Ketegangan AS-China: risiko bagi Washington atau jebakan bagi Beijing?

(Untuk Tiziano Ciocchetti)
02 / 08 / 22

Kunjungan hari ini ke Taipei, yang awalnya dibatalkan kemudian dikonfirmasi, oleh ketua DPR, Nancy Pelosi, meningkatkan ketegangan di Pasifik Selatan.

Tak satu pun dari kantor tertinggi di Amerika Serikat yang menginjakkan kaki di Taiwan dalam 25 tahun terakhir. Menurut beberapa sumber, pertemuan dengan Presiden Tsai Ing-Wen diharapkan.

Inisiatif politik ini telah membuat khawatir China, yang tentu saja tidak merahasiakan mempertimbangkan Taiwan sebagai wilayah Republik Rakyat China.

Dalam hal ini, Beijing sedang melenturkan ototnya, memusatkan pasukan pendarat dengan kendaraan tempur di pantai Xiamen, di Provinsi Fujian, tepat di depan Taiwan.

Korps Infanteri Marinir mengalami reorganisasi pada tahun 2017 untuk mewakili salah satu alat yang dapat digunakan Beijing untuk memproyeksikan kekuatan.

Presiden Xi beberapa waktu lalu menyoroti tugas Korps, menyatakan bahwa Infanteri Marinir PLAN adalah kekuatan tempur untuk operasi amfibi yang mengemban tugas penting menjaga keamanan, kedaulatan, keutuhan wilayah, kepentingan maritim, dan kepentingan luar negeri negara-negara. Cina (peringatan yang jelas untuk Taipei). Harus ditekankan bahwa tiga tahun lalu PLAN menjadi kekuatan angkatan laut pertama di dunia, melebihi jumlah unit yang sejajar dengan Angkatan Laut AS.

Kita akan melihat apakah itu hanya "kilat dalam panci" atau apakah kali ini Beijing tidak lagi mau menerima provokasi lain dan akan jatuh ke dalam "perangkap" yang ditetapkan oleh Amerika.

Foto: Kementerian Pertahanan Republik Rakyat Tiongkok

pertahanan reinmetal