Mulai produksi untuk kapal selam NFS pertama Angkatan Laut Italia

(Untuk Fincantieri)
11 / 01 / 22

Di pabrik Muggiano (La Spezia), produksi dimulai hari ini untuk yang pertama dari 2 kapal selam generasi baru yang berkaitan dengan program akuisisi U212NFS (Near Future Submarine) Angkatan Laut Italia.

Program yang juga mencakup dukungan layanan terkait, opsi penambahan 2 unit dan pembuatan Training Center, dikelola oleh OCCAR (Organization Conjointe de Cooperation sur l'Armement, organisasi kerjasama persenjataan internasional) sesuai dengan manajemen paling inovatif, melalui manajemen kehidupan dan prosedur manajemen risiko.

Proyek ini merupakan evolusi dari program U212A, yang dilakukan bekerja sama dengan Sistem Kelautan thyssenkrupp Jerman, yang mengarah pada pembangunan 4 kapal selam untuk Italia - "Todaro", "Scirè", "Venuti" dan "Romei", yang disampaikan oleh Fincantieri antara 2006 dan 2017 - dan 6 untuk Jerman. Menurut analisis yang paling terakreditasi, kapal propulsi independen udara ini, karena kandungan teknologinya, telah menggeser keseimbangan antara unit nuklir dan konvensional yang dibuat setelah perang.

Kapal baru akan sangat inovatif, dengan perubahan desain signifikan yang semuanya akan dikembangkan secara mandiri oleh Fincantieri. Program U212NFS, yang menyediakan dua pengiriman pertama pada tahun 2027 dan 2029, menanggapi kebutuhan untuk memastikan kemampuan pengawasan dan pengendalian yang memadai dari ruang bawah laut, mengingat skenario operasional yang kompleks yang akan mencirikan masa depan operasi di sektor bawah laut dan pendekatannya. akhir masa operasional 4 unit kelas "Sauro" yang saat ini beroperasi. Ini juga akan berfungsi untuk melestarikan dan meningkatkan pengetahuan industri strategis dan inovatif yang diperoleh Fincantieri dan untuk mengkonsolidasikan keunggulan teknologi yang dicapai oleh perusahaan dan rantai pasokan, perusahaan industri besar dan usaha kecil dan menengah di sektor ini, karena kehadiran di atas komponen akan ditingkatkan yang dikembangkan oleh industri dalam negeri.

Tugas yang dilakukan kapal selam setiap hari untuk kepentingan masyarakat banyak, memenuhi perlindungan kepentingan nasional dan pertahanan kolektif dalam konteks aliansi paling penting di mana negara berpartisipasi, NATO dan UE: ke misi militer murni ditambahkan itu tentang kebebasan navigasi, anti-pembajakan, keamanan pasokan energi dan rute aliran data (berdasarkan sumber daya dasar laut dan infrastruktur bawah air yang ada), kepatuhan terhadap hukum internasional, perang melawan terorisme, perlindungan perbatasan eksternal, pengamanan infrastruktur maritim, termasuk yang vital di lepas pantai dan bawah laut, dan paling tidak menjaga ekosistem laut.