Kazakhstan: tes ketidakstabilan teknis

(Untuk Gino Lanzara)
06 / 01 / 22

Kemungkinan Maidan baru sedang berlangsung di Kazakhstan. Protes kekerasan yang pecah beberapa hari lalu ditujukan terhadap kenaikan harga gas yang tiba-tiba dan tinggi. Namun tidak menutup kemungkinan hal itu bisa menjadi dalih untuk mementaskan Maidan baru.

Dalam konteks yang cair seperti ini, militer dan Garda Nasional secara alami dipaksa untuk melakukan intervensi yang lebih ringan jika tidak menyerah, mengingat jika mereka menembaki massa, situasi yang berubah akan terbentuk dan tidak sesuai dengan peristiwa yang sebenarnya.

Ada juga kekurangan dan kegagalan pasukan polisi yang dikerahkan, yang dalam beberapa kasus bahkan dilewati, dengan beberapa tentara, di antara barisan pemberontak.

Sementara itu, beberapa pengunjuk rasa telah memiliki peralatan militer Garda Nasional, sementara Internet diblokir sepenuhnya. Pesawat Rusia, termasuk kargo strategis Rusia Il-76, telah mendarat di Almaty.

Apakah kita menghadapi Ukraina baru? Kemungkinan besar, tetapi Moskow pasti akan berhati-hati untuk tidak terus berada di pihak yang kalah. Di Belarusia tahun lalu ia berhasil menghindari pemberontakan warna-warni baru berkat intelijen lokal yang dikoordinasikan dengan FSB/Gru Rusia. Situasi Kazakh lebih sulit dan kompleks mengingat negara multi-etnis dan multikulturalisme. Intervensi tegas oleh Kremlin tidak dapat dikesampingkan, yang bertujuan untuk menghindari situasi yang lebih buruk dan tidak terkendali.

NATO dan Amerika Serikat?

Kepentingan Barat tampaknya ditujukan untuk membuat Rusia sibuk di bidang lain. Saat ini, Perdana Menteri Armenia Pashinyan telah menyatakan bahwa Rusia, atas permintaan Presiden Kazakh Tokajev, melakukan intervensi di Kazakhstan dengan "pasukan penjaga perdamaian", yang beroperasi di bawah perjanjian keamanan kolektif, CSTO. Ingatlah bahwa CSTO adalah aliansi militer yang mencakup Armenia, Belarus, Kazakhstan, Kirgistan, Tajikistan, dan terutama Rusia.

Berita yang belum dikonfirmasi dari "Nastojashcheje Vremja", melaporkan bahwa Rusia telah mengirim personel militer ke Kazakhstan, sampai-sampai menyebutkan persiapan pesawat angkut pasukan khusus di bandara militer dekat Orenburg, tidak lebih dari 160 km dari perbatasan Kazakh. ; untuk ini dapat ditambahkan11a brigade insinyur ditempatkan di kota Kamensk-Shakhtinsky.

Dengan kedatangan pasukan CSTO, Kazakhstan dapat mengucapkan selamat tinggal pada kemerdekaannya, dengan intervensi yang mengingatkan kita pada intervensi di Belarus. Keterlibatan CSTO akan memungkinkan untuk membuat perbatasan menjadi kedap air. Kemungkinan dengan kontrol perbatasan selatan, dengan internet dan telepon seluler diblokir, populasi di rumah, akan menjadi lebih mudah untuk memburu agen asing yang mungkin, jika mereka berniat untuk menjaga pemberontakan tetap hidup, harus mengekspos diri mereka secara langsung.

Bagi Moskow, memiliki kepala untuk ditampilkan pada negosiasi OSCE pertengahan Januari bisa menjadi sangat penting, mengingat semua negara bagian CSTO adalah milik OSCE.

Untuk Italia itu bisa menjadi bencana energi mengingat hubungan Eni dengan Kazakhstan.