Analis Rusia-Ukraina dan DIY

22 / 03 / 22

Konflik yang sedang berlangsung antara Rusia dan Ukraina terdengar seperti peringatan bagi mereka yang percaya, di Italia dan Eropa Barat, bahwa perang hanya didelegasikan ke sektor-sektor. intelijen dan paling banyak "operasi khusus". Kami kembali berbicara tentang doktrin militer, operasi darat dan persenjataan, yang terakhir tiba-tiba diabaikan demi komponen angkatan laut dan udara. Perlu diingat bahwa untuk berperang di darat, pasukan polisi tidak diperlukan dan kendaraan lapis baja dan infanteri ringan tidak cukup (infanteri mekanik bahkan telah menghilang sebagai spesialisasi dalam sistem hukum Italia) tetapi tank dan artileri dibutuhkan. Di atas segalanya, diperlukan kapasitas militer yang tidak dapat dipulihkan dengan cepat, karena tidak dapat direduksi menjadi sekadar perolehan senjata dan sarana tetapi terdiri dari keahlian spesifik.

Ringkasnya, ini adalah pertanyaan untuk mendapatkan kembali kapasitas untuk digunakan yang di atas segalanya merupakan hasil dari mentalitas yang dihasilkan oleh elaborasi, pelatihan, dan pengalaman doktrinal.

Akhirnya, meskipun kikuk, disadari bahwa diperlukan kebijakan militer yang tahan lama dan koheren serta investasi ekonomi terkait. Kesadaran ini, yang didukung oleh pengamatan bersama terhadap peristiwa-peristiwa perang yang mengikuti satu sama lain, juga menimbulkan, di antara berbagai konsekuensinya, tumbuh suburnya perdebatan di antara para ahli tidak hanya di bidang geopolitik tetapi juga dalam strategi dan taktik militer; yang dianggap positif karena sektor-sektor ini dianggap marjinal dan ceruk dalam konteks informasi publik Italia.

Akan tetapi, melebarnya debat, yang dirangsang oleh audiens pendengar, telah menghasilkan, seperti kebiasaan nasional, peningkatan "pakar" yang merusak, yang sering kali didaur ulang dari bidang studi lain. Politolog dan sejarawan khususnya, yang tidak memiliki keterampilan teknis militer yang diperlukan, kecuali untuk beberapa pengetahuan umum yang umum, mengukur diri mereka sendiri di bidang analisis militer. Mayoritas bahkan meluncurkan prakiraan taktis dan strategis, yang jangka pendeknya sebagian besar langsung ditolak, seperti yang dituduhkan. menggertak Komentar Putin tentang serangan yang sebenarnya di Ukraina, sehingga salah menggambarkan sifat analisis. Di bidang militer, ini terutama merupakan pemeriksaan situasi, serangkaian faktor yang saling terkait yang kompleks. Ini adalah hasil dari pengetahuan tidak hanya sejarah dan politik tetapi juga lingkungan, manusia, psikologis, doktrin operasional, persenjataan dll.

Anda tidak pandai dalam analisis militermenebak o Membuat kesalahan apa yang akan terjadi tetapi dalam memahami apa yang terjadi dan mengapa, sebagai langkah awal untuk mengidentifikasi kemungkinan tindakan yang akan terjadi.

Perlu diperjelas, terlepas dari apa yang umum dipikirkan, bahwa masa depan tidak mungkin diprediksi, karena ini adalah hasil dari pilihan yang diterapkan para pemain di lapangan sesuai dengan kompleksitas faktor yang terlibat, tetapi juga dari pilihan yang ada. kadang-kadang tidak rasional dan kesalahan. Analisis harus, di sisi lain, memungkinkan untuk mengidentifikasi, menurut berbagai kemungkinan tindakan yang diidentifikasi, berbagai dan kemungkinan gerakan yang dapat dilaksanakan dan yang di bidang militer memungkinkan untuk dapat direncanakan secara operasional. Ini adalah konsep yang dikenal oleh setiap prajurit, yang memiliki minimal studi layanan staf.

Sayangnya, di satu sisi, kelangkaan analis sipil khusus dan di sisi lain personel militer yang terlibat dalam sektor pengungkapan meninggalkan lapangan untuk "pakar" improvisasi yang meluncurkan diri mereka ke padang rumput bebas dari sektor yang tiba-tiba menemukan publik luas. minat. Sayangnya, ini adalah fenomena yang sudah banyak diamati di bidang studi sejarah militer, sebuah sektor dalam metodologi yang sangat mirip dengan analisis yang bersangkutan, menggantikan studi masa kini dengan masa lalu.

Di sini juga, kenegatifan fenomena tersebut berasal dari fakta bahwa hanya sedikit sejarawan militer yang diperlengkapi secara ilmiah untuk menangani penelitian yang mampu melampaui lingkup teknis yang ketat dan banyak sejarawan sipil yang menyebut diri mereka militer tanpa memiliki latar belakang teknis yang diperlukan. Di antara yang terakhir, banyak, mentah sistem hukum, doktrin, proses pengambilan keputusan dan perencanaan periode dipelajari, percaya bahwa konsultasi sederhana dari beberapa dokumen cukup untuk memiliki gambaran pilihan dan keputusan yang dibuat oleh perintah, meluncurkan diri mereka sendiri. ke dalam penilaian dan kesimpulan yang salah.

Di bidang sejarah, aspek konsekuensi yang paling merusak bukanlah, seperti dalam analisis konteks perang kontemporer, keinginan untuk melihat masa depan, tetapi pencarian, di antara dokumen dan arsip, sendok, bertukar sejarah dengan jurnalisme, mengukur keterampilan seseorang dalam menemukan novel dan bukan pada ketajaman analisis interpretatif, atau dalam menghubungkan berbagai faktor secara mula-mula meskipun semuanya sudah diketahui dan ditangani.

Emilio Tirone

Foto: Kementerian Pertahanan Ukraina