemi. Hasilnya adalah orang kuat yang dimaksud, yaitu Presiden Erdogan, setidaknya selama dua tahun telah terlibat dalam upaya yang sangat rumit untuk mempertahankan konsensus dan kekuasaan, dan pada saat yang sama menyelesaikan ketidakseimbangan keuangan yang serius yang terakumulasi selama bertahun-tahun. Untuk melakukan ini, ia memaksakan resep ekonomi di negara yang tidak berlebihan untuk disebut nekat.

Datang ke pertanyaan terakhir, sampai saat ini kemajuan yang dibuat dalam dua puluh tahun terakhir oleh sistem industri Turki masih utuh, sistem perbankan dalam keadaan yang dapat diterima, bahkan jika mengalami tekanan, sedangkan tren lira Turki (ditandai dengan bulan terakhir dari depresiasi yang sangat kuat) secara akurat mencerminkan kebijakan moneter yang telah dilaksanakan.

GASPARDO: Dibandingkan dengan apa yang terjadi di Turki saat ini, jawabannya sangat sederhana. Selama bertahun-tahun sekarang, presiden-penguasa negara Recep Tayyip Erdogan telah terlibat dalam perjuangan tanpa henti melawan semua orang, baik secara internal maupun eksternal, untuk mencapai tujuan ganda mencapai kontrol mutlak negara dan mengubahnya menjadi kekuatan besar di seluruh dunia. , dan ini menjelaskan pembersihan yang terjadi dengan intensitas yang meningkat terhadap para pemimpin Bank Sentral Turki.

Mengenai nilai keseluruhan dari "Sistem Turki", di sini tergantung pada interpretasi yang ingin kita adopsi. Dalam perspektif sempit, akan cukup untuk melihat "peringkat kredit" yang diungkapkan oleh lembaga pemeringkat internasional (Standard & Poor's, Moody's, Fitch, Scope) yang semuanya berada di sekitar "B", apalagi cenderung negatif (oleh karena itu dalam kata-kata miskin: sampah). Namun, saya orang pertama yang mengakui bahwa membuat penilaian sederhana seperti itu tidak serius.

Turki adalah dan akan tetap menjadi negara yang rentan secara finansial selama sistem tersebut dicirikan oleh distorsi yang tidak ada di negara-negara maju secara ekonomi lainnya (seperti cek yang sudah kadaluwarsa), tetapi pada saat yang sama selama 20 tahun terakhir juga telah dibangun sistem industri yang kuat yang memungkinkannya saat ini menjadi kekuatan ekonomi kesebelas di dunia dengan paritas daya beli, menyalip Italia dan Meksiko dan tepat di belakang Inggris, Prancis, dan Brasil. Krisis keuangan, betapapun seriusnya, tidak cukup untuk menghilangkan kekuatan manufaktur yang terstruktur.

Sebuah kebijakan ... kekaisaran?

Dalam fase resesi ekonomi, apakah petualangan kekaisaran mewakili nilai tambah atau kerugian?

SALICA: Selama bertahun-tahun Erdogan telah bergerak sejalan dengan peran kekuatan regional yang dia sendiri dan banyak pendukung domestik percaya telah diperoleh Turki. Keuntungan dari strategi geo-politik yang terakumulasi dalam beberapa tahun terakhir ini memang signifikan, juga dari sudut pandang ekonomi. Kehadiran militer di Tripoli dan negara-negara Afrika lainnya juga memiliki implikasi yang jelas dalam hal memperoleh sumber daya mineral pada kondisi yang menguntungkan. Jelas bahwa strategi ini memiliki biaya yang sulit ditanggung dalam jangka panjang, terutama jika resesi terus berlanjut. Tapi di sini juga variabel pribadi Erdogan, yang sudah di depan mata pemilihan 2023. Dan mengingat bahwa dalam situasi saat ini Erdogan (seperti semua otokrat) cenderung menempatkan nasibnya sendiri pada nasib bangsa, kehadirannya di banyak papan catur internasional adalah juga merupakan hasil perhitungan politik pribadi.

