Mugiki dari kapal penjelajah Vladimir Monomàch dan "pietas" yang terlupakan ...

09 / 02 / 21

Tsushima oleh Frank Thiess, dari Buku Keempat - Pertempuran: ... Pagi terbit dan dari kabut fajar, sebuah kapal terbit. Ini adalah kapal dari jalur Sisoj Velikij! Sinyalnya dipertukarkan, tetapi dia juga sudah terluka parah, dia tidak lagi dalam posisi untuk mengambil alih kru Vladimir Monomàch. Sisoj Velikij menghilang lagi dan unit muda dan segar muncul di tempatnya: kapal penjelajah tambahan Jepang Sado Maru. Manuver yang cepat dan terampil dan menembak melawan Monomàch; tetapi itu adalah akhir dari kekuatannya. Komandan Popov memerintahkan mesin-mesin itu dihentikan, Kingstons dibuka, perahu-perahu itu dibuang ke laut, dan semuanya berakhir. Kapal penjelajah itu perlahan tenggelam di depan mata semua orang.

Ini adalah saat yang luar biasa! Piringan matahari terbit di atas awan fajar, warna krom dan ungu, dan sedikit memerah air bergerak yang terlihat seperti darah dari kapal yang sekarat. Orang Jepang melihat bagaimana ia mulai menyelam dengan haluan, mereka melihat ombak naik di dek, pertama mereka melihat corong dari mana asap keluar lebih sedikit, kemudian hanya pepohonan yang menonjol dari ombak yang tak terhindarkan, dan salah satunya diambil. dengan emosi yang tiba-tiba, melantunkan lagu perang kuno: "Dengan pedang di tangan". Yang lain bergabung, dan akhirnya seluruh awak kapal penjelajah Sado Maru menyanyikan himne prajurit yang sekarat dalam paduan suara; ia menyanyikannya saat meriamnya diam, di atas makam laut Monomàch, sampai lenyap dan juga puncak pohon terakhir dengan bendera setengah robek melambai. Dan para pelaut Rusia, yang berada di dalam air dan mereka yang telah diselamatkan dari perahu, bersorak-sorai untuk kapal penjelajah lama mereka. Orang tua itu memiliki penguburan yang terhormat ... (halaman 372 dan 373)

Sebuah cerita di lain waktu, sebuah tragedi Yunani yang penuh dengan kesedihan, digambarkan oleh seorang Thiess, seorang raksasa sastra.

5.045 pelaut Rusia tewas, lebih dari 800 luka-luka atau memar dan pulih, yang bersama dengan 6.106 orang yang selamat lainnya dibawa ke kapal yang menyerah dan merokok di laut yang tidak bersahabat, semuanya jatuh tawanan Jepang, yang juga menangkap dua kapal rumah sakit di belakang armada Rusia di Tsushima. Dalam navigasi dengan lampu "melalui" dan lampu onboard menyala, sesuai dengan konvensi internasional, kapal rumah sakit inilah yang membawa kelegaan dan kehidupan, dan meskipun ada perintah yang berlawanan dari adm. Rosevenztkij, untuk mengungkapkan kepada Armada adm. Togo, posisi orang Rusia dan juga dekritnya berakhir.

Dua kapal rumah sakit, termasuk Orjol yang diukur 6000 ton. yang sudah dari awal, di awal misi mereka yang sangat panjang, tidak memadai dalam jumlah dan ukuran, untuk memenuhi kebutuhan kesehatan yang diikuti secara sistematis dengan satu-satunya durasi perjalanan dan juga kejam setelah pertempuran berdarah seperti itu di Tsushima, baik dari sudut pandang preventif dan kuratif.

Bukti perlunya kesehatan, adalah kesaksian lebih lanjut bahwa mahakarya Thiess turunkan kepada kita: (halaman 376 - The Japanese - red) Mereka pergi tapi tidak melupakan musuh yang karam dan mengirim America Maru ke tempat tenggelamnya kapal. Kapal penjelajah tambahan berjalan di sana, dan beberapa jam kemudian menemukan 291 orang yang selamat di sana. Orang-orang itu setengah mati, beberapa gila, banyak yang terluka, dua puluh tiga di antaranya serius. Mereka dibawa ke kapal: lihat, mereka menggerakkan tangan, tangan mereka, seolah-olah mereka masih laki-laki, tetapi mereka bukan lagi laki-laki. ... Kemudian seseorang mulai menceritakan, dan menceritakan berapa banyak yang ada dan bagaimana satu demi satu, dengan sangat lambat, mereka semua tenggelam: di antara teriakan, tawa, doa, nyanyian, saling menggigit, atau saling membantu sampai mati. Para penyelamat berpaling. Mereka adalah pelaut tua, tapi mereka belum pernah melihat hal seperti itu sebelumnya. Di sinilah neraka keluar dari dalam, dan dengan lidah api ia menelan makhluk-makhluk malang ke dalam rahangnya, yang pernah menjadi ayah dan saudara yang pernah menjadi pria seperti mereka. Dan dari kapal ke kapal.

