Salah satu pencarian bawah laut paling misterius selama Perang Dingin: pemulihan kapal selam nuklir Soviet K-129

(Untuk Andrea Mucedola)
07 / 02 / 22

Cerita dimulai pada Maret 1968 ketika kapal selam konvensional kelas Soviet Golf mengalami kecelakaan selama misi patroli di Samudra Pasifik, sekitar 1900 mil laut barat laut Hawaii. Kapal itu tenggelam bersama awaknya dan muatan senjata nuklir. Itu adalah kapal kelas listrik bertenaga diesel Golf yang, setelah berhasil menyelesaikan dua misi pencegahan nuklir di Pasifik selama tahun 1967, berangkat pada 24 Februari 1968 untuk misi ketiganya...

Segera setelah meninggalkan pelabuhan dan melakukan tes menyelam yang biasa, K-129 (foto pembukaan) mengomunikasikan ke pangkalan bahwa semuanya baik-baik saja dan dia melanjutkan menuju area operasi. Itu adalah pesan terakhirnya.

Pada minggu ketiga bulan Maret K-129 secara resmi dinyatakan hilang dan misi pencarian diselenggarakan yang mencakup semua unit udara dan angkatan laut yang tersedia di Pasifik. Justru aktivitas inilah yang membuat orang Amerika curiga dan menyarankan bahwa mungkin kapal selam Rusia telah tenggelam di suatu tempat di Pasifik Utara.

Il Proyek Azorian

Angkatan Laut AS kemudian berhipotesis satu misi yang mustahil: temukan titik tenggelamnya dan pulihkan kapal selam untuk memeriksa hulu ledak rudal nuklir di kapal dan, di atas segalanya, mengakses peralatan kriptografi untuk memecahkan kode angkatan laut Soviet. Melalui data jaringan pendengaran SOSUS, puncak suara ditriangulasi di area yang dipengaruhi oleh pencarian Rusia. Puncaknya, yang tercatat pada 8 Maret, lemah dan oleh karena itu menunjukkan bahwa sebuah ledakan telah terjadi di permukaan.

Angkatan Laut AS mengirim kapal selam, USS Semacam ikan pecak (foto), baru-baru ini dimodernisasi dan dimodifikasi dengan peralatan khusus untuk mencari bangkai kapal di kedalaman yang sangat dalam. Setelah di daerahSemacam ikan pecak dia memulai penelitiannya dengan kendaraan berpemandu kawat, dilengkapi dengan sonar dan kamera, dan setelah beberapa minggu dia menemukan bangkai kapal selam.

K-129 tergeletak di sisi kanan pada kedalaman sekitar 5000 meter dan memiliki luka di belakang turret, kemungkinan disebabkan oleh ledakan; dua dari tiga rudal nuklir yang dipasok rusak parah.

Komunitas intelijen Amerika menyewa miliarder Howard Hughes untuk membangun kapal besar, the Penjelajah Hughes Glomar (HGE), untuk mencoba memulihkan kapal selam.

Operasi penyelamatan dimulai pada tahun 1974 tetapi memiliki hasil yang buruk. Pada tahun 1975, Amerika Serikat merencanakan upaya kedua tetapi kebocoran menyebabkan operasi dibatalkan.

Pada tahun-tahun berikutnya, CIA menolak untuk merilis dokumen, mengatakan tidak bisa "Tidak membenarkan atau menyangkal" tidak ada hubungannya dengan Penjelajah Hughes Glomar. Pada tahun 2010 saja, sebuah artikel setebal 50 halaman diterbitkan yang menjelaskan tentang Proyek Azorian, yang muncul dalam edisi musim gugur 1978 dari surat kabar agensi, Studi di Intelijen. Berkat publikasi volume Hubungan Luar Negeri Amerika Serikat (FRUS), yang ditulis oleh sejarawan Departemen Luar Negeri, banyak detail telah terungkap. FRUS, Kebijakan Keamanan Nasional: 1973-1976, berisi sekitar 200 halaman di Proyek Azorian.

Pencarian dan pemulihan

Sebuah artikel oleh Mark Strauss, diterbitkan di IO9, menceritakan bagaimana pada tahun 1969 CIA mengumpulkan yang kecil gugus tugas insinyur dan teknisi untuk mengembangkan dalam kerahasiaan mutlak sebuah proyek untuk pemulihan kapal selam Soviet berbobot 2.500 ton di dasar laut pada kedalaman 16.500 kaki. Proyek ini melibatkan penggunaan kapal besar untuk pemulihan kapal. Kapal itu dilengkapi dengan ruang internal dengan dasar terbuka, semacam "kendaraan penangkap" yang mampu menangkap perahu di bagian bawah, dan platform yang mampu menyelam dan kembali ke bawah kapal untuk pemulihan gaib mangsanya.

CIA mengontrak Summa Corporation, anak perusahaan dari Hughes Tool Company, sebuah perusahaan yang dimiliki oleh miliarder industrialis Howard Hughes, untuk membangun kapal pemulihan sepanjang 3600 kaki, 618 ton ini, yang kemudian diberi nama Penjelajah Hughes Glomar (HGE). Bagi yang penasaran, kegunaan kapal yang diklaim adalah "untuk mengekstraksi nodul mangan di dasar laut."

