Hubungan rahasia antara kelompok Zionis dan Angkatan Laut Kerajaan Italia (bagian I/3)

(Untuk Andrea Mucedola)
25 / 11 / 22

Pada tahun XNUMX-an, hubungan kolaboratif yang erat dimulai antara Angkatan Laut Kerajaan Italia dan gerakan Zionis yang memuncak, setelah Perang Dunia Kedua, dalam sebuah kolaborasi rahasia antara personel bekas Angkatan Laut Kerajaan Italia (yang pernah bertarung di Xª Flottiglia MASdengar) dan angkatan laut Israel yang masih muda. 

Hubungan Pra-Perang antara Zionisme dan Italia Fasis

Pada tahun 1923 "Betar" lahir di Riga, Latvia, sebuah gerakan pemuda yang tergabung dalam "Gerakan Revisionis Zionis", yang didirikan oleh Vlad Yevgenyevich Zhabotinsky (foto berikut), dengan tujuan mendorong emigrasi pemuda Yahudi Eropa ke Palestina untuk berkontribusi hingga lahirnya negara Yahudi baru, Israel.

Revisionisme Zionis berbeda dari jenis Zionisme lainnya dalam menegaskan hak Yahudi untuk berdaulat atas seluruh Eretz Yisrael, yang diidentifikasi sebagai Wajib Palestina dan Transyordania.

Para pemuda Yahudi Eropa, begitu mereka kembali ke Palestina, dipekerjakan di pertanian pertanian (kibbutz) dan pada saat yang sama terdaftar setidaknya selama dua tahun di brigade khusus baik untuk mempertahankan pemukiman baru mereka dari serangan Palestina maupun untuk berpartisipasi, dalam mendukung orang lain. gerakan Zionis untuk pembentukan negara Yahudi baru.

Pada kenyataannya, pemindahan pemuda Yahudi ke Palestina telah dimulai pada akhir abad ke-1870, menyusul penganiayaan yang diderita oleh orang Yahudi di Rusia dan, pada tahun XNUMX, sekolah pertanian Mikve' Israel pertama didirikan di utara Jaffa.

Untuk mengatasi masalah anti-Semitisme yang merajalela di Eropa, Kongres Zionis Pertama diadakan pada tanggal 29 Agustus 1897 di Basel, di mana Organisasi Zionis didirikan.

Pada tahun 1917, selama Perang Dunia I, Kesultanan Utsmaniyah runtuh meninggalkan banyak masalah politik yang belum terselesaikan. Dengan Deklarasi Balfour, Inggris berupaya memfasilitasi pembentukan "Rumah Nasional" di Palestina, menetapkan bahwa "hak sipil dan keagamaan komunitas non-Yahudi Palestina" harus dijamin.

Dalam praktiknya, menjanjikan populasi Arab yang sudah ada sebelumnya pengakuan penentuan nasib sendiri untuk pembentukan "negara Arab" (dengan batas-batas yang sengaja tidak ditentukan) yang akan mencakup kira-kira semua wilayah antara Mesir dan Persia, termasuk bagian dari Palestina .

(Data imigrasi Yahudi dari tahun 1919 hingga 1941 dari The Holy Land Herald, Pergerakan Rakyat- Statistik Imigrasi untuk Imigran Yahudi ke Palestina, Aidan McDonald)

Pada tahun 1920, dalam proses negosiasi pascaperang, Liga Bangsa-Bangsa menganugerahkan Inggris Mandat Palestina. Diperkuat dengan janji-janji sebelumnya, tercipta situasi ketegangan antara Yahudi dan penduduk Arab (Muslim dan Kristen), terutama dirasakan oleh gerakan Zionis yang bertujuan untuk mendirikan negara Yahudi baru.

