Israel, kapal selam Dolphin kelima dikirim: mampu meluncurkan hulu ledak nuklir, redundansi IDF

(Untuk Franco Iacch)
21 / 12 / 15

Kapal selam kelas Dolphin IIThe "Rahav" setelah menyelesaikan uji coba di Laut Baltik dan Laut Utara, meninggalkan galangan kapal ThyssenKrupp Marine Systems (TKMS) di Kiel, Jerman, dan akan memasuki layanan dengan Angkatan Laut Israel pada Januari.

Kapal selam kelas baru Dolphin II mereka jauh lebih modern dan 28% lebih besar dari Dolphin I. Israel sudah memiliki kapal selam pertama yang beroperasi Dolphin II, "Tanin", beroperasi di Haifa dengan 'Shayetet 7', sebuah armada IDF yang terdiri dari kapal selam.

Baris Ikan lumba-lumba, menggandakan kelas "Gal" yang digantikannya, dianggap sebagai salah satu yang paling canggih di dunia. The "Tanin" (buaya) dan "Rahav" (Setan) dibeli dari Jerman di 2012.

"Kapal selam memberikan keuntungan mendasar dalam operasi sangat rahasia untuk menginfiltrasi dan mengeksfiltrasi elemen-elemen departemen khusus. Kapal selam adalah alat yang sangat baik untuk spionase, tetapi jika perang pecah, itu akan menjadi platform utama serangan terhadap musuh yang tidak akan pernah tahu posisinya ". Mereka menggunakan kata-kata ini dari tentara Israel, dalam menyajikan, dua tahun lalu, kapal selam kelas baru Dolphin II.

Merupakan pendapat umum bahwa Israel, dengan kelas baru Dolphin II, memiliki kapal selam konvensional terbaik di dunia. Kapal selam kelas enam dan terakhir Ikan lumba-lumba itu harus menjadi operasional di 2019. Diketahui bahwa semua Ikan lumba-lumba mereka memiliki kemampuan untuk naik hulu ledak nuklir. Kelas "Dolphin" pada kenyataannya, telah diberikan kepada kemampuan Israel untuk "First Strike" (serangan nuklir preemptive) dan "Second Strike" (kapasitas nuklir untuk menanggapi perkiraan serangan musuh).

Dimanapun dan kapan saja - selalu mengklaim dari Israel dalam gaya khas mereka - mungkin ada kapal selam yang siap menembak.

I Dolphin II, atas permintaan eksplisit pemerintah Israel, mereka dilengkapi dengan propulsi udara independen atau AIP. Sistem AIP memungkinkan kapal selam non-nuklir beroperasi tanpa menggunakan udara eksternal. Sementara kapal selam nuklir harus terus dipompa ke dalam reaktor kapal selam nuklir, menghasilkan sejumlah kebisingan yang dapat dideteksi, kapal bertenaga nuklir non-nuklir dengan sistem AIP akan berlayar dalam diam. Sebuah kapal selam yang bergerak dengan sistem AIP, dapat beroperasi untuk misi patroli atau pencegahan pada hari 30 / 40.

Amerika Serikat, setelah beberapa percobaan, memutuskan untuk melanjutkan propulsi nuklir. Meskipun beberapa spesifikasi diketahui, yang lain ditutupi oleh kerahasiaan militer.

Menurut beberapa laporan, i Ikan lumba-lumba mereka akan memiliki sepuluh tabung torpedo: enam dari 533 milimeter dan empat dari 650 milimeter. Sebuah pilihan, yang terakhir, yang jika dikonfirmasi akan mewakili unik di panorama barat. Hanya angkatan laut Soviet yang telah dilengkapi dengan torpedo berat yang membutuhkan tabung milimeter 650. Tampak jelas bahwa tabung 650 mm dirancang untuk meluncurkan rudal jelajah. Kami tahu bahwa Israel mengembangkan rudal "Popeye Turbo" yang mampu mencapai target di 1600 km jauhnya dengan hulu ledak nuklir dari 200 / 250 Kilotoni.

Konsep redundansi didasarkan dua kapal selam Israel untuk menutupi target layanan jera mungkin: satu di Laut Merah dan satu di Teluk Persia. Sepertiga selalu masuk penolong. Kedalaman operasi yang dinyatakan mereka berdiri di 200 meter pada kecepatan maksimum node 25 (hanya untuk i Dolphin II). Setiap Dolphin memiliki biaya 650 juta. Berlin telah sepenuhnya menutupi biaya konstruksi untuk dua kelas kapal selam pertama Dolphin I: pemimpin Ikan lumba-lumba dan Raksasa. Jerman juga menanggung sepertiga dari biaya untuk tiga kapal selam lainnya: Tekumah dan yang baru Dolphin II, yang Tannin (foto) dan Rahav. Akhirnya, kapal selam keenam akan dikenakan biaya pembayar pajak Jerman 135 jutaan euro.

Baris Ikan lumba-lumba menggantikan kelas sebelumnya cewek (Dibentuk oleh tiga kapal selam), dibangun pada 1970 di galangan kapal Vickers, di Inggris, menurut proyek Jerman '206'. Untuk saat ini hanya "Gal" tetap dalam cadangan. Itu akan dihancurkan dalam dua tahun ke depan seperti yang telah terjadi untuk seluruh kelas.