Dan di Italia?

Memang benar bahwa kita sering kali tidak ada duanya. Sayangnya kemudian ...

Sesuatu telah bergerak di tahun-tahun heroik paruh kedua tahun 1800-an, semuanya diresapi oleh semangat Risorgimento, Dr. Cesare Castiglioni membentuk "Komite Milan dari Asosiasi Medis Italia untuk Bantuan bagi yang Sakit dan Terluka dalam Perang" dan menjadi presidennya pada tanggal 15 Juni 1864. Komite tersebut bermaksud untuk bertindak sesuai dengan berbagai asosiasi nasional yang dibentuk pada saat itu. waktu dengan tujuan yang sama, di Eropa yang lahir berkat karya Henry Dunant, yang dikejutkan oleh horor, sebelumnya bergabung, selama pertempuran Solferino tahun 1859, banyak warga sipil Italia di tempat itu yang memberikan bantuan sebisa mereka yang terluka di setiap bagian. Palang Merah Internasional lahir.

Di Italia, kapal rumah sakit pertama, "Washington", juga didirikan pada tahun 1866, bahkan jika inspektur Luigi Verde sebagai kepala korps medis Regia Marina, yang merawatnya, kehilangan nyawanya pada tahun yang sama, selama pertempuran Lissa.

Namun, konsep modern kapal rumah sakit yang memberikan bantuan, yang secara resmi dilindungi oleh peraturan dan diakui oleh lembaga internasional khusus, hanya ditetapkan dengan Konvensi Den Haag tahun 1907. Tetapi itu masih belum cukup untuk memenuhi kebutuhan akan pertolongan pertama, perawatan, dan keselamatan. .

Selama bertahun-tahun, kebutuhan untuk mencegah dan menahan hilangnya nyawa manusia di laut, tidak hanya setelah konfrontasi angkatan laut, oleh karena itu sebagai akibat dari perang, pada tahun 1912, secara kasar disoroti di mata opini publik internasional dan pemerintah, oleh tragedi RMS Raksasa, yang meskipun menggunakan telegrafi Marconi, banyak nyawa manusia yang hilang.

Maka pada tahun 1914, konvensi pertama untuk melindungi kehidupan manusia di laut disetujui di London, yang bertujuan untuk mengatur setiap aspek kehidupan di atas kapal yang dapat membahayakan nyawa manusia, tidak hanya bagi penumpang tetapi juga awaknya. Hal-hal bisa mulai berubah ...

Di Italia, selama Perang Dunia Pertama - dan lebih banyak lagi di Perang Dunia Kedua saat papan catur operasional berubah dan diperluas - Regia Marina mencegah risiko hilangnya nyawa manusia di laut, mendirikan 22 kapal dengan tonase berbeda, mempekerjakan personel dan sumber daya untuk membuang dokter, perawat, perawat merah, ruang operasi, bangsal untuk orang sakit, terluka dan karam, bangsal isolasi, desinfeksi dan desinfestasi. Mereka beroperasi di medan perang yang sering di depan musuh, di antara semua jenis kesulitan, dan penyebut yang sama berdasarkan pemboman, ranjau, torpedo, dan bahkan tembakan meriam yang sengaja diarahkan ke mereka.

Jadi kami memiliki: Gradisca, Po (Foto) Aquileia, Arno, California, Virgil, Tevere, Tuscany, Sicilia, Putri Joan, Kota Trapani, Laurana, Orlando, Sorrento, San Giusto, Epomeo, meta e Celana kapri, dan yang terbesar Vulcania, Saturnia, Julius Caesar e Duilio; corak mereka, menurut konvensi, putih bersih, dengan Palang merah dicat di corong dan di samping, di sisi terakhir, juga bersama dengan bendera tiga warna.

Sebagai catatan, setelah pertempuran Cape Matapan antara Royal Navy dan Regia Marina, yang berakhir pada malam antara 28 dan 29 Maret, selain tim penyelamat Inggris dan Yunani yang segera menemukan sekitar 1.300 pelaut, kapal "Gradisca" juga tiba di perairan itu, kuno dan dengan sedikit kecepatan, membutuhkan pekerjaan untuk digunakan pada waktu itu, yang tidak disebut hingar bingar, mengingat bantuan terus menerus yang harus diberikan. Dia tiba di laut Cape Matapan, pada hari 30 April 1941, dan dalam misi yang mustahil, dia tinggal di laut itu selama beberapa hari, untuk mencari dan menyelamatkan apa yang tersisa di mil dan mil air. , tentang orang-orang yang terpencar-pencar, karam, terluka, stres, dehidrasi dan kelaparan, dalam kondisi hipotermia dan sebagainya, dan di antaranya Anda tidak tahu berapa jumlahnya. Namun, kapal "Gradisca" melakukan tugasnya yang menyedihkan, karena merebut 161 orang yang selamat dari pembantaian itu dari laut, semuanya dalam kondisi psikofisik yang buruk.