Untuk memperkuat alasan, banyak media mulai berbicara tentang eksploitasi masa depan kekayaan mineral di kedalaman lautan.

Meskipun operasi Azaria saat ia berkembang, keraguan mulai muncul mengenai efektivitas biaya misi. Sebuah komisi ad hoc memutuskan bahwa masih ada banyak keuntungan dari operasi tersebut. Mungkin tidak begitu penting untuk memulihkan rudal SS-N-5 kapal selam, tetapi minat intelijen tetap pada peralatan kriptografi di kapal.

Tidak ada kekurangan tindakan kelezatan. Dalam catatan internal disebutkan bahwa "pengaturan pengelolaan dan penempatan awak sasaran pada umumnya tetap sesuai dengan Konvensi Jenewa 1949. Mereka akan diperlakukan dengan hormat dan dikembalikan ke dasar laut." Dalam catatan berikutnya, maksud untuk mengumpulkan barang-barang pribadi dari awak yang meninggal untuk membawa mereka kembali ke keluarga mereka digarisbawahi, sebagai isyarat niat baik, jika Soviet telah menemukan maksud sebenarnya dari operasi tersebut.

Akhirnya, pada tanggal 3 Juni 1974, setelah enam tahun berusaha, fase eksekutif dari Proyek Azorian Ini dimulai. Kapal pemulihan berangkat dari pantai barat pada 15 Juni dan tiba di wilayah operasi pada 29 Juni. Misi pemulihan dilakukan dari sampai Agustus 1974 tetapi sebagian berhasil.

Meskipun bagian dari kapal selam itu ditemukan, sisa lambung jatuh ke bawah karena kegagalan dalam mekanisme penangkapan. Desain sistem kopling kedua segera mulai digunakan pada musim panas berikutnya (diharapkan dari Juli hingga Agustus 1975). Sebuah studi yang kompleks dan inovatif, terutama untuk kedalaman operasi.

Masalah politik ditambahkan ke masalah teknis. Henry Kissinger, yang awalnya mendukung proyek tersebut, tampak sangat prihatin dengan kebocoran tersebut. Pada awal Januari 1974, seorang reporter New York Times, Seymour Hersh, telah mulai menyelidiki cerita ini dan tidak lagi yakin berapa lama Proyek Azorian itu akan tetap rahasia.

Situasi menyerah ketika, pada tanggal 5 Juni 1974, markas Los Angeles dari Summa Corporation, yang dimiliki oleh Hughes, diretas dan pencuri mencuri empat kotak dokumen termasuk memo yang menjelaskan proyek rahasia CIA. Pada tanggal 7 Februari 1975, Los Angeles Times memuat artikel pendek yang melaporkan bahwa Howard Hughes memiliki kontrak dengan CIA untuk mengangkat bangkai kapal selam nuklir Rusia dari Samudra Atlantik. Pada 18 Maret 1975, kolumnis Jack Anderson menyebutkan:Penjelajah Hughes Glomar di acara radio nasionalnya dan menyatakan niatnya untuk mengungkapkan rincian lebih lanjut tentang operasi tersebut. Keesokan harinya, beberapa surat kabar termasuk Los Angeles Times, Washington Post dan New York Times memuat artikel halaman depan yang mengungkapkan bahwa Penjelajah Hughes Glomar, dalam operasi yang dipimpin CIA, telah menemukan bagian dari kapal selam Soviet yang tenggelam pada musim panas 1974.

Yang mengejutkan Gedung Putih, reaksi Soviet kurang reaktif dari yang diharapkan dan CIA merasa bahwa mungkin tidak akan ada kepentingan dari pihak lain untuk mengangkat terlalu banyak masalah, setidaknya secara terbuka. Namun, ini tidak berarti bahwa Soviet akan meninggalkan kemungkinan untuk menyelesaikan misi tersebut.

Sebuah kapal tunda laut Soviet berlabuh di lokasi itu pada 28 Maret, dan Amerika mulai takut akan konfrontasi langsung dengan kapal angkatan laut Soviet. Itu Proyek Azorian itu disimpulkan dengan total biaya transaksi $ 800 juta. Di sana Penjelajah Hughes Glomar itu dipasang untuk mengebor lepas pantai dan dijual ke perusahaan swasta, Transocean, pada 2010 seharga $ 15 juta. Pada tahun 1992, diumumkan bahwa mayat enam anggota awak ditemukan di bagian lambung tetapi, karena tingkat kontaminasi radioaktif, jenazah yang malang itu dikubur di laut dalam kotak baja dengan penghormatan militer penuh.

Pada tahun 1993 duta besar Amerika di Moskow menyerahkan bel K-129 kepada pihak berwenang Rusia. Penyebab kecelakaan itu, jika ditemukan, tidak pernah terungkap.

(artikel awalnya diterbitkan di https://www.ocean4future.org)

Foto: CIA / Angkatan Laut AS / web