Skuadron Pengintaian dan Peperangan Elektronik IRIAF

(Untuk Andrea Gaspardo)
02 / 12 / 22

Selama beberapa dekade, Angkatan Udara Republik Islam Iran (IRIAF) serta angkatan udara lainnya dari Angkatan Bersenjata dan Pasdaran negara Persia telah menjadi subjek yang sangat menarik bagi para ahli dan penggemar sektor penerbangan. mengingat sejarah mereka yang bermasalah dan sebagian besar masih tidak jelas dan susunan beraneka ragam pesawat sayap tetap dan sayap putar dari Amerika, Soviet/Rusia, Cina, Prancis, dan lokal yang merupakan garis tempur pertama dan layanan dukungan. Sekalipun bagian terbesar dari perhatian yang disebutkan di atas tidak diragukan lagi ditujukan untuk departemen pembom tempur, kita tidak boleh lupa bahwa layanan pendukung juga memiliki kesempatan untuk memainkan peran yang sangat penting dalam sejarah penerbangan Iran dalam beberapa dekade terakhir. Salah satu sektor yang paling tidak diketahui dalam hal ini adalah yang berkaitan dengan pesawat milik skuadron pengintaian dan peperangan elektronik, pahlawan langit Iran yang gelap dan terlalu sering terlupakan.

Sejarah departemen elit ini dimulai pada tahun 60-an dan 70-an abad kedua puluh ketika CIA, NSA, USAF, SAVAK (polisi rahasia Iran pada saat itu) dan IIAF (singkatan dari Angkatan Udara Kekaisaran Iran, Angkatan Udara Iran pada masa Shah Mohammad Reza Palhavi) memulai program spionase rahasia yang disebut "Project Dark Gene" yang diarahkan terutama ke Uni Soviet dan, kedua, ke negara-negara lain di Timur Tengah (misalnya Irak, tetapi juga Israel, tidak begitu kuat di orbit Amerika pada saat itu).

Cabang dari program ini, yang disebut "Project Ibex", bernilai 500 juta dolar pada saat itu, membayangkan pembangunan jaringan terintegrasi stasiun pendengar berbasis darat yang didedikasikan untuk pengumpulan SIGINT yang didukung oleh pembentukan departemen udara khusus untuk melaksanakan misi peperangan elektronik (EW). Berdasarkan arahan ini, IIAF membuat keputusan untuk membeli 4 Lockheed C-130H (foto pembukaan) dan 2 Boeing 707-3J9C, segera bergabung dengan 2 Rockwell Komandan 690A (foto) secara resmi di bawah kendali IIAA (singkatan dari Penerbangan Angkatan Darat Kekaisaran Iran, Angkatan Udara Angkatan Darat pada masa monarki) tetapi sebenarnya ditugaskan secara permanen ke skuadron yang baru lahir. Semua pesawat ini dimodifikasi dan disesuaikan dengan peran baru oleh Divisi Greenville E-Systems, di Amerika Serikat.

Meskipun saat ini masih belum sepenuhnya jelas jenis peralatan elektronik apa yang dipasang oleh Amerika di pesawat tersebut, tampaknya, setidaknya mengenai C-130H (kemudian secara tidak resmi berganti nama menjadi RC-130H atau "Khoofash", yang dalam bahasa Farsi berarti "kelelawar"), mereka telah dilengkapi dengan platform navigasi baru, sejumlah antena dan sistem deteksi yang dipasang di sekitar badan pesawat dan sayap serta sebuah konsol yang cocok untuk menampung 13 operator. Di sisi lain, penulis artikel ini belum dapat menemukan hingga saat ini segala jenis informasi yang berkaitan dengan modifikasi yang dilakukan pada Boeing 707-3J9C dan Rockwell. Komandan 690A.

Pada tahun 1975, skuadron dinyatakan beroperasi dan, pada saat yang sama, penerbangan pengintaian dimulai, terutama dimulai dari Pangkalan Tempur Taktis 1 (TFB1) dari Teheran-Mehrabad (tempat skuadron berpangkalan), dari Pangkalan Tempur Taktis 2 (TFB2) dari Tabriz dan dari Pangkalan Tempur Taktis 3 (TFB3) oleh Hamedan.

Pada tahun-tahun berikutnya, hingga pecahnya Revolusi Khomein pada tahun 1979, pesawat skuadron EW terus terbang, terutama di sepanjang perbatasan yang dibagi Iran dengan Uni Soviet dan Irak, mencegat telekomunikasi dan mengumpulkan data intelijen terutama pada emisi radar. dan sistem pertahanan anti-pesawat serta sejumlah misi sekunder.

Revolusi 1979 menghentikan sementara operasi, tetapi dengan memburuknya hubungan dengan tetangga Irak itu selama tahun berikutnya, yang pada akhirnya menyebabkan pecahnya Perang Iran-Irak (22 September 1980), pesawat dari skuadron EW terbang lebih banyak. daripada sebelumnya.

Selama 8 tahun konflik yang melelahkan (perang konvensional terpanjang abad ke-25), semua pesawat yang disebutkan di atas memainkan peran mendasar dengan mencegat dan menyaring komunikasi militer Irak. Begitulah keefektifan mereka sehingga Angkatan Udara Irak (IrAF) mengorganisir "kelompok pemburu" nyata bahkan mengirim pencegat Mig-130 mereka sendiri ke kedalaman dalam upaya untuk menembak jatuh pesawat EW Iran yang sulit ditangkap. Meskipun pada salah satu kesempatan ini C-130 Iran benar-benar ditembak jatuh, kemudian diketahui bahwa itu adalah transportasi sederhana, dan bukan RC-XNUMXH seperti yang dinyatakan oleh Irak, oleh karena itu pada akhir perang skuadron EW dapat membanggakan telah melalui konflik dengan kekuatan utuh.

Masih hari ini berbasis di TFB1 di Teheran-Mehrabad, selama bertahun-tahun pesawat yang ditugaskan ke skuadron (khususnya "Khoofash") kadang-kadang juga ditugaskan ke peran lain, seperti transportasi taktis, namun panggilan EW asli tetap ada. dan hingga hari ini mereka terus terbang secara intensif (terutama pada malam hari), terutama di sepanjang perbatasan Iran dan selama dekade terakhir juga di atas langit Irak dan Suriah untuk mendukung misi pengumpulan informasi dan perang elektronik yang dilakukan baik oleh Angkatan Darat maupun oleh Pasdaran Iran dan oleh pasukan sekutu mereka di teater operasional "Timur Tengah Raya", meskipun, dapat dimengerti, rincian operasi mereka merupakan salah satu rahasia yang disimpan terbaik dari aparat militer Persia, jadi mereka sama sekali tidak mudah untuk mengetahuinya. untuk memetakan.

Foto: IIAF/web

pertahanan reinmetal