Penyelam mencari kode rahasia: kisah pembuka kaleng

(Untuk Andrea Mucedola)
31 / 05 / 22

Pada tahun 1918, Laksamana Muda William Reginald “Blinker” Hall, kepala Divisi Intelijen Angkatan Laut Inggris (NID) yang bertanggung jawab untuk memecahkan kode, komunikasi rahasia musuh, tampak cemas. Pesan yang dicegat dan diputuskan berbicara tentang gerakan militer kekaisaran Jerman, memberikan potensi yang tak ternilai untuk melancarkan perang yang sukses.

Namun, aktivitas penetapan kode itu rumit karena sering diubah sehingga semakin sulit untuk diuraikan. Jaringan rahasia agen laksamana mengumpulkan kode, kunci enkripsi dan materi intelijen lainnya melalui intersepsi radio, inspeksi kapal Jerman dan operasi spionase.

Bantuan besar datang dari penggunaan dekoder mekanis yang dapat, dalam waktu dekat, mengirimkan pergerakan U-boat, pasukan, dan komunikasi konsuler Jerman kepada pemerintah Inggris. Itu adalah pengurai Hall yang, pada tahun 1917, menguraikan telegram Zimmerman, di mana Jerman menawarkan aliansi ke Meksiko jika perang pecah antara Amerika Serikat dan Jerman, salah satu alasan yang diyakini mendorong Amerika Serikat untuk berperang pada tahun 1918.

(Ekstrak dari telegram Zimmermann, dikirim pada 16 Januari 1917, pada puncak Perang Dunia Pertama, oleh Menteri Luar Negeri Kekaisaran Jerman, Arthur Zimmermann, kepada Duta Besar Jerman untuk Meksiko, Heinrich von Eckardt dan didekripsi oleh Inggris Laksamana William Hall. Ini menginstruksikan duta besar Jerman untuk mendekati pemerintah Meksiko dengan proposal untuk membentuk aliansi melawan Amerika Serikat. Isinya mendorong Presiden Wilson yang anti-perang untuk mengadakan Kongres. Pada 6 April, Amerika Serikat menjadi co-beligerents bersama Entente dalam konflik)

Perekrutan informan seringkali dilakukan dengan mengeksploitasi kelemahan, keserakahan, seks, dan frustrasi mereka yang membuat orang-orang kunci menjadi pion yang mudah. Salah satu sumber terpenting adalah seorang sekretaris yang bekerja di kantor angkatan laut kekaisaran Jerman, yang memberikan kunci enkripsi langsung ke DNI. Namun, pada tahun 1918, pria kunci itu menghilang tanpa jejak. Hilangnya informan itu merusak keefektifan intelijen Inggris.

Hall memanggil Letnan Komandan Guybon Damant (foto ke-3 duduk dari kiri), seorang perwira penembak berusia 36 tahun dari Isle of Wight, tetapi juga seorang penyelam laut dalam, ke kantornya.

Pada tahun 1917, Damant ditugaskan oleh Angkatan Laut untuk memulihkan 44 ton emas batangan yang tenggelam di atas HMS. Laurentic di utara Irlandia (yang dia lakukan sebentar-sebentar dari tahun 1917 hingga 1924). Misi barunya adalah memimpin unit rahasia yang terdiri dari lima penyelam yang mampu memulihkan kode Kekaisaran Jerman dari kedalaman jurang.

Bahaya U-boat Jerman

Pada tahun 1917 Kriegsmarine telah memulai serangan angkatan laut terhadap Sekutu menggunakan U-boat untuk menenggelamkan kapal Sekutu. Operasi pertama agak berhasil tetapi, menjelang akhir tahun 1917, kemajuan taktik antikapal selam dan penggunaan ilmiah ladang ranjau defensif dan pelindung mulai membalikkan tren yang mendukung Sekutu.

Hall menyadari bahwa kapal selam Jerman, yang meninggalkan pangkalan mereka di Belgia, akan membawa kunci enkripsi dan materi intelijen berharga di dalamnya. Kami harus menunggu kesempatan yang menguntungkan. Begitulah, pada April 1918, Damant dan perwira spesialis lainnya ditugaskan oleh DNI untuk secara diam-diam menyelam di bangkai kapal selam Jerman di Selat Inggris.