SILVAGNI: Menurut saya, petualangan politik luar negeri pemerintahan Erdogan dimungkinkan oleh ekspansi yang kuat dari ekonomi Turki pada periode 2002-2015 bersama dengan stabilitas politik negara pada periode yang sama dan persetujuan sekutu Turki di NATO dengan hormat. terhadap tindakan yang dilakukan. . Dalam fase krisis saat ini, petualangan ini ditoleransi dan/atau didukung secara aktif oleh penduduk jika membawa kemenangan politik, diplomatik atau militer. Sebaliknya, mereka berubah menjadi bumerang yang berbahaya bagi mereka yang ada di pemerintahan jika mereka membawa kekalahan.

GASPARDO: Dari sudut pandang saya yang sederhana, resesi atau tidak, petualangan kekaisaran SELALU mewakili pertaruhan yang berbahaya, tidak peduli apakah Gambia atau Amerika Serikat melakukannya. Tentu saja, negara-negara TIDAK PERNAH MERUGIKAN pengeluaran yang berkaitan dengan anggaran Pertahanan dan harus selalu memelihara Angkatan Bersenjata yang memadai untuk melindungi kepentingan nasional mereka dan untuk mempertahankan status yang dimiliki suatu negara tertentu dalam catur internasional, tetapi ini harus SELALU DAN DALAM KASUS APAPUN terjadi di konteks DETERRENCE, yang merupakan kunci perdamaian global. Seorang bijak pernah berkata bahwa "di ring politik internasional, hanya MERDEKA BAJA yang bisa diselamatkan" menghindari akhir dari "domba", yang dimakan, tetapi juga "singa" yang dengan sikap terlalu agresif mereka mendorong "merpati baja" yang disebutkan di atas untuk bersatu dan membuat front bersama melawan mereka sampai menekan mereka. Selama 10 tahun sekarang, Turki telah memutuskan untuk memainkan peran "singa" dan tidak lagi mampu memproyeksikan di sekitarnya sedikit kemiripan "kekuatan lunak". Hasil: sangat sedikit hari ini yang menganggapnya sebagai pemain internasional yang andal dan meyakinkan.

Italia dan tantangan yang diluncurkan oleh "sultan"

Bagaimana seharusnya Italia memposisikan dirinya dalam kaitannya dengan sikap "kekaisaran" Turki di wilayah Balkan dan di Mediterania timur?

SALICA: Italia memiliki kepentingan vital dalam menahan ketegasan Turki Erdogan, berdasarkan sejarahnya dan posisi strategisnya di Mediterania. Meskipun terlambat, negara kita memberikan tanda-tanda menggembirakan yang mengarah pada perhatian yang kuat terhadap gerakan Turki baik di Afrika Utara maupun di Balkan. Pada saat yang sama harus diingat bahwa Turki adalah mitra dagang penting bagi Italia dan juga anggota NATO; ini berarti bahwa tabel untuk konfrontasi banyak, dan dapat mengarah pada penguatan sinergi antara kedua negara, daripada meningkatkan persaingan otot mereka.

Sebagai anggota pendiri UE, Italia harus dapat memainkan peran yang lebih tajam dalam hubungan dengan Turki, mencoba meyakinkan Jerman dan Prancis bahwa agenda politik yang berbeda dapat diidentifikasi dari yang (namun berlawanan) yang dimiliki kedua kekuatan bersahabat itu. dilakukan belakangan ini terhadap negara Anatolia. Terakhir, jangan lupa bahwa Turki telah selangkah lagi bergabung dengan UE. Kepentingan apa yang dimiliki Eropa dan Italia untuk kehilangannya sebagai mitra istimewa?

SILVAGNI: Pertama-tama, Italia harus mendorong penerapan jadwal waktu untuk masuk ke Uni Eropa semua negara Balkan Barat yang belum menjadi bagiannya, yaitu Serbia, Bosnia-Herzegovina, Montenegro. , Kosovo, Albania dan Makedonia Utara. Masuknya ke dalam Persatuan masing-masing negara ini harus menjadi puncak dari proses pengamanan internal, normalisasi hubungan diplomatik timbal balik, demokratisasi penuh dan pemberantasan korupsi. Oleh karena itu Italia harus bertindak sebagai sponsor pertama dari proses ini, dan pada saat yang sama melakukan "bujukan moral" terhadap semua negara ini yang bertujuan untuk mencegah Turki memperoleh pemeliharaan pos-pos militer di wilayah ini.

