Apakah bos SMD mengikuti jalan (salah) beberapa politisi pro-China?

(Untuk Tiziano Ciocchetti)
28 / 06 / 22

Kepala Staf Pertahanan Laksamana Giuseppe Cavo Dragone baru-baru ini menyelesaikan kunjungan institusional ke Pakistan. Kunjungan tersebut merupakan bagian dari inisiatif untuk pengembangan hubungan bilateral antara negara-negara yang disebut "Mediterania yang Diperbesar", dalam arti luas, di mana Pakistan adalah salah satu pemimpinnya.

Cavo Dragone bertemu, antara lain, para pemimpin Pertahanan Islamabad, menyoroti semakin memperkuat kerja sama keamanan, khususnya di bidang industri pertahanan.

Tampaknya bagi kita bahwa hubungan yang salah sedang diperlakukan. Seperti yang diketahui pembaca kami, Pakistan adalah sekutu besi Cina. Negara Asia berada di garis persimpangan "Jalan Sutra Baru" (terjebak oleh hutang yang dikontrak dengan China sendiri untuk membangun infrastruktur yang diperlukan) dan salah satu pembeli senjata terbesar di Beijing.

Fincantieri memiliki serangkaian perintah angkatan laut dengan India, musuh sejarah Pakistan, sementara yang terakhir membeli unit tempur dari China, apalagi kemampuan operasional yang meragukan (kita berbicara tentang kelas korvet siluman Azmat).

Singkatnya, meski perhatian dunia tertuju pada konflik di Ukraina, di kawasan Samudera Hindia dan Pasifik Selatan, untuk beberapa waktu ini, garis untuk konflik berikutnya antara Cina dan Amerika Serikat sedang muncul.

Diplomasi Italia bertahan dengan Bizantium yang ketinggalan zaman; dapat bekerja selama Perang Dingin, ketika kami berdialog dengan orang Israel dan Palestina (dan dengan Hizbullah).

Dalam Tata Dunia saat ini, hubungan dengan Pakistan (dan karena itu dengan Cina) muncul lebih dari apa pun sebagai hasil dari "kepentingan khusus" dari beberapa politisi Italia, daripada garis strategis yang tepat untuk kepentingan Italia.