Kapal rumah sakit "Po", yang tidak seperti kapal Rusia "Orjol", melakukan perjalanan dengan lampu dimatikan untuk mematuhi perintah yang diterima dan meskipun harus menyalakan lampu sesuai dengan peraturan internasional, kapal itu dibanting tanpa melarikan diri. dasar teluk Valona pada pukul 23 ​​malam dan 15 sore pada tanggal 14 Maret 1941, oleh torpedo yang dilepaskan oleh pembom torpedo Inggris yang menabrak kapal uap di sisi kanan. Itu adalah kapal kesekian dari yang disebutkan di atas, yang meninggalkan dengan kekerasan, di tangan musuh. Dua puluh dua orang tewas termasuk pelaut dan pekerja Palang Merah.

Pada tahun 1941, ketika nasib perang mulai terbentuk dengan pendudukan Afrika Timur oleh Inggris, mereka menyediakan diri untuk memulangkan rekan-rekan kita yang tinggal di bekas jajahan, seperti: perempuan, anak-anak tua dan orang-orang cacat. Sebuah misi penyelamatan besar kemudian diorganisir dengan sukses penuh oleh Italia untuk mendukung warga sipil Italia yang tinggal di bekas koloni Tanduk Afrika, mengirimkan transatlantik. Julius Caesar e Duilio kembar, dan pasangan Saturnia e Vulcania; dengan cepat dengan seribu kesulitan, sedang berperang, keempatnya semuanya disiapkan sebagai kapal rumah sakit dengan teknologi dan logistik terbaik yang ada, dan menyisakan ruang yang cukup untuk kehidupan sipil. Sejak 4 April 1942, Armada putih memulai pelayaran pertama dari Genoa, dengan rute melalui Gibraltar, melalui Tanjung Harapan, Samudra Hindia, ke Tanduk Afrika, sejauh ribuan mil.

Sampai 1943, pukul empat Kapal Putih mereka melakukan 3 perjalanan, membawa kembali 30.000 (tiga puluh ribu) orang ke tanah air mereka, melakukan upaya besar-besaran yang diresapi dengan risiko sangat tinggi dan ribuan perangkap musuh, yang bagaimanapun, selama durasi operasi repatriasi, tetap menjaga semangat kolaboratif yang konstan dan kata yang diberikan kepada orang Italia sampai akhir; ancaman juga datang dari "teman-teman", karena diktator Jerman mengancam orang Italia untuk menyelesaikannya sendiri kapal selam, yang menjadi masalah baginya adalah komunikasi mereka dengan Inggris, dengan serangan kapal selam. Sayangnya, beberapa saat kemudian, dia berhasil dengan RN tersebut Roma, MENINGGAL DUNIA.

Dengan demikian terbukti bahwa dengan Armada Putih, ini bukanlah masalah memindahkan tawanan perang atau pasukan dari satu samudra ke samudra lain, seperti yang biasa terjadi pada konflik dunia, tetapi tentang pemulihan dari satu samudra ke samudra lainnya, dari ribuan orang tanpa yang paling aktif dan protektif. keluarga mereka, oleh karena itu inti membutuhkan perhatian terbaik untuk orang-orang mereka dan karena belas kasihan dunia, yang pada saat itu menolak mereka, dan telah menjadi bermusuhan dan berbahaya bagi mereka.

Saat semuanya berakhir, di akhir konflik, dua puluh dua Kapal putih, hanya dua yang diselamatkan: garis transatlantik besar Saturnia e Vulcania. Setidaknya itu. Di sini orang bertanya-tanya, syukurlah mereka adalah kapal rumah sakit, sebaliknya antara tembakan musuh dan "teman", hanya Tuhan yang tahu apa yang akan terjadi pada mereka.

Periode pascaperang diikuti, dengan kelahiran kembali negara kita, tetapi pembatasan perjanjian damai, keinginan yang adil dan dapat dimengerti untuk kembali hidup sebagai rakyat dan debu sejarah, menutupi ajaran-ajaran tentang pengalaman luar biasa yang tak tertandingi yang dibuat oleh Angkatan Laut dengan pemulihan pengungsi Italia.

