Hubungan rahasia antara kelompok Zionis dan Angkatan Laut Italia (bagian 2/3)

(Untuk Andrea Mucedola)
06 / 12 / 22

Di pangkalan Formia, beberapa anggota angkatan laut Israel masa depan dilatih oleh mantan operator X MAS untuk melakukan serangan bawah air terhadap kemungkinan musuh. Mereka didefinisikan Palyamnik, orang-orang dari palyam, perampok yang menjadi terkenal selama konflik Arab-Israel dengan menenggelamkan dan merusak kapal yang diam-diam membawa senjata dan amunisi yang ditujukan untuk orang Arab Palestina.

Kami menceritakan kisah mereka

Meskipun inti penyabot sudah ada sejak 1939, pada tahun 1943 peleton angkatan laut dari Palmach, yang berkembang menjadi sebuah perusahaan, yang dikenal sebagai "Perusahaan Palyam ke-XNUMX" (Palmach-Yam).

Dalam Manual Palmach tahun 1953, tugas utama mereka dijelaskan sebagai berikut: Dukungan Taruhan Aliya (dari pengangkutan kapal hingga pengiriman migran ke Tanah Suci); pelatihan komando maritim mampu menyabotase kapal Inggris yang mencoba menghalangi imigrasi; manajemen unit tempur dan pasokan senjata dan amunisi; pelatihan infanteri dalam operasi amfibi dengan kapal pendarat.

Misi pertama Palyam berlangsung… di Italia!

Salah satu tindakan paling terkenal yang dilakukan di Italia oleh penyabot Israel adalah penenggelaman kapal linen, sebuah kapal barang berbendera Italia yang secara resmi membawa senjata dan amunisi yang ditujukan untuk pasukan Arab Suriah.

Pada Maret 1948, keamanan "Yishuv" (komunitas Yahudi di Eretz Israel/Palestina) menjadi kritis. Ben-Gurion menunjuk Shaul Avigur, kepalaHa'Mossad Le'Aliya Bet, bertanggung jawab atas pengadaan senjata dari Eropa.

Pada akhir Maret, Shaul menerima laporan dari sebuah kapal barang Italia, the linen, membawa 8.000 senapan dan amunisi dari Yugoslavia ke Beirut; sebuah kargo perang yang secara resmi untuk orang-orang Suriah tetapi, pada kenyataannya, ditujukan untuk orang-orang Arab Palestina. Shaul memerintahkan kapal ini dicegat atau ditenggelamkan di pelabuhan Bari, Italia, tempat dia berhenti untuk perbaikan.

Dalam konteks itu, tokoh yang akan sering kita temui nanti ikut bermain, Ada Sireni, kepala cabang Italia Ha'Mossad. Le'Aliya Bet yang, berkat jaringan kenalannya yang sampai ke Kepala Staf Angkatan Laut saat itu, menghubungi otoritas Italia untuk memperingatkan mereka tentang operasi rahasia yang akan segera terjadi.

Nyatanya, dia mempermainkan fakta bahwa masih ada rasa penyesalan atas hukum rasial yang jahat yang telah secara efektif memutuskan hubungan dengan dunia Yahudi Zionis. Pihak berwenang kemudian berpura-pura tidak tahu dan Palyam diberi lampu hijau untuk menyerang.

Pada tanggal 10 April 1948, operasi tersebut dilakukan oleh dua orang penyabotase palyam, Yossa'le Dror dan Benni Kravitz, diangkut di dekat kargo dengan perahu yang dikemudikan oleh Meir Falick. Yossa'le menerapkan alat peledak ke lambung Lino yang menyebabkan kapal tenggelam saat ketiganya berlayar menjauh dari pelabuhan tanpa jejak.

Yossa'le Dror kemudian menjadi komandan unit palyam, yang termasuk penyelam dan sekelompok speedboat yang dimodifikasi dengan bahan peledak (hampir mirip dengan MTM dari Xª MAS), yang kemudian menjadi armada ke-13 "Komando Marinir". 

Namun, orang Arab tidak menyerahkan senjata mereka dan meminta pemerintah Italia untuk dapat memulihkannya, yang secara alami diberikan. Pemulihan terjadi setelah beberapa minggu sebelum dipulihkan atas nama pemerintah Suriah dan disimpan di gudang untuk diangkut kembali ke Beirut.

Ada Sereni mengaktifkan kontaknya untuk mencarter kapal Mesir, theArgiro, untuk pengangkutan dari Bari ke Beirut: ini melalui pemilik kapal Bari yang membuat kesepakatan dengan seorang mayor tentara Suriah yang tiba di Italia untuk mengelola pengangkutan. aku'Argiro berlayar dari Bari pada pertengahan Agustus tetapi, pada menit terakhir, beberapa awak tidak tersedia dan digantikan pada menit terakhir oleh beberapa orang Mossad, dengan perintah untuk mensimulasikan gangguan selama navigasi.

