Tentara atau Polisi?

(Untuk Tiziano Ciocchetti)
10 / 11 / 22

Mereka yang tinggal di kota-kota besar Italia sekarang terbiasa melihat garnisun tetap tentara bersenjata di depan "titik sensitif", atau bagi mereka yang tinggal di ibu kota, di depan "istana kekuasaan".

Operasi "Jalan Aman", diresmikan pada 2008, saat ini merupakan misi terpenting Angkatan Darat Italia.

Operasi ini didirikan dengan keputusan undang-undang n.92 tanggal 23 Mei 2008 dan kemudian diubah menjadi undang-undang pada tanggal 24 Juli berikutnya.

Kemudian diperpanjang hingga 30 Juni 2015, (dengan peningkatan jumlah personel Angkatan Darat yang dipekerjakan dari 3.000 menjadi 4.500 tentara dan 600 menjadi Expo 2015), selanjutnya sampai dengan tanggal 31 Desember tahun yang sama, untuk kemudian diperpanjang lagi untuk tahun-tahun berikutnya.

Singkatnya, 14 tahun setelah dimulainya, "Jalan Aman" tampaknya belum berakhir.

Namun, penggunaan Angkatan Darat untuk mendukung polisi (dengan segala kebingungannya) tentu bukan hal baru bagi negara Italia tetapi berakar pada abad kesembilan belas, yaitu sejak tahun-tahun awal penyatuan nasional. Antara tahun 1861 dan 1865, Tentara Kerajaan melibatkan sekitar 120.000 orang dalam operasi kontra-gerilya bertujuan untuk memberantas fenomena perampokan. Untuk yang terakhir juga ditambahkan kejahatan terorganisir (mafia dan camorra) terhadap mana kekuatan negara lainnya terbukti (bahkan kemudian, ndd) tidak berdaya, tidak efisien dan, sering, licik.

Tindakan para prajurit dimanifestasikan terutama dalam keabadian regu di desa-desa kecil, untuk meyakinkan kelas besar pemilik tanah, yang sering menjadi sasaran serangan bandit. Juga benar bahwa dalam periode operasi melawan bandit, para prajurit masih terlibat dalam patroli panjang di daerah pedesaan dan pegunungan, yang terus-menerus menghadapi bahaya penyergapan oleh bandit.

Harus ditekankan bahwa bandit di Italia Selatan adalah fenomena sosial-politik yang sangat kompleks dan, sebagian, sudah ada sebelum penyatuan Kerajaan Italia. Oleh karena itu tentu tidak dapat dilawan dan dimusnahkan hanya dengan menggunakan kekuatan militer, sedemikian rupa sehingga banyak penyebab yang menyebabkannya bertahan dan masih menampakkan diri hingga saat ini dengan kejahatan terorganisir.

Setelah darurat selatan berakhir, antara akhir abad ke-800 dan 1922, pergolakan sosial dan terutama kerusuhan di kota-kota dan pedesaan di Utara, yang disebabkan oleh kesengsaraan dan pendidikan yang buruk dari kelas pekerja, mengakibatkan demonstrasi kekerasan terhadap kekuasaan pusat.

Pada tanggal 8 Mei 1898, pada saat terjadinya kerusuhan serius di Milan yang disebabkan oleh kenaikan tajam harga gandum, Jenderal Bava Beccaris memerintahkan para prajurit untuk menembak para perusuh (bahkan dengan meriam), menewaskan 80 orang.

Mengapa Angkatan Darat dipanggil ke pos seperti itu?

Di satu sisi, negara liberal pada akhir abad kesembilan belas tidak mampu menyelesaikan masalah sosial dan ekonomi negara yang serius dan atavistik; di sisi lain, karena defisit anggaran yang kronis, tidak ada kemungkinan untuk mengalokasikan (seperti sekarang) jumlah pasukan polisi yang cukup untuk menguasai wilayah tersebut. Konsekuensinya, dalam menghadapi maraknya konflik sosial dan eksaserbasi ketegangan internal, bantuan kepada Angkatan Darat dalam bentuk yang semakin masif menjadi solusi wajib, kebiasaan daripada pengecualian.

