Menyerang kapal selam… terbang!

(Untuk Andrea Mucedola)
29 / 11 / 21

Pada pertengahan 30-an, Rusia mulai membangun armada yang kuat yang mencakup kapal perang, kapal induk dan kapal bantu serta kapal selam. Menjelang Perang Dunia II, sebuah desain aneh dari kapal selam terbang diusulkan, sangat aneh sehingga kisahnya dan penerusnya layak untuk diceritakan.

Proyek, yang disebut LPL, disusun dan dipimpin oleh seorang insinyur angkatan laut muda Boris Ushakov.

Pada dasarnya, LPL adalah pesawat amfibi pelampung ganda bermesin ganda yang bisa berubah menjadi kapal selam. Dari tahun 1934 hingga 1936 proyek ini berulang kali dikerjakan ulang dan, pada bulan April 1936, diperiksa oleh komisi yang kompeten, yang menganggapnya layak untuk dipertimbangkan dan diimplementasikan dalam sebuah prototipe. Pada bulan Juli 1936, proyek ini juga diperiksa oleh komite penelitian militer Tentara Merah yang mulai memverifikasi perhitungan teoretis yang diberikan. Pada tahun 1937 proyek tersebut dipindahkan ke departemen "B" dari Komite Riset. Namun, dalam penghitungan ulang, ditemukan ketidakakuratan yang menyebabkan proyek dihentikan sementara. Tetapi Ushakov, yang sementara itu bertugas di departemen "B", di waktu luangnya terus mengerjakan idenya dan, pada Januari 1938, sebuah proyek baru dipertimbangkan lagi oleh departemen kedua komite.

Versi terakhir dari kapal selam terbang akan menjadi pesawat serba logam yang mampu terbang dengan kecepatan udara 100 knot dan di bawah air sekitar tiga knot. Enam kompartemen bertekanan disediakan di badan pesawat dan sayapnya. Mesin Mikulin AM-34 45 liter dilindungi dalam tiga kompartemen tertutup selama penyelaman. Di badan pesawat ditempatkan instrumen navigasi, baterai dan motor listrik untuk navigasi bawah air. Kompartemen yang tersisa akan digunakan sebagai reservoir untuk air pemberat yang dibutuhkan untuk menyelam.

Badan pesawat dibuat dengan silinder duralumin serba logam dengan diameter 1,4m dengan ketebalan dinding 6mm. Sebelum memulai fase menyelam, kru pindah ke kompartemen interior karena kokpit juga akan kebanjiran. Untuk mengisi tangki dengan air, motor listrik yang sama yang memastikan pergerakan di bawah air akan digunakan. Permukaan bantalan dan sirip akan dibuat dari baja dan pelampung di duralumin, diisi dengan air dengan bukaan katup khusus untuk menyamakan tekanan pada sayap selama penyelaman. Tangki bahan bakar dan pelumas yang fleksibel akan ditempatkan di badan pesawat. Untuk perlindungan korosi, seluruh pesawat harus dicat dengan cat khusus.

Persenjataan terdiri dari dua torpedo 18 inci yang tergantung di bawah badan pesawat untuk melakukan serangan terhadap kapal di laut lepas. Konsep operasional kerja adalah untuk mengidentifikasi target angkatan laut yang mungkin selama pengintaian udara, kemudian menjauh, menyelam dan menyerang target saat tenggelam.

Pada tahun 1938, Komite Riset Militer Tentara Merah memutuskan untuk memperlambat proyek berdasarkan penilaian operasional. Dalam kasus misi nyata, kapal musuh, begitu pesawat diidentifikasi, pasti akan mengubah arah sehingga pesawat, begitu tenggelam, tidak akan pernah bisa mencegatnya. Pada tahun 1939 proyek ini dihentikan sementara dan diklasifikasikan. Pada tahun 1943, atas perintah kepala NKVD Lavrentiy Beria, itu dihidupkan kembali dan, pada tahun 1947, tes pertama kapal selam terbang akhirnya dilakukan. Hasilnya tidak diketahui tetapi mungkin tidak menarik mengingat bahwa, pada tahun 1953, di tengah Perang Dingin, proyek itu secara definitif ditutup atas perintah sekretaris pertama Partai Komunis Nikita Khrushchev.

Proyek Amerika: dari Harringon ke Ocean Flyer

Setelah Perang Dunia Kedua, USN menghadapi masalah bagaimana memecahkan tiga persyaratan operasional: untuk diam-diam menyerang armada musuh di bawah air, meluncurkan torpedo mereka dan, setelah ditemukan, dapat dengan cepat melarikan diri ke tempat yang aman.

Perkembangan sistem anti-kapal selam (ASW) yang semakin canggih membuat hampir setiap serangan yang dilakukan dengan kapal selam konvensional, senjata bawah air paling sunyi saat ini, menjadi misi bunuh diri. Setelah peluncuran senjatanya, kapal selam itu tidak akan bisa melarikan diri, karena kelambatannya, sekarang tertutup dalam jaringan yang terdiri dari kapal dan pesawat musuh yang dapat melacaknya dengan sonar dan menyerangnya dengan torpedo dan bom kedalaman. Solusi yang sangat visioner bisa menjadi kapal yang mampu menavigasi bawah air di atas panggung tersembunyi dan kemudian, setelah serangan itu, muncul dan menjauh dengan kecepatan tinggi. Siapa yang lebih baik dari pesawat?