KelahiranHaganah

Pada tahun yang sama didirikan TheHaganah, sebuah pasukan paramiliter yang tujuan awalnya adalah untuk mempertahankan pemukiman Yahudi dari serangan Arab (yang menderita selama kerusuhan 1920, 1921, 1929 dan selama pemberontakan Arab 1936-1939 di Palestina), di bawah kendali Badan Yahudi, Badan resmi pemerintah bertanggung jawab atas komunitas Yahudi Palestina selama Mandat Inggris.

Organisasi tersebut dipicu oleh eksodus orang Yahudi dari negara lain yang diorganisir dan diorganisir di berbagai negara Eropa oleh gerakan pemuda Zionis. Diantaranya adalah "Betar" yang disebutkan di atas, didirikan di Riga (Latvia) pada tahun 1923, merupakan bagian integral dari "Gerakan Revisionis Zionis".

Sekolah angkatan laut dari beta

Il beta dia mendirikan baik di Palestina maupun di negara-negara tempat dia aktif, sekolah untuk melatih instruktur dan melatih personel militer; di antaranya, pada tahun 1930, sekolah pelatihan pertama bagi personel yang dipekerjakan selama operasi angkatan laut didirikan di Tel Aviv. Selanjutnya, antara tahun 1935 dan 1939, dua sekolah angkatan laut didirikan, satu di Latvia (di mana sekitar 50 siswa dilatih) dan satu lagi di Italia, di Civitavecchia, dimaksudkan untuk mengisi kader Angkatan Laut Negara Israel di masa depan. Civitavecchia dipilih karena sejak tahun XNUMX-an telah ada sekolah maritim yang bagus yang mempersiapkan banyak anak muda untuk memulai di kapal niaga Italia.

Dengan bantuan rezim fasis, gerakan Zionis beralih ke Italia untuk menciptakan fondasi angkatan laut masa depan Israel, baik militer maupun pedagang. Kepentingan bersama karena Italia juga melihat secercah kolaborasi dengan Negara Israel di masa depan, yang saat itu berada di bawah kendali Inggris. 

Sekolah Bahari Yahudi, yang tumbuh di dalam Sekolah Bahari Civitavecchia, beroperasi hingga tahun 1938, dan melatih 153 siswa dari seluruh Eropa, Palestina, dan Afrika Selatan, yang ditakdirkan untuk menjadi komandan masa depan angkatan laut Israel. Secara khusus, para kadet muda dilatih oleh mantan perwira Angkatan Laut Kerajaan yang, selain pengajaran teori, membimbing para siswa dalam kegiatan praktik di atas kapal motor seberat 500 ton, "I Quattro Venti", yang kemudian diganti namanya menjadi " Sarah I” (foto).

Pemimpin kelompok saat itu Avram Blass, yang kemudian menjadi laksamana Angkatan Laut Israel, mengenang bahwa pelatihan mereka sama dengan siswa Italia dan pada seragam mereka mengenakan jangkar, itu Menorah (tempat lilin bercabang tujuh) dan bundel littorio.

Semuanya dimulai pada tahun 1933 ketika Kementerian Luar Negeri Italia (Mussolini) berpendapat bahwa negara Yahudi yang kuat akan menjadi kepentingan Italia, dan melihat potensi mitra ideologis Revisionis Italia Fasis. Orientasi politik ini memfasilitasi pembentukan Sekolah Maritim Civitavecchia dari Sekolah Bahari Yahudi yang disebutkan di atas, dibiayai oleh Lloyd Triestino dan terletak di pelabuhan, di Molo San Teofanio, di dermaga Romawi kuno. Nicola Fusco, seorang kapten yang cakap dari angkatan laut pedagang dan seorang sarjana seni dan ilmu maritim terkenal, ditunjuk sebagai direktur Sekolah, membangun hubungan yang erat dan hangat antara kadet Yahudi dan pendirian fasis di mana dia berasal. 

