Kita telah mencapai 8 miliar di planet ini… kemana kita akan pergi?

(Untuk Drafting)
20 / 12 / 22

Meskipun ahli demografi tidak pernah bisa memastikannya, diumumkan di media bahwa pada 15 November, Kemanusiaan mencapai angka delapan miliar orang. Di luar angka, yang tampak mengesankan sekaligus tidak pasti, apa artinya? Sangat sedikit, karena yang penting adalah tren pertumbuhan yang seperti sudah diperkirakan sebelumnya justru menurun.

Seberapa jauh populasi global akan meningkat?

Ini adalah pertanyaan yang rumit karena sampai sekarang para peneliti mengandalkan perkiraan yang ternyata tidak benar. Anehnya, angka delapan miliar bisa menjadi yang paling andal yang dihasilkan PBB sejauh ini. Organisasi baru-baru ini mengubah cara menganalisis data dari interval lima tahun menjadi interval tahunan. Secara khusus, telah terjadi peningkatan yang stabil selama beberapa dekade terakhir dalam kemampuan banyak negara untuk mengumpulkan nilai statistik. Jika hal ini berlaku untuk sebagian besar negara industri, hal ini tidak dapat diandalkan untuk negara-negara yang mengalami krisis dan konflik kemanusiaan, seperti Somalia, Yaman, dan Suriah.

Perkiraan berbeda tapi itu sudah bisa diduga

Pertumbuhan populasi yang cepat sepanjang abad ke-XNUMX didorong oleh kemajuan kesehatan masyarakat dan kedokteran, yang memungkinkan lebih banyak anak bertahan hidup hingga dewasa. Pada saat yang sama, tingkat kesuburan (didefinisikan sebagai jumlah rata-rata anak per wanita) telah menurun di sebagian besar negara industri, tetapi meningkat atau tetap tinggi di negara dunia ketiga.

Para ahli demografi sangat tertarik untuk menentukan tingkat kesuburan secara akurat, karena faktor-faktor ini dapat memprediksi apa yang akan terjadi pada populasi global di masa depan. Perbedaan tingkat kesuburan menciptakan persentase penyimpangan yang besar dari prediksi berbagai model sebelumnya untuk populasi dunia pada tahun 2100 yang menyarankan penyebaran antara 8,8 miliar dan hampir 11 miliar. Yang menarik adalah harapan hidup yang lebih tinggi di sebagian besar negara industri yang, bagaimanapun, memiliki tingkat kesuburan yang lebih rendah.

Di antara negara-negara yang paling tajam dalam hal demografi kita memiliki China, dan orang bertanya-tanya kapan puncak populasi China akan tercapai. Berdasarkan ramalan Perserikatan Bangsa-Bangsa, data dari China kini lebih dapat diandalkan sejak berakhirnya kebijakan "satu anak" yang terjadi pada 2015. Ternyata, banyak keluarga, terutama yang melahirkan anak perempuan, tidak mencatatkan kelahirannya, akibatnya banyak anak yang tidak diperhitungkan dalam statistik resmi sampai mereka mulai mengikuti wajib sekolah. Berdasarkan Alam, Perkiraan PBB menunjukkan bahwa populasi China telah mencapai puncaknya dan akan menyusut dari tahun ke tahun, setidaknya hingga akhir abad ini.

Untuk negara lain trennya bisa sangat berbeda

Perubahan tersebut disebabkan oleh tingkat kelangsungan hidup yang diamati meningkat di negara-negara berpenghasilan rendah berkat kematian bayi yang lebih rendah. Faktor lain yang perlu dipertimbangkan adalah tingkat kesuburan yang meningkat di beberapa negara besar, termasuk Pakistan. Dalam sepuluh tahun ke depan, populasi India akan melebihi China yang disebut-sebut malah cenderung menurun.

Faktanya, Asia saat ini adalah benua terpadat, rumah bagi sekitar 60% penduduk Bumi tetapi dapat dicapai pada tahun 2100 dari Afrika. Sebagai gambaran: saat ini sekitar seperenam populasi dunia tinggal di Afrika, pada tahun 2050 kuotanya akan menjadi seperempat dan pada akhir abad ini, satu dari tiga penduduk dunia adalah orang Afrika. Dalam praktiknya dari tiga, satu akan Asia, satu Afrika dan yang terakhir dibagi menjadi Eropa dan benua Amerika. Populasi Amerika Utara dan Eropa akan cenderung menurun mulai tahun 2030.

Pada tahun 2018,Institut Internasional untuk Analisis Sistem Terapan (IIASA) di Wina telah meramalkan bahwa populasi dunia akan menjadi sekitar 9,5 miliar pada tahun 2100. Institut tersebut sekarang sedang mempersiapkan pembaruan, yang kemungkinan besar akan mengubah perkiraan ini antara 10 dan 10,1 miliar dan kemudian memulai fase pengurangan. Hal ini penting, tidak hanya untuk memberikan dasar yang kuat untuk memproyeksikan ke masa depan yang jauh, tetapi juga untuk mengembangkan kebijakan saat ini dalam merencanakan alat yang akan diadopsi setelah keadaan darurat di masa depan. Coba pikirkan pandemi baru-baru ini, di mana evaluasi stok vaksin salah. Selanjutnya, untuk penilaian diperlukan distribusi sumber daya dan perkiraan jangka menengah dan panjang pekerjaan di sektor tertentu (pendidikan, kesehatan, perguruan tinggi, dll).

Last but not least, distribusi sumber daya untuk mencoba mengurangi fenomena migrasi massal yang tidak terkendali dari daerah yang membutuhkan dukungan ke negara-negara yang lebih beruntung, secara efektif menciptakan fenomena sosial yang tidak stabil. Tidak ada jawaban pasti tetapi diyakini bahwa fenomena migrasi terutama akan mempengaruhi India, Nigeria, Kongo, Pakistan, Ethiopia, Tanzania, Uganda, dan Indonesia di mana pertumbuhan demografis yang kuat diharapkan. Migrasi ini, jika tidak dikendalikan, akan menyebabkan pengurangan sumber daya secara drastis dengan kemungkinan konflik sosial yang tinggi. Dan… garis pertempuran pertama akan berlangsung di laut.

Bagan: Prospek Populasi Dunia 2017

(artikel awalnya diterbitkan di https://www.ocean4future.org)