Sejauh menyangkut Mediterania, Italia harus memihak semua pemain di panggung internasional yang memiliki kepentingan dalam menjaga stabilitas politik di semua negara Afrika Utara. Jelas bahwa stabilitas politik di kawasan dunia ini tentu bergantung pada dukungan langkah-langkah yang memadai untuk membendung dan memberantas Islamisme politik di semua negara pesisir.

GASPARDO: Satu-satunya alasan mengapa apa yang disebut "Barat" belum bergerak secara militer melawan Turki (bahkan jika di masa lalu telah melakukannya terhadap negara-negara lain yang bersalah atas tindakan yang jauh lebih tidak serius, misalnya Serbia!) Adalah karena Amerika Serikat masih berpikir mereka dapat menggunakan Turki sebagai "infantri pihak ketiga" untuk menyerbu wilayah pengaruh tradisional Rusia di Ukraina, Kaukasus, dan Asia Tengah sambil memberikan pukulan telak pada apa yang disebut "Cara Baru sutra Cina".

Sikap ini sejujurnya tidak bertanggung jawab karena tidak memperhitungkan 6 doktrin ekspansionisme Turki yang paling berbahaya dan berbahaya, yaitu doktrin "Mavi Vatan" ("Tanah Air Biru"). Doktrin ini, dirumuskan oleh mantan laksamana Ramazan Cem Gürdeniz dan Cihat Yayc (kemalist ateis dan sekuler, tentu saja bukan Islamis!) Pada dasarnya menyatakan bahwa Turki menciptakan "blue water navy" (armada tempur laut dalam) yang menjamin untuk mendominasi kedua Black Laut dan Laut Mediterania dan dengan kemampuan campur tangan juga di Samudra Atlantik, di Laut Merah, di Teluk Persia dan di Samudra Hindia. Strategi ini sama sekali tidak dapat diterima untuk Italia mengingat bahwa, dari Perang Punisia Pertama hingga hari ini, "Bintang Kutub" dari geopolitik semua entitas yang telah mengikuti satu sama lain di semenanjung kita adalah bahwa Mediterania hanya dapat menjadi Italia atau damai tetapi tidak ada kekuatan yang memusuhi Italia yang dapat membuktikan dengan impunitas di halaman belakang kita, mengancam keamanan nasional kita. Contoh sejarah berlimpah dan saya tidak akan mulai membuat daftarnya. Ancaman Turki harus dihadapi dan dipadamkan, jika perlu "manu militare".

Keuntungan dan kerugian dari "rezim"

Perdana Menteri Turki dan kemudian Presiden Recep Tayyip Erdogan tampak semakin menjadi juara dari apa yang disebut "demokrasi otoriter". Tentang apa ini? Apa keunggulan kompetitif rezim politik jenis baru ini dibandingkan demokrasi liberal dan kediktatoran satu partai secara de facto?

SALICA: Model otokratis telah menjadi "menarik", menegaskan krisis siklus demokrasi (setidaknya seperti yang kita pahami). Erdogan menggunakan dan menggunakan senjata khas rezim otoriter, bermanuver dengan sinisme dan kemampuan yang luar biasa baik perasaan internal (Turki yang hebat) dan peluang geo-politik yang ditawarkan oleh peran historis yang selalu dimiliki kekuatan Anatolia sebagai jembatan antara Eropa dan Asia . Namun, dalam kasus spesifiknya, perlu dicatat pertumbuhan kuat yang dialami Turki dalam sepuluh tahun terakhir dan hasil ini telah memperkuat citranya terutama di daerah pedesaan, di mana propaganda rezim, yang didukung oleh kontrol media yang meningkat, telah pegangan yang sangat kuat. Populasi yang kurang "informasi", sensitif di atas segalanya terhadap tren ekonomi dan referensi nasionalistik, cenderung menerima perampingan prinsip-prinsip demokrasi (yang bahkan sering gagal untuk memahami kontur esensial) jika memperoleh keuntungan nyata dalam kehidupan sehari-hari. Alasan berubah di kota-kota besar, di mana kepemimpinan otokratis Erdogan sangat diperebutkan. Tetapi hanya satu dari tiga warga yang tinggal di kota-kota besar.