Apa yang tersisa hari ini dari Kapal Rumah Sakit, dari gema mereka yang jauh, dari pelayaran itu ke batas yang tidak mungkin yang melibatkan pengorbanan hidup, Pria dan Wanita, apakah mereka dari Royal Navy, atau Merchant Navy, atau personel medis, atau perawat Palang Merah, atau personel religius, orang-orang yang selamat dari militer dan warga sipil, sakit, terdampar semua menaiki Kapal yang ditarik dari perairan, sering kali mati bersama dan pada saat yang sama, dan pengorbanan mereka yang tidak pernah cukup diingat dan dibayar?

Akankah mereka diingat, dengan cara tertentu oleh generasi yang lebih muda? Apalagi, berapa banyak orang saat ini yang merasakan kebutuhan negara untuk memiliki kapal rumah sakit modern saat ini? Apakah cukup menjelaskan hal ini kepada Negara, Parlemen, kepada Pemerintah bahwa kita berurusan dengan COVID, gempa bumi, gunung berapi yang bergemuruh terus menerus, belum lagi Marsili di dasar Laut Tyrrhenian?

Ngomong-ngomong, berapa banyak kapal rumah sakit yang dimiliki Angkatan Laut kita saat ini? Tidak ada yang benar?

Tidak pernah mungkin bahwa kebutuhan akan unit modern tidak dirasakan dalam opini publik dan tidak hanya, tidak masalah jika mereka lebih "putih" daripada "abu-abu", dipahami, dirancang dan dibangun untuk mendapatkan kegunaan yang luas, dalam respon dan bantuan kepada Rakyat, dalam keadaan darurat kemanusiaan, bencana alam, gempa bumi, perlindungan lingkungan, dll. Kapal yang digunakan bersinergi dengan SSN, SMOM, Perlindungan Sipil, Tahta Suci, dll. dan diselenggarakan untuk aspek kesehatan oleh spesialis Kementerian della Hormat kami, Kementerian Lingkungan Hidup dan Perlindungan Darat dan Laut, yang selain melakukan pertahanan CBRN, dan masih banyak lagi, dll., Yang semuanya bersama-sama dapat memperkuat nyata kerja sama sipil-militer dan internasional di samping pengembalian yang cukup besar segi visibilitas dan prestise untuk Italia?.

Semua ini seharusnya tidak sulit untuk diterapkan, dalam hal bagaimana melakukannya, kami memiliki industri pembuatan kapal sendiri, yang selalu membutuhkan pesanan juga untuk mempertahankan tingkat pekerjaan pekerja yang terlatih dengan baik; Diketahui bahwa ia mendasarkan pengetahuannya pada abad-abad terakhir seperti sangat sedikit yang lain di dunia, dan oleh karena itu dapat membangun kapal untuk memenuhi kebutuhan pencegahan, kuratif, dan rehabilitasi yang mendesak dalam keadaan darurat yang ekstrim, termasuk Covid. Apakah ada 50% populasi yang positif terkena virus di Kota X? Saya mengirim salah satu Kapal ke tempat terdekat, double in a persetujuan semua tempat tidur dan kemudian mari kita lihat apa yang harus dilakukan.

Mereka dapat dibangun dan dipasang dengan modul tertentu, misalnya: dilengkapi sebagai ruang operasi, untuk radiologi, modul untuk analisis laboratorium, apotek, modul dengan sistem produksi oksigen otonom, dibawa atau dibongkar dari waktu ke waktu, dengan pemberitahuan yang sangat singkat dan menurut kesulitan untuk ditahan atau dihilangkan. Secara alami, semua modul harus distandarisasi, dibuat sama ketatnya, untuk memungkinkan, jika perlu, pemeliharaan cepat bahkan satu modul pada satu waktu terpisah dari modul lain, termasuk desinfeksi dan desinfestasi, serta memperoleh penahanan yang wajar baik konstruksi maupun pengelolaan.

Bagaimana dengan uangnya? Tidak ada! Seseorang akan segera berkata ...

Tidak! Saya katakan, uang dapat ditemukan, siapa pun yang memiliki kepala dan uang, jika pemahamannya serius, pahami, dan uraikan; Anda membutuhkan kemauan dan kepercayaan pada apa yang Anda lakukan, cukup usulkan produk jadi, di seluruh dunia dan pesanan akan tiba, hari ini terlalu banyak kebutuhan akan keamanan dalam opini publik dunia secara umum, dan bagi pihak berwenang, warga sipil sangat baik dan cara konkret untuk menjaminnya kepada administrator mereka.

Po ... Saya akan menyebut satu kapal "Po", kapal lainnya "Gradisca", untuk mengingat Semua Saudara perempuan kalah.

Doa untuk Semua Pelaut yang belum pernah kembali, apapun Benderanya yang mereka layani, terutama doa yang ditujukan kepada Mereka yang turun di Tanjung Matapan. MENINGGAL DUNIA

Surat tanda tangan: Dimitri del Don

PS kata Konfusius: jangan beri ikan tapi ajari cara memancing