Surat kepada Pertahanan Online tentang perkembangan baru di bidang perintah Angkatan Darat Italia

23 / 08 / 22

Sejak didirikan, Angkatan Darat Italia telah dibagi menjadi dua kelompok kekuatan, mereka yang bertempur (infanteri, kavaleri, artileri, dan jenius) dan layanan, yang dimaksudkan untuk memastikan kehidupan, persediaan, dan efisiensi perang pasukan. Yang terakhir termasuk: transportasi, kesehatan dan kedokteran hewan, administrasi dan kantor polisi, penyiaran, layanan kimia, dll.

Setelah Perang Dunia Kedua, pembagian tradisional ini mulai ditumbangkan, baik untuk pengenalan korps baru, seperti penerbangan ringan, dan untuk pengangkatan orang lain dari pangkat khusus menjadi senjata atau bahkan, dalam kasus carabinieri, dari senjata hingga angkatan bersenjata. Modifikasi ini telah ditentukan baik oleh perkembangan teknologi, yang telah tersedia untuk pasukan darat dari sistem baru (seperti helikopter atau perangkat perang elektronik), dan oleh alasan prestise yang dipertanyakan. Jadi kita menyaksikan konstitusi senjata transmisi (1997), sudah menjadi spesialisasi jenius, dan senjata transportasi dan material untuk transformasi bodi otomotif. Langkah-langkah ini, yang dibenarkan secara beragam dari sudut pandang teknis-taktis dan penggunaan, diputuskan terutama untuk memberikan lebih banyak prestise dan kepentingan yang lebih besar kepada tubuh / spesialisasi dan untuk lebih menjamin kekhususannya. Dengan cara ini, maka dan di atas segalanya, pengembangan dan peluang karir yang lebih besar diizinkan bagi petugas, khususnya yang umum yang hidup dengan frustrasi peran dukungan / layanan yang secara tradisional ditugaskan untuk transmisi dan transportasi.

Inovasi substansial juga telah diperkenalkan di bidang organik, seperti pembentukan brigade RISTA-EW (2004), yang kemudian bertransformasi menjadi informasi taktis (BIT), dari brigade logistik, lahir pada tahun 1997 dan ditekan pada tahun 2013, dan bagian dari brigade pesawat "Friuli" di bawah komando Komando Penerbangan Angkatan Darat (AVES).

Hari ini, 19 batalyon transmisi (operasional dan infrastruktur) beroperasi, di samping kompi yang termasuk dalam komando unit besar dan resimen BIT. Dalam praktiknya, jumlah batalyon transmisi sama dengan jumlah semua batalyon Bersaglieri, Alpine, dan pasukan terjun payung.

Hampir semua kemampuan Angkatan Bersenjata di bidang pengawasan medan perang, akuisisi target mendalam, dan peperangan elektronik terkonsentrasi di BIT. Dua kemampuan pertama telah dikurangi sebagian dari senjata artileri yang mengatur radar serangan balik Arthur ma bukan drone pengintai, yang eksklusif untuk senjata transmisi yang diperintahkan oleh resimen "Cordenons" ke-41 yang dibingkai dalam BIT Anzio.

Peran BIT telah lebih ditingkatkan dengan kualifikasi baru-baru ini sebagai unit manuver multi-domain besar, yang tampaknya menandakan transformasi senjata transmisi menjadi senjata tempur!

Bahkan di sektor penyusupan personel di belakang garis musuh untuk perolehan informasi dan pelacakan target, transmisi kali ini bersaing dengan pasukan khusus, keduanya memiliki unit sendiri di tingkat resimen (resimen pencarian informasi humint dan pasukan khusus). Resimen pasukan terjun payung RAO "Folgore" ke-185, bagian dari artileri hingga 2002).

Distorsi tatanan lainnya adalah pembentukan brigade proyeksi logistik, yang dikomandani oleh seorang jenderal senjata transportasi dan material, yang telah memusatkan hampir semua resimen logistik (sebanyak 8) angkatan bersenjata, juga dikurangi dari brigade senjata dasar. Hal ini bertentangan dengan pelajaran utama di bidang perintah Perang Dunia Kedua yang melihat divisi-divisi memasuki perang tanpa organ logistik, yang pasokannya harus dijamin oleh korps tentara dengan aliran pasokan dari belakang ke depan.

Pengalaman pertempuran pertama di Afrika Utara melawan Inggris memimpin, sudah pada tahun 1941, untuk secara permanen menetapkan departemen niat untuk setiap divisi bermotor dan lapis baja dan untuk membalikkan aliran pasokan dari depan ke belakang.

Konstitusi brigade teknik, yang berlangsung pada tahun 2020, juga terbuka untuk kritik baik untuk dislokasi departemen dependen yang tersebar antara Emilia dan Lazio, dan untuk ketidakmungkinan penggunaan kesatuannya. Akan lebih baik untuk menugaskan perintis ke-6 ke brigade "Granatieri di Sardegna", yang tidak memiliki komponen jenius, dan meninggalkan resimen jembatan dan kereta api dalam peran yang dimainkan selama beberapa dekade sebagai dukungan khusus untuk unit kompleks besar.

Terbukti contoh para insinyur untuk memiliki persatuan yang besar juga memiliki keunggulan atas kriteria logis dan tradisional staf.

Bahkan AVES, setelah berhasil melarikan diri dari pelukan kavaleri, mengembalikan badan otonom dalam beberapa tahun (1999-2003), baru-baru ini memiliki "sop" untuk dapat membuang brigade manuver, yang sudah dikutip " Friuli", dengan bahaya melihat sebagian besar komponen helikopter yang efisien yang ditugaskan ke unit besar ini dengan cara yang istimewa, sehingga merugikan kebutuhan prioritas mobilitas dan transportasi vertikal tentara lainnya.

Di bidang ketertiban, perlu mengacu pada pemikiran Jenderal Enrico Cosenzo, Kepala Staf Angkatan Darat pertama, yang menulis dalam esai Seratus topik taktik: “Adalah perlu untuk bereaksi terhadap kecenderungan untuk terus-menerus merombak sistem militer dan melawan mania reformasi dengan semangat melakukan yang lebih baik, tetapi justru dengan mencegah, dengan mutasi yang tak berkesudahan, bahwa ini lebih baik lahir dan ditegaskan. Organisasi tentara harus disentuh sesedikit mungkin, tetapi yang penting adalah memastikan bahwa itu dididik dengan lebih baik dan lebih baik. [...] Juga perlu untuk bereaksi terhadap semangat meniru pengalaman orang lain, yang sering terjadi, di banyak negara dan dalam periode tertentu, dalam reformasi militer, dengan kerusakan nyata pada tradisi, kecenderungan dan kebutuhan, yang sesuai untuk setiap orang dan setiap tentara.”

FC

Foto: Tentara Italia

pertahanan reinmetal