Pada tahun 1945, seorang penemu Amerika, Houston Harrington, mengajukan permohonan paten untuk media yang didefinisikan secara aneh "Kombinasi pesawat terbang dan kapal selam". Pada tahun 1956, Paten AS No. 2720367, tentang kapal selam mini terbang yang dapat lepas landas dan mendarat di air dan kemudian menyelam, didorong dalam fase bawah air dengan motor listrik. Dalam fase penerbangannya akan menggunakan dua mesin jet, yang kemudian diberi tekanan setelah terendam.

Donald V. Reid pada awal tahun 60-an membangun model skala radio yang dikendalikan dengan dimensi 1 × 1 meter. Pesawat itu dipatenkan sebagai kapal selam terbang pada Juni 1963, disertai dengan gambar penjelasan. Pada tahun 1964, penemuannya dipublikasikan di salah satu jurnal ilmiah paling populer di Amerika. Dalam artikel tersebut, prototipe itu disebut Triphibia.

Ide tersebut membangkitkan minat militer dan studi kelayakan proyek tersebut ditugaskan ke Consolidated Vultee Aircraft Corporation and Electric Boat (sebuah divisi dari General Dynamics). Pada tahun 1964, Reid, disewa oleh Angkatan Laut Amerika Serikat, membangun replika skala besar dari kapal selam terbang, bernama Komandan-1, di Asbury Park, New Jersey, menjadi kapal selam terbang pertama Amerika. Prototipe ini masih bisa dilihat di Mid-Atlantic Museum di Reading, Pennsylvania.

Prototipe kerja kedua, disebut Komandan-2 (RFS-1), diuji dalam semua modenya dan terbukti mampu menyelam hingga kedalaman 2 meter, berlayar di bawah air dengan kecepatan 4 knot, dan mampu terbang dengan kecepatan sekitar 100 km/jam. . Penerbangan pertama berlangsung pada tanggal 9 Juli 1964. Setelah menyelam hingga kedalaman 2 meter, Komandan-2 itu kembali ke permukaan dan lepas landas dengan terbang kursus singkat di ketinggian rendah (ketinggian 10 meter). Pilot bernapas dari alat bantu pernapasan mandiri dan berada di kokpit terbuka selama gerakan bawah air. Di bagian ekor terdapat motor listrik dengan daya 736 watt. Ketika dalam penerbangan itu menggunakan mesin pembakaran internal empat silinder 65hp tunggal.

Prototipe ini menonjol dari yang sebelumnya dengan tidak memiliki pelampung, tetapi menggunakan badan pesawat yang aerodinamis seperti lambung kapal untuk mendarat di atas air. Dalam sebuah artikel di Naval Institute Proceedings edisi September 1964 (hal 144), seorang insinyur hidrodinamika, Eugene Handler, dari Biro Senjata Angkatan Laut AS mengklaim bahwa kapal selam terbang ini akan ideal untuk menyerang kapal-kapal Soviet di Laut Baltik dan Hitam. Faktanya, Convair menyusun desain terperinci dan bahkan membangun model skala yang diuji dengan hasil yang menjanjikan tetapi proyek tersebut tidak melampaui fase desain dan dibatalkan oleh Kongres pada tahun 1966. 

Berdasarkan hasil pembangunan prototipe Reid,pesawat terbang, sebuah pesawat jet dengan mesin ramjet. Pendaratan di atas air dilakukan pada pelampung yang dapat ditarik, yang secara lahiriah menyerupai ski air. Tepat sebelum mendarat, mesin diberi tekanan. Jangkauannya mencapai 300 km, dengan kecepatan terbang sekitar 130 km / jam; kecepatan bawah airnya mencapai 8 knot. L'pesawat terbang dipresentasikan kepada publik pada Agustus 1968 di Pameran Industri New York: di depan para pengunjung pameran, kapal selam terbang melakukan pendaratan yang spektakuler, menyelam di bawah air dan muncul kembali. Tidak ada tindak lanjut dari proyek ini juga.

Pada tahun 2008, Badan Proyek Penelitian Lanjutan Pertahanan AS (DARPA) mengumumkan studi tentang kendaraan penyisipan pantai rahasia dengan kemampuan khusus udara, permukaan dan bawah air yang disebut Pamflet Laut.

Studi ini memperkirakan bahwa pesawat dapat menampung delapan penumpang, termasuk peralatan operasional yang diperlukan, dan tambahan 2.000 pon kargo, dengan jangkauan delapan jam lebih dari 1.000 mil laut dalam penerbangan jelajah, 200 mil laut dalam transit di permukaan atau ketinggian. waktu penerbangan dan 24 mil laut di bawah air. Proyek yang menarik tapi… apakah akan ada sekuelnya?

(artikel awalnya diterbitkan di http://www.ocean4future.org)

Foto: web / Werneuchen