Bangau Putih untuk membawa solidaritas, bantuan, dan kerja sama ke Haiti

(Untuk Angkatan Laut Militer)
12 / 01 / 22

Itu 12 Januari 2010, 12 tahun yang lalu, ketika gempa berkekuatan 7.0 yang tragis mengguncang komunitas kecil di pulau Haiti.

Komunitas internasional dengan cepat mengorganisir dan Italia melakukan bagiannya dengan membentuk misi kemanusiaan bersama dengan nama "White Crane" yang melihat keberangkatan kapal induk di bawah komando Angkatan Laut. Cavour dari La Spezia ke pulau.

Keesokan paginya seluruh dunia mengetahui bencana yang mengerikan itu. Ribuan orang - lebih dari 200 adalah korban terakhir - telah kehilangan nyawa mereka dalam salah satu peristiwa seismik paling dahsyat dalam sejarah yang menyapu kota dan desa, jalan dan jalur komunikasi, hanya menyisakan lumpur, puing-puing dan kehancuran yang muncul.

Kapal induk Cavour berlayar tepat 6 hari setelah peristiwa mengerikan yang membuktikan keinginan Italia untuk membantu penduduk setempat yang sudah ditandai oleh kemiskinan atavistik, yang mendapati diri mereka setelah keterkejutan yang mengerikan itu, secara emosional dan ekonomi berlutut: antara penderita yang harus dikubur dan bangunan yang akan dibangun kembali.

Dengan karakteristik strukturalnya yang memungkinkannya untuk mengangkut hingga 1200 orang dan 20 pesawat, Nave Cavour dapat menampung kendaraan, kendaraan amfibi dan material di hanggarnya; kapal induk juga memiliki 2 klinik medis, 2 ruang operasi, satu untuk resusitasi, satu untuk radiologi, satu untuk mengobati luka bakar, 8 tempat tidur untuk perawatan intensif, laboratorium analisis dan laboratorium gigi, fasilitas yang telah terbukti sangat diperlukan.

Operasi "White Crane" mewakili baptisan operasional Nave Cavour yang mengangkat jangkar untuk pertama kalinya dalam sejarahnya menuju operasi bantuan kemanusiaan dan perlindungan sipil, sebuah fungsi yang dimungkinkan berkat keserbagunaan penggunaannya yang tak terbantahkan. Dengan panjang 245 meter dan berat 27 ribu ton, ia memulai perangkat kekuatan gabungan nasional lebih dari 800 orang, truk, peralatan medis, dan 6 helikopter sedang, bergerak dengan kecepatan navigasi melebihi 27 knot, untuk menyeberangi Atlantik dan mencapai Pelabuhan. -au-Prince, ibukota Haiti, dalam waktu sesingkat mungkin.

Gugus tugas "Burung Bangau Putih" terdiri dari personel dari semua Angkatan Bersenjata dengan dukungan Palang Merah Italia, personel dari Departemen Perlindungan Sipil dan Pemadam Kebakaran, sekelompok dokter sukarelawan dari Ares Marche dan GCU Pisa, Regional pejabat dan staf pendukung lokal. Staf dari yayasan Francesca Rava NPH Italia Onlus dan tim ahli bedah dan perawat dari Operation Smile Italia juga berpartisipasi dalam misi Italia, sehingga memulai kerjasama yang penting dan langgeng dengan Angkatan Laut.

Di atas kapal Cavour Ada pula kontingen Brasil yang beranggotakan 76 orang: 45 unit Angkatan Laut Carioca dan 31 unit tim medis terpadu, serta 2 unit helikopter. Oleh karena itu, kontingen antar-kekuatan dan internasional, merupakan ekspresi dari keinginan bersama yang solid untuk mendukung negara yang sangat menderita dan menderita.

Setelah hampir tiga bulan misi dan 14.824 mil perjalanan (dengan total 1900 jam mesin) Pada 14 April 2010 Nave Cavour ia kembali ke Italia, di pelabuhan Civitavecchia, disambut oleh tepuk tangan dan kehadiran otoritas politik dan militer Italia.

12 tahun setelah peristiwa tragis itu, kunci sukses di lapangan adalah kemampuan luar biasa untuk memproyeksikan dari jarak yang sangat jauh dari negara induk keterampilan yang berharga, singkatnya, alam. "Ekspedisi" karakteristik Angkatan Laut, yang memungkinkan untuk bertindak cepat dan mandiri, tiba di antara yang pertama di tempat dan dapat segera beroperasi.

Selain kejelasan, profesionalisme, dan kemanusiaan, para wanita dan pria yang membentuk kru bersejarah itu mendapat inspirasi dari moto "Dalam arduis servare mentem" bekerja dengan jiwa yang tidak terganggu bahkan dalam kesulitan dan bertindak cepat untuk menyelamatkan dan membantu sebanyak mungkin nyawa manusia.