Alarm ranjau di Laut Hitam?

(Untuk Andrea Mucedola)
03 / 03 / 22

Secara historis, ranjau laut selalu menjadi ancaman serius bagi lalu lintas maritim baik bagi unit militer maupun sipil. Meskipun penggunaannya terkonsentrasi di daerah-daerah tertentu, yang harus dinyatakan untuk melindungi perdagangan netral, pengalaman tiga dekade terakhir menunjukkan bahwa pihak yang berperang tidak pernah mengalami banyak kesulitan menggunakan senjata ini.

Kami dengan cemas mengalami perang di Ukraina melalui gambar-gambar dramatis yang menunjukkan kekerasan lima hari pertama perang ini. Sedikit yang dikatakan bahwa konflik tersebut memiliki beberapa episode angkatan laut, tidak banyak diungkapkan karena sebagian besar melibatkan pendaratan pasukan amfibi invasi Rusia dan bentrokan antara unit kecil Ukraina dan unit musuh yang tidak ditentukan. Oleh karena itu, berita terfragmentasi dan, pada saat-saat misinformasi yang mencolok, selalu lebih baik untuk tetap diam untuk menghindari penilaian yang salah.

Sebuah berita yang sangat serius kemarin adalah tenggelamnya sebuah kapal dagang Estonia, yang tampaknya telah dialihkan ke suatu daerah dengan keberadaan ranjau.

Laut yang cocok untuk penggunaan ranjau

Laut Hitam adalah laut "tertutup", terhubung ke Mediterania oleh Selat Bosphorus dan Dardanelles, atau selat Laut Hitam yang diatur oleh Konvensi Montreux 1936, di mana Turki memiliki kendali penuh dan, jika terjadi konflik, berhak untuk mengatur transit kapal perang, dalam hal memesan, memblokir unit militer milik negara yang terlibat dalam konflik. Kenyataannya, pasal 19 dari perjanjian itu mengizinkan unit-unit milik kekuatan yang berperang yang berbasis di cekungan ini untuk kembali ke sana. Ini adalah kasus kapal Rusia yang terletak di Mediterania yang dapat kembali ke pangkalan mereka, terlepas dari apakah mereka milik pangkalan Tartus (Suriah) atau armada Laut Baltik. Di masa lalu, armada yang berperang, selama perang dunia pertama dan kedua, menempatkan sejumlah besar ranjau di perairan pesisir Laut Hitam, terutama di bagian barat laut Krimea.

Seperti yang telah kita pelajari dalam beberapa minggu terakhir, rute dan pelabuhan di sektor barat laut Laut Hitam secara ekonomi penting, khususnya karena arus besar ekspor bahan-bahan strategis ke dan dari pelabuhan-pelabuhan penting seperti Odessa (Ukraina), Constanza (Rumania). , Varna dan Burgas (Bulgaria). Aliran yang juga mempengaruhi muara sungai-sungai besar seperti Danube, Dnepr, Dnestr dan Bug selatan.

Dari sudut pandang batimetri, kedalamannya kurang dari 100 meter dari Tanjung Tarkhankut, di Krimea, di muara Sungai Danube dan turun hanya beberapa puluh meter di sepanjang pantai untuk bentangan Rumania dan pantai Bulgaria. Oleh karena itu, kedalaman menguntungkan untuk penggunaan tambang tertambat dan tambang bawah. Mereka juga merupakan daerah yang sering terkena kabut yang dapat sangat mengurangi jarak pandang dan membuat navigasi menjadi kompleks karena bahkan dengan menerapkan layanan pengintai, kapal dagang atau unit lepas pantai militer tidak dapat menemukan ranjau di permukaan.

Dalam hal ini, selain perlu untuk mengatur konvoi, unit penanggulangan ranjau harus dipastikan mendahului konvoi dan membimbingnya dengan aman melalui saluran yang telah ditentukan.

Selain ancaman terhadap kegiatan penangkapan ikan komersial, terkait dengan keberadaan ranjau laut yang tidak meledak pada perang dunia pertama dan kedua, pada saat perang ini mungkin ada ranjau, sejenis persenjataan yang tersedia secara luas di depot Rusia.

Menurut Vpk-news.ru, 16 September 2015, unit angkatan laut Armada Laut Hitam dengan dukungan penerbangan Angkatan Laut akan dapat meletakkan lebih dari 1.000 ranjau laut dari 500 hingga 1.500 kilogram.