Korban pertama dari kebijakan ini adalah Angkatan Darat itu sendiri yang menjadi semacam pasukan setengah dinas, murah dan bagus untuk semua pekerjaan, dengan sedikit gaji dan perlakuan buruk terhadap perwira dan bintara serta departemen-departemen berpindah dari sisi ke sisi, dipotong-potong dan diambil dari komandannya.

Jenderal de Chaurand de Saint Eustache menulis tentangnya pada tahun 1929: "Meluasnya penggunaan unit pasukan yang banyak dan kuat yang mengalihkan perhatian dari atribut normal mereka di setiap gemerisik daun, untuk membuat mereka tersedia bagi otoritas politik dan keamanan publik, didorong untuk membuat permintaan yang kuat untuk laki-laki, untuk menutupi dalam setiap peristiwa tanggung jawabnya sendiri. , berkontribusi untuk memicu kegelisahan Angkatan Darat. Departemen-departemen ini harus tetap menganggur di barak, atau di ruangan lain, yang umumnya tertutup dan berjamur, di mana prajurit sering tidak memiliki kesempatan untuk duduk, mendorong ketidakpuasan dan saling tuduh. Akibatnya, disiplin menderita, pemborosan waktu muncul dengan mengorbankan instruksi militer, mencatat bahwa layanan ini, tergantung pada perubahan kriteria politik, membuat tanggung jawab tidak didefinisikan dengan baik ... "

Pernyataan-pernyataan ini tidak sedikit tercermin dalam penggunaan militer saat ini untuk mengendalikan ketertiban umum. Kinerja fungsi yang tepat untuk agen keamanan publik merugikan efisiensi dan kohesi departemen, karena melibatkan pemutusan ikatan organik dan pembubaran perusahaan dan peleton dan, terlebih lagi, secara signifikan merusak pelaksanaan proses pelatihan normal.

Penggunaan rekrutan untuk tujuan menjaga ketertiban umum, menyebabkan kerusakan besar pada kelas yang dipanggil untuk bersenjata dari tahun 1900 hingga 1914, karena mereka kurang terlatih, ada buktinya selama Perang Libya dan dalam Perang Dunia Pertama. Kemudian seperti sekarang, salah satu alasan mengapa Angkatan Darat menerima pekerjaan seperti itu adalah kebutuhan untuk mengukir peran di dalam masyarakat, yaitu, tampak sangat diperlukan untuk pemeliharaan tatanan yang mapan. Saat ini, hanya Prancis yang menggunakan tentara di jalanan dengan cara yang sama besarnya, namun memiliki situasi sosial yang sangat berbeda dari Italia.

Kembali lebih dari satu abad, di Jerman "militer" William II, di mana gerakan sosialis sangat kuat, Staf Umum Jerman dia berhati-hati untuk tidak menggunakan militer untuk kebutuhan internal, untuk menjamin efisiensi operasionalnya.

Penggunaan Angkatan Darat untuk keadaan darurat internal, yang tidak seperti yang telah berlangsung selama satu setengah abad, jelas menunjukkan ketidakmampuan negara untuk menangani masalah.

Tentara telah mematuhi kebijakan di masa lalu dan masih terus melakukannya, karena itu adalah tugas mereka! Namun tidak dapat dibungkam bahwa penggunaan utama mereka adalah untuk pertahanan eksternal, sedangkan untuk penggunaan lain, seperti operasi “Strade Sicure”, ia membayar harga yang sangat tinggi dalam hal pelatihan dan efisiensi umum.

Tidak diragukan lagi periode penggunaan militer yang intensif untuk kebutuhan internal bertepatan dengan krisis moral dan sosial bangsa, kepercayaan yang lebih rendah pada institusi serta efisiensi material dan moral yang lebih rendah dari Angkatan Bersenjata.

Opini publik harus bertanya pada dirinya sendiri mengapa banyak polisi yang seharusnya menguasai wilayah nasional masih membutuhkan tentara untuk melakukan, dalam damai, pekerjaan yang paling tanpa pamrih untuk melindungi keselamatan warga: pekerjaan yang tidak pernah menjadi miliknya.

Foto: Tentara Italia / web

pertahanan reinmetal