Hubungan siswa yang sangat baik di sekolah disorot dalam acara yang menyedihkan. Pada Mei 1935, salah satu siswanya, Abram Strausberg dari Danzig, mengalami kecelakaan fatal setelah menyelam dari bebatuan benteng. Bocah itu dimakamkan dengan upacara yang menyedihkan, di mana semua otoritas berpartisipasi dengan sungguh-sungguh, di sudut pemakaman kota, di sebelah kanan pintu masuk utama, di mana pada zaman kuno orang Yahudi lain yang tinggal di Civitavecchia telah dimakamkan. Ukiran marmer masih ada dalam ingatannya: "mahasiswa sekolah maritim Civitavecchia, terpesona oleh impian melayani laut Israel".

Hubungan yang sangat baik antara kedua komunitas ini ditegaskan dalam publikasi resmi sekolah profesional maritim Italia, Buletin Konsorsium Sekolah Profesional untuk Maestranza Maritim, yang menyatakan: “… dalam kesepakatan dengan semua otoritas yang berwenang, telah dipastikan bahwa pendapat dan kecenderungan politik dan sosial dari kaum revisionis diketahui dan bahwa mereka sepenuhnya setuju dengan doktrin fasis. Oleh karena itu, sebagai siswa kami, mereka akan membawa budaya Italia dan fasis ke Palestina”.

Oleh karena itu sekolah Civitavecchia menjalin hubungan yang kuat dengan Angkatan Laut Kerajaan Italia yang terputus hanya pada tahun 1938, dengan undang-undang rasial yang gila, yang secara terbuka ditentang oleh Fusco dan tokoh-tokoh terkemuka seperti D'Annunzio.; itu adalah seperangkat ketentuan legislatif dan administratif terhadap orang-orang beragama Yahudi yang secara khusus mencegah siswa agama Yahudi mengikuti kursus di School of Civitavecchia.

Kapal-kapal Aliyah Beth

Pelatihan angkatan laut para kader angkatan laut Israel yang baru lahir berlanjut terutama di Palestina, di sekolah angkatan laut Tel Aviv, tetapi juga di Inggris dan Amerika Serikat, selalu dibiayai oleh lobi-lobi Yahudi lokal yang kaya.

Selama Perang Dunia Kedua beberapa mantan siswa Civitavecchia terdaftar di Angkatan Laut Kerajaan sementara yang lain dipekerjakan di kapal "Aliyah Bet", organisasi yang didedikasikan untuk repatriasi klandestin orang Yahudi ke Palestina.

Pada tanggal 29 Mei 1948, dua minggu setelah pembentukan Negara Israel (15 Mei), pemerintah sementara menciptakan Pasukan Pertahanan Israel yang akan menggantikanHaganah yang, pada tahun 1941, telah menyempurnakan organisasinya dengan pembentukan Palmac, kerangka pertama Angkatan Bersenjata Israel.

"Angkatan Pertahanan Angkatan Laut" dipertimbangkan dalam Angkatan Pertahanan, yang termasuk, selain orang-orang dari Palyam (bagian angkatan laut Palmac):

– para pelaut dari beta (banyak format di Italia);

– Personel Yahudi dari Merchant Navy dan Royal Navy.

Mossad di Italia

Itu adalah tahun-tahun sulit di tingkat global yang menyebabkan perang dingin antara dua blok, dengan Amerika Serikat dan Rusia sebagai protagonis utama, diikuti, mau atau tidak mau, oleh negara-negara yang bersekutu dengan mereka. Israel adalah negara muda yang rumit secara politik, dengan ikatan internasional yang tidak selalu jelas. Di bawah tekanan lobi-lobi Yahudi AS, Amerika Serikat memutuskan untuk diam-diam mendukung Mossad, badan intelijen rahasia Negara Israel yang memiliki cabang di semua negara di dunia. Yang terakhir juga diperkenalkan dengan baik di Italia, ditoleransi oleh pemerintah Italia saat itu yang mencoba mempertahankan kebijakan yang ambigu agar tidak memusuhi dunia Arab.