Erdogan, seperti otokrat lain di dunia, memanfaatkan keuntungan maksimal untuk dapat memutuskan dengan sangat tepat waktu di momen dan situasi paling dramatis (pandemi, krisis militer, krisis migrasi, dll.) dan aspek ini ditekankan secara demagogis dengan rasa hormat. dengan mekanisme pengambilan keputusan demokrasi barat.

SILVAGNI: "Demokrasi otoriter" adalah sebuah kontradiksi! Ada tiga jenis rezim politik di dunia saat ini. Pertama, ada rezim totaliter, seperti China, di mana kekuatan mapan tidak dapat ditentang secara hukum, dan tidak ada perbedaan pendapat atau bentuk oposisi politik apa pun yang ditoleransi. Kedua, ada rezim otoriter, seperti Rusia, di mana pemilu diadakan, partai politik diizinkan dan kemiripan oposisi politik di parlemen dan di negara itu ditoleransi. Namun, dalam rezim otoriter mereka yang menjalankan kekuasaan mengadopsi serangkaian tindakan, kurang lebih legal, sehingga pihak oposisi tidak memiliki peluang nyata untuk mencapai pergantian pemerintahan, tetapi tetap "tidak berbahaya". Terakhir, ada negara demokrasi, seperti Amerika Serikat atau sebagian besar negara Eropa, di mana, dengan berbagai tingkat ketidaksempurnaan, media bebas, partai politik diizinkan dan pergantian pemerintahan adalah norma.

Istilah "demokrasi otoriter" yang salah berasal dari fakta bahwa, sayangnya, dalam 20 tahun terakhir di semua benua di dunia, sejumlah negara demokrasi sebelumnya (dan mungkin masih dianggap demikian oleh mereka yang memerintah) telah berubah menjadi rezim otoriter. Turki sepenuhnya ada dalam daftar ini.

Berbicara tentang keunggulan kompetitif, saya sangat setuju dengan ungkapan terkenal Winston Churchill, yaitu bahwa "demokrasi adalah bentuk pemerintahan yang terburuk, kecuali untuk semua bentuk lain yang telah dicoba selama ini".

GASPARDO: Sederhananya: ini omong kosong! Istilah "demokrasi otoriter" yang digunakan oleh Erdogan, "demokrasi tidak liberal" yang lebih disukai oleh Orban Hongaria atau "demokrasi non-liberal" yang diciptakan oleh Modi India, semuanya merupakan absurditas filosofis. Dapat diperdebatkan apakah demokrasi dapat lebih efektif dalam model negara "kesatuan" (Prancis) daripada negara "federal" (Amerika Serikat / Swiss) atau jika negara demokrasi lebih baik diatur dalam sistem "republik" (Italia ) atau "Monarki konstitusional" (Inggris), tetapi fondasi demokrasi dan liberal demokrasi modern tidak dapat dipertanyakan.

Di Turki mereka dapat berbicara tentang "demokrasi otoriter" karena negara yang didirikan oleh Mustafa Kemal Ataturk dulu dan merupakan negara dengan jejak fasis dan sangat tidak demokratis dan apa yang disebut "sekutu" Turki selalu berpura-pura tidak memperhatikan. itu, berpikir mereka bisa "menjinakkannya"; sebaliknya, mereka hanya bergerak melampaui waktu saat yang tak terhindarkan di mana akan terjadi hubungan arus pendek institusional dan krisis penolakan terhadap nilai-nilai negara. Apalagi, Ataturk sendiri yang secara terbuka mengatakan bahwa "kami tidak membuat Revolusi kami untuk membangun demokrasi liberal". Erdogan bukanlah jalan memutar atau kebetulan, dia adalah penerus Ataturk yang layak dan menyimpulkan perumpamaan sejarah Republik Turki dengan satu-satunya cara di mana, secara historis dan filosofis, itu bisa berakhir.

Apa yang disebut "keunggulan kompetitif" dari jenis rezim ini bertahan dalam satu atau dua siklus ekonomi, tetapi cepat atau lambat strategi mereka selalu kehabisan napas.

Foto: presiden republik Turki