Pada 20 Mei, UB-33 ditemukan tenggelam setelah dihantam ranjau laut di Varne Bank, di Selat Inggris, pada kedalaman sekitar 23 meter. Damant dan para penyelamnya pergi dengan membawa peralatan berat yang terdiri dari baju sargia yang kokoh, korset yang sangat besar, dan helm penyelam. Untuk mencegah penyelam terbalik, setelan itu dibebani dengan pemberat dan sepatu bot bersol timah. Dalam praktiknya, sekitar 90 kilogram alat selam itu memungkinkan mereka bergerak dengan susah payah di bagian bawah.

Elemen lain dari kesulitan adalah masuknya ke dalam bangkai kapal. Begitu mereka mencapai vertikal kapal, mereka harus memasuki lambung kapal melalui lubang sempit menara komando, yang bisa saja berubah bentuk karena ledakan sebelumnya, atau menerobos dengan bahan peledak. Yang tidak direkomendasikan karena risiko ledakan baru.

Masalah lain adalah keberadaan ranjau di daerah itu, yang ledakannya, bahkan dari kejauhan, dapat merusak gendang telinga para penyelam, merusak organ dalam mereka atau membunuh mereka seketika. Ranjau bersenjata juga bisa terkandung di dalam U-boat yang meningkatkan tingkat bahaya bagi penyelam. Selain itu, penggunaan bahan peledak untuk menembus lambung kapal dianggap berbahaya karena akan menghasilkan lembaran logam yang tajam dan bengkok yang dapat memotong selang pasokan udara.

Untuk mendorong penyelam, Angkatan Laut menjanjikan ganti rugi sebesar £ 300 hingga £ 500 kepada kerabat terdekat jika terjadi kecelakaan.

Menembus bangkai kapal, para penyelam harus bergerak di lingkungan dengan jarak pandang nol yang membuat pergerakan menjadi rumit: mari kita bayangkan terowongan sempit dari besi bengkok dan tajam yang bisa memotong selang udara. Meskipun demikian, misi Damant berhasil dan dokumen pertama mulai tiba di DNI.

Salah satu operasi paling beruntung terjadi pada tanggal 4 Oktober. Damant dan Bagian Khusus di atas tender Corycia menemukan bangkai kapal UC70 di Whitby. Beroperasi seperti yang mereka lakukan di kapal lain, dengan satu penyelam di dalam dan satu di dekat palka, mereka perlahan-lahan mencari informasi di bangkai kapal. Tidak dapat menggunakan bahan peledak, mereka dapat memeriksa U-boat dalam kondisi baik.

Mereka menemukan bahwa beberapa awak telah melakukan bunuh diri di dalam kapal setelah tenggelam.

Pencarian itu akhirnya membuahkan hasil dan mereka menemukan kode sandi yang sangat berharga.

Hingga akhir perang pada 11 November 1918, para penyelam secara metodis menemukan material dari setidaknya 15 bangkai kapal yang berbeda, memberikan informasi berharga yang memungkinkan DNI untuk menguraikan komunikasi Jerman lebih cepat, dan memungkinkan Sekutu untuk mengerahkan pasukan, kapal, dan material secara terkoordinasi. .

Ajaibnya adalah tidak ada dari mereka yang terluka parah atau terbunuh. Pekerjaan mereka tetap diklasifikasikan selama bertahun-tahun sampai 1969-70 dengan rilis banyak dari apa yang sekarang dikenal sebagai ADM 116 dan ADM 137, disimpan di Arsip Nasional, di mana karya Damant dan penyelam pemberani lainnya muncul, "Tin- Pembuka".

Bagian tersebut dibubarkan pada tahun 1919, meskipun salah satu kapal induk mereka, the Pembalap, tetap beroperasi dan dioperasikan di bangkai kapal HMS Laurentic. Tapi ini adalah cerita lain dari laut ...

Foto: web / "Pembuka Timah" Mitos dan Realitas: Kecerdasan dari Bangkai U-boat selama WW1 oleh Innes McCartney

(artikel awalnya diterbitkan di https://www.ocean4future.org)