Di Italia masih banyak kamp PBB tempat berkumpulnya orang Yahudi dari seluruh Eropa, didukung olehAliah Bet dan oleh otoritas Italia dan Amerika. Sebuah situasi yang tentunya tidak terlihat dengan baik oleh Mandat Inggris di Palestina, yang berlangsung hingga lahirnya Negara Israel pada tahun 1948 dan mencoba untuk secara terbuka menghalangi migrasi klandestin. Namun demikian, jumlahnya signifikan: pada periode 1934-1948 sekitar 125.000 orang Yahudi dipindahkan melalui laut meskipun banyak hambatan melalui laut dan darat yang diakibatkan oleh tentangan keras dari Pemerintah Inggris.

Kamp-kamp pertemuan Yahudi terletak di pelabuhan-pelabuhan kecil di sepanjang pantai Italia, tempat kapal-kapal berangkat ke Palestina. Pelabuhan utama tidak diragukan lagi adalah La Spezia, di mana basis operasional Mossad, yang terletak di Bocca di Magra, mengorganisir salah satu keberangkatan terpenting, yang dimulai pada Mei 1947 dengan kapal "Trade Winds / Tikva" lebih dari 1.414 pengungsi menuju Palestina.

Kapal lain, the Presiden Warfield, didirikan di lokasi konstruksi Olivo di Portovenere untuk menampung lima ribu orang. Kapal itu mengambil nama "Exodus" (foto), sebuah kapal yang dipopulerkan oleh film Otto Preminger tahun 1960 dengan nama yang sama. Titik awal lainnya terletak di pelabuhan Formia, di tanjung Gianola, di mana sebuah pangkalan rahasia telah didirikan Israel. dikenal sebagai "Bukit".

Juli 18 1947

Kapal Keluaran, yang nama aslinya adalah Presiden Warfield, pada tahun 1947 ditugaskan untuk mengangkut secara rahasia orang-orang Yahudi yang pergi secara ilegal dari Eropa untuk mencapai Tanah Israel yang alkitabiah. Pada pukul 2 pagi tanggal 18 Juli, Inggris menghubungi Keluaran untuk mencoba membujuk kapten agar membatalkan pelayaran ke Palestina. Permintaan itu diabaikan dan kapal itu diserang dan ditabrak di haluan oleh angkatan laut Inggris. Ada beberapa yang terluka dan tiga tewas: satu tentara Inggris, dan dua penumpang Keluaran. Pertempuran berlangsung sekitar empat jam, tetapi ketika Inggris mulai menggunakan senjata api, kapten kapal memutuskan untuk menyerah untuk menghindari korban lebih lanjut. Imigran ilegal ditawan dan dikirim ke kamp konsentrasi di Siprus dan kemudian dibawa kembali ke Prancis.

(Lanjutkan)

Baca: "Hubungan rahasia antara kelompok Zionis dan Angkatan Laut Italia (bagian 2/3)"

Baca: "Hubungan rahasia antara kelompok Zionis dan Angkatan Laut Italia (bagian 3/3)"

Sumber

Achille Rastelli, makalah yang dipresentasikan pada Konferensi AIDMEN yang diadakan di Roma pada 17 November 2007 di Confraternity of San Giovanni Battista de' Genovesi lihat Kontribusi Italia untuk kapal Aliyah Beth 1945-1948 – Articles – AIDMEN

Renzo de Felice, "Sejarah Yahudi Italia di bawah Fasisme", Turin, 1997

Leone Carpi, Bagaimana dan di mana Angkatan Laut Israel dilahirkan kembali. Sekolah Maritim Bethar di Civitavecchia, 1965

Ada Sereni, Para klandestin laut. Emigrasi Yahudi ke tanah Israel dari tahun 1945 hingga 1948, Edizioni Mursia, 1973

NYTimes

Foto: web / Koleksi gambar Yossef Tamir

(artikel awalnya diterbitkan di https://www.ocean4future.org)

pertahanan reinmetal