Dalam prakteknya, Argiro menjadi target baru dari palyam dan operasi direncanakan Mivtza Shoded, "Operasi Bajak Laut", salah satu operasi paling menakjubkan yang dilakukan selama Perang Kemerdekaan Yahudi.

Dua penyabot, Sadeh dan Ben-Chorin, dengan perahu kecil, mendekatiArgiro yang telah melambat karena kerusakan. Mereka menaikiArgiro mengenakan seragam perwira angkatan laut Italia dan menghadap komandan kapal mengatakan bahwa mereka telah dikirim oleh pemerintah Italia untuk mengambil alih komando kapal. Untuk membuat cerita lebih bisa dipercaya, mereka memberi tahu kapten kapal Argiro bahwa mereka sebenarnya berasal dari Mesir, dan telah dikirim ke kapal karena mereka dapat berlayar dengan aman melalui Mediterania Timur, yang masih dipenuhi dengan banyak ranjau Perang Dunia II.

Segera orang-orang Suriah menyadari bahwa mereka telah kehilangan kontak dengan kapal yang tampaknya telah menghilang begitu saja. Bahkan, PangdamArgiro masalah untuk memberi tahu mereka tidak muncul karena dua perwira Italia palsu itu telah mensimulasikan pengiriman laporan ke Roma tentang pergerakan kapal untuk diteruskan ke pihak yang berkepentingan.

Sementara itu, keputusan dibuat di Israel untuk mencegat kapal dengan dua korvet, K-18 dan K-20, yang ditunjuk Wedgwood e Haganah, saat transfer dari Kreta. Semuanya berjalan sesuai rencana dan semua senjata dan amunisi dipindahkan ke korvet, begitu pula awak Italia dan perwira palsu sementaraArgiro ditenggelamkan oleh salah satu korvet. Senjata dan amunisi yang ditujukan untuk Palestina itu kemudian memainkan peran yang sangat penting dalam perang kemerdekaan yang sedang berlangsung.

Operasi melawan Inggris

Saat itu unit sabotase palyam dia mencapai hasil yang luar biasa dengan menenggelamkan atau merusak banyak kapal patroli Inggris yang berpatroli di pantai Palestina, menyebabkan kerusakan serius pada beberapa kapal yang digunakan untuk migrasi rahasia ke Palestina.

Di antara mereka saya ingin menyebutkan operasi sabotase/serangan terhadap target Inggris:

  • 10 Oktober 1945 - pembebasan 208 imigran Yahudi dari kamp penahanan Atlit
  • 2 November 1945 - Sabotase tiga kapal patroli di pelabuhan Haifa dan Jaffa
  • 25 November 1945 – Serangan terhadap pos Polisi Pantai di Giv'at-Olga dan Sidni-Ali
  • 20 Januari 1946 - Serangan terhadap kantor polisi di Giv'at-Olga
  • 21 Februari 1946 - Serangan terhadap instalasi radar di Haifa
  • 22 Februari 1946 - Serangan terhadap polisi keliling di K'far Vitkin
  • 18 Agustus 1946 - Deportasi kapal disabotase Kekaisaran Haywood di pelabuhan Haifa
  • 22 Agustus 1946 - Deportasi kapal disabotase Saingan Kekaisaran di pelabuhan Haifa
  • 13 Februari 1947 - Sabotase dua kapal pendarat dan sebuah kapal patroli di pelabuhan Haifa
  • 2 April 1947 - Deportasi kapal disabotase Kekuatan samudra di pelabuhan Famagusta, Siprus
  • 4 April 1947 - Sabotase baru kapal deportasi Saingan Kekaisaran dalam perjalanan ke Mesir
  • 21 Juli 1947 - Serangan terhadap dua instalasi radar di Haifa
  • 23 Juli 1947 - Deportasi kapal disabotase Penjaga Kehidupan Kekaisaran

Operasi sabotase yang disebutkan di atas semuanya dilakukan oleh anggota Ha'Chulya, Pasukan, tim kecil perampok penyabot dari palyam.

(Lanjutkan)

Baca: "Hubungan rahasia antara kelompok Zionis dan Angkatan Laut Kerajaan Italia (bagian I/3)"

Baca: "Hubungan rahasia antara kelompok Zionis dan Angkatan Laut Italia (bagian 3/3)"

Foto: web

(artikel awalnya diterbitkan di https://www.ocean4future.org)

pertahanan reinmetal