Jenis yang paling modern termasuk ranjau MDM yang dapat diletakkan pada kedalaman hingga 120 meter terhadap kapal selam lawan. Selain itu, persenjataan Rusia telah mempertahankan ranjau yang usang tetapi masih berbahaya yang dapat diletakkan di kedalaman 1000 meter atau lebih.

Sejumlah besar ranjau berlabuh Rusia dapat digunakan pada kedalaman hingga 1.500 meter. Selanjutnya, sebagai tanggapan terhadap ranjau CAPTOR Amerika, Rusia telah menyediakan PMK-2, ranjau / torpedo yang dienkapsulasi yang, ketika diaktifkan, menuju target secara mandiri.

Menurut Mosreg.ru. Rusia meningkatkan produksi ranjau angkatan laut setelah aneksasi ilegal Krimea pada tahun 2014, meningkatkan fasilitas industrinya untuk modernisasi / pembangunan ranjau angkatan laut.

Harus dipahami bahwa ranjau laut, selain menjadi senjata bawah air yang sangat hemat biaya (kapasitas destruktif tinggi dan biaya produksi rendah), memiliki efek psikologis yang kuat. Berita tentang peletakan ranjau di depan pelabuhan akan cukup untuk menyebabkan blokade.

Hal ini akan menyebabkan kerugian ekonomi yang sangat besar dan pemblokiran navigasi laut di daerah tersebut sampai tindakan pencegahan yang memadai diambil.

Apakah ada kemungkinan seperti itu dalam perang angkatan laut yang saat ini sedang berlangsung di Laut Hitam?

Dalam beberapa hari beberapa kecelakaan lalu lintas pedagang (Banglar Samriddhi, melanda di pelabuhan Olvie, Krimea, il Semangat Milenial Kapal Rumania dalam perjalanan ke Odessa, kapal barang Turki Yasa Jupiter dan kapal barang Jepang Ratu Namura - foto berikut), yang pelaku penyerangannya belum diketahui.

Berita sekarang sangat baru bahwa sebuah kapal barang Estonia, thehelm (foto pembuka), mengibarkan bendera Panama, tenggelam di kota Odessa, Ukraina karena ranjau. Dua anggota awak menemukan tempat berlindung di rakit penyelamat, menurut Igor Ilves, kepala eksekutif Vista Shipping Agency, yang berbasis di Tallinn, kepada Reuters. Kabar terbaru juga menunjukkan kesembuhan 4 awak kapal lainnya. Menunggu konfirmasi, tampaknya Angkatan Laut Rusia telah memaksa kapal untuk mengalihkan ke daerah berbahaya untuk menggunakannya sebagai "perisai" dan bahwa kapal telah mengaktifkan ranjau laut.

Spekulasi tenggelamnyahelm mungkin ada banyak: kapal tersebut sebenarnya berada di area ranjau (pertahanan Ukraina atau ofensif Rusia) yang menyebabkannya tenggelam dan menciptakan hambatan bagi lalu lintas atau putusnya tambatan sebuah tambang yang ditambatkan, yang terapung-apung, kemudian menabrak lambung kapal pengangkut. Hipotesis yang bahkan lebih dramatis adalah pemblokiran yang disengaja terhadap rute lalu lintas pedagang dengan ranjau laut, sehingga menciptakan koridor hanya untuk unit Rusia. Hal lain jika merusak adalah tindakan yang disengaja terhadap lalu lintas pedagang yang tidak berperang… dalam hal ini akan lebih dari pelanggaran hukum internasional. Bagaimanapun, risiko lalu lintas harus dianggap penting. 

Padahal, menurut pasal 6 XIII Konvensi Den Haag 1907, kebebasan perdagangan antara negara-negara netral dan berperang dijamin, kecuali ada perdagangan bahan-bahan perang.

Menurut Deklarasi London tahun 1909, jika terjadi penyelundupan perang, pihak yang berperang dapat menyita produk-produk yang berguna untuk usaha perang musuh. Tetapi, menurut Protokol Tambahan I tanggal 8 Juni 1977 untuk Konvensi Jenewa tanggal 12 Agustus 1949, yang berkaitan dengan perlindungan korban konflik bersenjata internasional, dalam konteks tindakan bantuan, bahan yang diperlukan untuk kelangsungan hidup penduduk sipil tidak dapat dimasukkan dalam daftar penyelundupan.

Foto: Twitter / web / Rosoboronexport