Wawancara dengan komandan baru Komando Unit Kehutanan, Lingkungan dan Pertanian Carabinieri

(Untuk Tiziano Ciocchetti)
21 / 06 / 21

Pada tanggal 29 Maret, Mayor Jenderal Antonio Marzo menggantikan Korps Jenderal Ciro d'Angelo di pucuk pimpinan Komando Unit Kehutanan, Lingkungan dan Pertanian (CUFAA) dari Carabinieri.

Kami bertemu komandan baru di markas besar Komando Penjaga Hutan di Roma.

Jenderal March mengapa Korps Kehutanan bergabung dengan Carabinieri?

Penyerapan tubuh dengan senjata menciptakan semacam osmosis, juga berkat pemerintah saat itu, yang menyebabkan terciptanya polisi lingkungan yang mampu mengekspresikan kapasitas di seluruh dunia. Korps memiliki kompetensi khusus di wilayah yang telah mengintegrasikan struktur carabinieri yang telah ada selama beberapa tahun, seperti NOE (Nucleo Operativo Ecologico).

Tidakkah menurut Anda ada risiko tugas yang tumpang tindih?

Senjata dengan NOE selalu melakukan penyelidikan terhadap peredaran gelap limbah, baik secara nasional maupun internasional, terutama dari sudut pandang represif, melakukan penyelidikan dan pemantauan fenomena kriminal yang beroperasi di wilayah dan pembuangan limbah ilegal. Korps, di sisi lain, adalah bagian dari sistem kontrol lingkungan yang lebih luas, atau kedekatan teritorial, mengintegrasikan dirinya dengan kegiatan senjata tersebut, sementara meninggalkan jaringan atribusi fungsi rimbawan (sekarang militer) tidak berubah. Kemampuan Korps dengan demikian diimplementasikan, dapat mengandalkan struktur carabinieri yang ada.

Mengenai pelatihan Tubuh, apakah ada yang berubah?

Para rimbawan sudah menjadi agen keamanan publik dan polisi peradilan, pelatihan sebagai kepolisian tetap tidak berubah, hanya aturan disiplin militer yang dimasukkan, yang perilakunya dalam hal apa pun sudah melekat di dalam Korps.

Namun mereka dibingkai dalam sistem yang berbeda dari sebelumnya tetapi pelatihan rekrutan tetap tidak berubah setelah memasuki Carabinieri.

Bagaimana integrasi ini terjadi?

Keputusan tersebut bersifat politis, karena dimungkinkan untuk mengintegrasikan kegiatan yang telah dilakukan baik oleh carabinieri maupun pekerja kehutanan. Kantor polisi tersebar di seluruh wilayah nasional, bahkan di daerah yang paling sulit dijangkau dan terisolasi. Para rimbawan sebenarnya telah mengintegrasikan cabang teritorial ini dengan membantu carabinieri dalam kegiatan kontrol sehari-hari.

Oleh karena itu, rimbawan menjadi acuan bagi wilayah Arma, terutama yang berkaitan dengan ketidakstabilan hidrogeologis, penguasaan wilayah dari sudut pandang lingkungan (seperti kawasan hutan), semua itu menyangkut, singkatnya, kegiatan yang secara kelembagaan selalu dilakukan. keluar dari Korps Kehutanan Negara.

Selanjutnya, Komando Perlindungan Keanekaragaman Hayati dan Taman (Perusahaan Kehutanan Negara yang lama) mengungkapkan filosofi lingkungan rimbawan secara praktis, sebenarnya kami melindungi 130 cagar alam (di mana berbagai spesies tanaman asli dilestarikan), dilestarikan oleh 28 departemen dan 19 negara bagian. -hutan milik Di dalam cagar ini, benih-benih seluruh warisan nasional tentang flora dilestarikan, serta pusat pemulihan hewan eksotis setelah disita. Pemuliaan breed kuda asli, yang mengintegrasikan rgt ke-4. mengangkangi Carabinieri.

Apakah ada sinergi yang kuat antara rimbawan dan carabinieri bahkan sebelum integrasi?

Kolaborasi yang kuat di wilayah, mungkin dengan pendekatan yang berbeda tetapi selalu ada kolaborasi yang kuat untuk melindungi lingkungan. Penggunaan personel kehutanan di wilayah itu selalu dijamin, menjaga jaringan komando yang ada tidak berubah bahkan setelah integrasi dengan senjata.

Merupakan organisasi yang masih berkembang, yang perlu disempurnakan dalam berbagai kegiatan. Selama empat tahun sekarang kami telah mulai memiliki polisi hutan baru, atau anggota baru di masa depan, yang juga dapat memanfaatkan pengalaman "hutan tua", yang penting untuk mentransmisikan budaya itu, yang modus operandinya diperoleh dari kontak dengan alam, di antara hutan. Suatu aspek yang menjadi sangat penting untuk memahami misi Tubuh.

Apakah ada peningkatan agresi di wilayah tersebut selama beberapa tahun terakhir?

Setiap hari kami memantau apa yang terjadi di daerah tersebut. Rimbawan selalu berusaha mendidik tentang hukum lingkungan, bertemu anak muda di sekolah, menunjukkan kepada mereka pekerjaan kita. Kami juga mencoba untuk bertindak secara praktis, melaksanakan program-program seperti "hutan yang tersebar luas", atau menanam pohon di gedung-gedung sekolah.

Apakah deforestasi di wilayah kita masih menjadi ancaman serius saat ini?

Pasti. Hutan adalah cadangan oksigen kita, di antara tugas rimbawan ada pemantauan terus menerus terhadap cadangan hutan kita. Pada bulan September kami akan menyajikan “Inventarisasi Hutan”, sebuah laporan tentang kondisi kesehatan hutan kami. Data yang dipublikasikan, bahkan di tingkat akademis.

Apakah ada sinergi antara universitas dan rimbawan?

Benar. Kami memiliki hubungan dekat dengan Daerah, karena situasi tertentu dari ketidakstabilan hidrogeologi adalah tanggung jawab pemerintah daerah. Kami memiliki kerjasama yang erat dengan banyak universitas di semua sektor mengenai perlindungan lingkungan dan keanekaragaman hayati, kami juga bermitra dengan banyak entitas untuk melaksanakan proyek-proyek seperti penggunaan satelit dalam pemadam kebakaran, juga memanfaatkan kemampuan Pertahanan. La Sapienza telah mengembangkan algoritme untuk memfasilitasi pekerjaan rimbawan dalam pencegahan kebakaran, agar dapat melakukan, di atas segalanya, fungsi preventif daripada represif.

Akankah penggunaan drone semakin meluas?

Pemantauan dengan drone telah menjadi kegiatan yang digunakan oleh Korps selama beberapa waktu, drone digunakan untuk pencegahan kebakaran tetapi juga untuk mencegah deforestasi ilegal. Jadi kami bergerak ke arah pencegahan yang lebih besar (berkat penggunaan drone dimungkinkan untuk mendapatkan pemetaan wilayah yang bersangkutan), sehingga mencoba membatasi kerusakan yang disebabkan oleh lingkungan.

Seberapa penting kesadaran warga negara untuk melindungi wilayahnya?

Saat ini, generasi muda dididik untuk tanggung jawab lingkungan, dibandingkan dengan masa lalu warga lebih sensitif terhadap perlindungan wilayah, dengan semakin meningkatnya perilaku sipil yang ditujukan pada pembuangan sampah yang benar, juga berkat meningkatnya kesadaran oleh Institusi dan sekolah.

Foto: penulis / Arma dei Carabinieri