Mata dari langit di laut: perbatasan baru pengawasan maritim

07 / 06 / 22

Dalam beberapa tahun terakhir, pengembangan sistem pesawat otonom (UAS) telah melampaui semua inisiatif. Bahkan dalam konflik baru-baru ini di Ukraina, pesawat ini, biasa disebut drone, menerima perintah dari operator mereka melalui tautan radio, seringkali ratusan mil jauhnya. 

Meskipun fleksibel, seperti semua sistem yang tidak memiliki kendali total manusia, mereka dapat diganggu oleh berbagai jenis gangguan dari musuh. Hal ini dapat menyebabkan pemblokiran pengoperasian drone yang dapat menyebabkan kecelakaan atau, dalam ketidakpastian, mendarat di area tersebut. Drone militer paling modern dilengkapi dengan sistem penanggulangan elektronik yang memungkinkan mereka untuk beroperasi bahkan dalam situasi gangguan yang kuat (seperti Turki Bayraktar TB2 digunakan oleh Ukraina melawan Rusia).

Hari ini kita berbicara tentang keluarga baru UAS, ALTIUS (Air-Launched Tube-Integrated Unmanned System) yang diproduksi oleh Area-I, sebuah perusahaan dirgantara yang berbasis di Amerika Serikat, yang mengkhususkan diri dalam pengembangan pesawat tak berawak. Mereka tentu bukan satu-satunya yang ada di pasar tetapi tiga model yang tersedia, ALTIUS-500, 600 dan 900, juga cocok untuk beroperasi dari laut.

Mari kita cari tahu bersama

Versi yang lebih kecil, ALTIUS-500, memiliki jangkauan sekitar dua jam dengan jangkauan 160 km sedangkan versi ALTIUS-900 yang lebih besar, dengan berat sekitar 36 kg, memiliki jangkauan 1.000 km dengan otonomi lebih dari 15 jam.

Model perantara, ALTIUS-600, telah dikembangkan secara khusus untuk mengumpulkan informasi secara real time dan dapat diluncurkan dari pesawat militer, seperti C-130A, P-3 Orion, AC-130J dan UH-60, tetapi juga dari pesawat sipil. . , kendaraan darat dan platform maritim.

Dalam yang terakhir, tetapi bukan yang kecil, ia dapat melakukan berbagai operasi angkatan laut mulai dari pengawasan maritim hingga pengumpulan data intelijen (ISR dan SIGINT).

Apa yang membuat perbedaan?

Tentunya, drone baru memiliki keandalan dan fleksibilitas penggunaan yang lebih besar. Pada bulan Maret 2021, sebuah drone ALTIUS-600 berhasil diluncurkan ke udara dari XQ-58A Valkyrie (foto), sebuah pesawat tempur udara tak berawak eksperimental (UCAV) yang dirancang dan dibangun oleh Kratos Defense & Security Solutions untuk program LCASD (Low Cost Attritable Strike Demonstrator) dari Angkatan Udara Amerika Serikat, menunjukkan tidak hanya kemampuan intelijen, pengawasan dan pengintaian, tetapi juga mampu menemukan musuh, mengirimkan informasi taktis secara real time ke pusat kendali.

Altius 600 dalam penerbangan

ALTIUS-600 dalam penerbangan memiliki lebar sayap 2,54 meter dan berat kotor sekitar 12 kg, sehingga tidak terlalu besar. Selain itu, di akhir misi dapat dipulihkan, dapat mendarat di medan datar apa pun.

Selama latihan EDGE 21 (Latihan Gerbang Demonstrasi Eksperimental), yang diadakan di Utah, militer AS menunjukkan kemungkinan meluncurkan Altius 600 dari kendaraan ringan.

Peluncurannya dapat dilakukan dari berbagai platform (yang membuatnya sangat fleksibel).

Setelah dikeluarkan dari tabung peluncuran, sayap drone terbuka dengan cepat dan operator dapat mulai menerbangkannya melalui sistem kendali jarak jauh. Atau, drone dapat beroperasi secara mandiri mengikuti serangkaian waypoint diprogram sebelumnya. Ini membuat mereka kurang, atau "tidak tergantung", pada sinyal kontrol (yang menyulitkan pihak ketiga untuk mengganggu mereka).

Selama penerbangan, Altius 600 didorong oleh baling-baling dua bilah yang dipasang di bagian belakang drone dalam konfigurasi orang ambisius. Daya jelajah dan kecepatan maksimumnya masing-masing 60 (sekitar 111 km/jam) dan 90 knot (sekitar 167 km/jam) dengan jangkauan 440 km yang memungkinkan misi hingga empat jam dilakukan.

Drone, di bagian depannya, membawa muatan modular dengan kapasitas hingga 3,17 kg (7 lbs).

Modularitas memungkinkan integrasi yang mudah dari berbagai instrumen on-board seperti, misalnya, kemacetan (gangguan), intelijen, pengawasan dan pengintaian (ISR dan SIGINT) dan peperangan elektronik (EW), dilengkapi dengan sensor untuk memperoleh gambar dan video di lokasi operasional. Modularitas memungkinkan Anda mengganti muatan dengan kepala peledak untuk mencapai target peluang. Jelas dengan setuju untuk kehilangan drone.

Program ini juga mencakup integrasi dengan senjata jarak jauh kaliber .50.

AeroVironment menghadapi uji coba dengan varian sistem rudal “kamikaze” Switchblade 600, menyusul kontrak senilai $26 juta yang diberikan pada April 2021.

Pada 17 Mei, Wakil Presiden Sistem Rudal Taktis AeroVironment, Brett Hush, mengatakan: Janes bahwa evolusi Switchblade 600 akan mencakup program pengembangan sepuluh bulan dengan Komando Perang Khusus Angkatan Laut Amerika Serikat, untuk mengalami peluncuran dari kapal permukaan.

Kemampuan ini akan memungkinkan untuk memberikan unit angkatan laut yang lebih kecil kemampuan yang sangat berguna di bidang keamanan maritim.

Gambar: Northrop Grumman / Angkatan Darat AS / AeroVironment

(artikel awalnya diterbitkan di https://www.ocean4future.org)