Tentara di atas roda 2: peran logistik untuk sepeda motor

(Untuk Gianluca Celentano)
07 / 11 / 22

Seperti yang telah kita lihat selama ini, sepeda motor sebagai alat transportasi taktis individu telah secara besar-besaran digantikan oleh kendaraan bermotor, tentu saja lebih fleksibel dan dengan kemungkinan pemuatan yang lebih besar, serta lebih aman. Namun, kedua roda tidak sepenuhnya dikeluarkan dari angkatan bersenjata, tetapi digunakan untuk tugas-tugas tertentu yang tidak sepenuhnya seperti perang dantugas 48, moviere pengendara sepeda motor, muncul dalam daftar panjang tugas militer.

Cagiva T4 dan w12 tiba

Saat ini di situs militer sepeda motor tidak lagi ditampilkan di antara kendaraan logistik, tetapi Cagiva masih ada di beberapa barak. Sebenarnya, proyek militerisasi sipil Cagiva Ala Rossa 350 dimulai pada tahun 1983. Saat itu perusahaan sepeda motor Cagiva yang didirikan di Varese pada 50-an sudah terkenal dengan kualitas sepeda motornya yang semakin terkenal dengan kemenangan yang tak terhitung jumlahnya di kompetisi, dan untuk partisipasi dalam Paris-Dakar.

Nama Cagiva berasal dari gabungan tiga akronim, nama pendiri dan lokasi perusahaan, yaitu Castiglioni Giovanni Varese. T4-nya yang diproduksi sejak 1987 adalah enduro pertama yang disediakan untuk dunia militer yang diekstrapolasi dari versi E, yang paling sederhana di dunia. sayap merah, tetapi evolusi w12-nya yang dikembangkan dari tahun 1991 yang dipasarkan di beberapa pasukan, termasuk Armée Française (foto di bawah).

Tata letak dan strukturnya modern dan sangat elastis dan kuat dan, sebagai penggerak, pilihan jatuh pada silinder tunggal 4-katup super-persegi 343 cc dengan lubang 82 mm dan stroke 65. Itu tiba di resimen di pertengahan 90-an sebagai kendaraan yang ditugaskan ke tim komando dan untuk tugas eksplorasi di departemen logistik.

Berita langka yang bisa didapat di w12 masih akan melihatnya dipilih di resimen kavaleri dan pasukan terjun payung karena dilengkapi dengan dukungan untuk peluncuran udara. Tidak diragukan lagi sarana eksplorasi dengan sedikit tuntutan dan ideal untuk daerah yang tidak dapat diakses.

Dari parit ke layanan logistik dan darurat

Setelah runtuhnya tembok Berlin dan dengan misi di luar wilayah di Bosnia pada tahun 1995, Angkatan Darat Italia terpaksa mengubah organisasinya secara drastis.

Bahkan dengan investasi yang tidak sesuai dengan kebutuhan (dan itu akan terjadi) dipanggil untuk campur tangan, sektor kendaraan selalu menjadi salah satu yang paling menjadi sorotan pembaruan: harus diperbarui dan dibuat lebih efisien, spesifik dan profesional, dengan mentalitas yang lebih fleksibel dan kurang formal.

Ini adalah kebutuhan untuk beradaptasi dengan kerangka kerja internasional, sementara di tingkat nasional pelatihan dan pemutakhiran semakin menjadi penting untuk budaya khusus dan keselamatan operator.

Sebuah video pengambilan gambar Resimen Alpine ke-6 pada tahun 2019 menunjukkan kepada kita langkah-langkah pelatihan menjalankan Cagiva T4 yang awalnya mencakup pelajaran sesuai dengan kode jalan raya untuk memahami keakraban siswa dengan kendaraan roda dua terutama berkat slalom berulang antara meluncur lebih dekat dan lebih dekat. Kemudian taruhannya dinaikkan dan kami melanjutkan ke jalan tanah dan mengemudi dengan berdiri di atas platform di jalan datar dan kemudian miring.

Seiring dengan jalan setapak yang penuh dengan batu-batu besar, muncul lumpur dan para prajurit mengenakan kamuflase, helm, dan jaket oranye reflektif yang diikuti dari jarak dekat oleh VM90 dengan instruktur di kapal dalam kontak radio dengan mereka.

Tapi bukan itu saja, ada juga yang mengemudi di malam hari, bahkan lebih berhati-hati dioff-road. Penting untuk mengetahui bagaimana jatuh dalam kondisi ini tanpa terluka dan untuk mengetahui bagaimana membuat sepeda kembali berdiri dengan sedikit usaha. Akhirnya, ujian yang ditunggu-tunggu yang akan menentukan Alpine mana yang akan dilisensikan atau tidak.

Alpini adalah penguji dan pelopor inovasi lain terhadap roda dua yang, seperti yang akan kita lihat, di bidang taktis tampaknya masih memiliki sesuatu untuk ditawarkan.

Bahkan sebelum awal milenium baru, penggunaan kantor pos atau pemegang pengiriman sebagian besar telah beralih ke internet, sedangkan sektor logistik telah melihat (mungkin untuk menguji metode baru) penggunaan Cagiva 350. sebagai kendaraan pengawal teknis untuk mendukung perjalanan darat kendaraan taktis dan logistik berat. Sebuah konsep yang secara korelatif menyoroti bagaimana karakteristik sepeda motor enduro dapat cocok untuk menjangkau rumah dan orang-orang setelah bencana alam besar, setara dengan layanan udara.

Seorang pengemudi memberi tahu

Keluarga pengemudi juga termasuk yang paling aktif di jejaring sosial tempat saya berkesempatan bertemu kopral Alberto Piccinini ex vfp1 dari 3rd blc 2006.

Alberto, sekarang 35 tahun, berasal dari Tortona dan bersedia menceritakan pengalaman militernya yang menarik sebagai pengendara sepeda motor di barak. Setelah RAV di 85th Verona pada usia 19, ia ditugaskan ke resimen transportasi 1 Bellinzago Novarese dan tepatnya di btg transportasi ke-2 di perusahaan CT, kontrol lalu lintas. Sebuah tujuan yang sempurna untuk Alberto dan identifikasi profesional yang konsisten oleh Angkatan Darat dalam hal tugas dan motivasi.

Alberto berasal dari keluarga pengemudi truk, ia terbiasa bekerja dengan kendaraan dan senang melanjutkan tradisi. Resimen 1 adalah tempat yang tepat untuk mendapatkan mod lisensi. 3 setelah penugasan ketugas 48, film pengendara sepeda motor. Dia mengatakan kepada saya bahwa dia menghabiskan sebagian besar layanan melakukan "pramuka" dan mengklaim bahwa sosok film adalah semacam polisi khusus dari tentara.

Organisasi layanan

Di departemen khusus Tramat, prosedur menetapkan bahwa, sebelum memerintahkan pergerakan konvoi berat, marshal yang bertanggung jawab atas CT memerintahkan pengendara sepeda motor untuk melakukan inspeksi di sepanjang rute, juga melaporkan melalui radio semua variabel perjalanan, melaporkan bahaya seperti batas arsitektur, jembatan, saluran listrik atau saluran air. Tidak ada satu pun rute melainkan beberapa varian untuk keselamatan warga dan barang yang diangkut. Misalnya, ketika mengangkut barang berbahaya di ADR (seperti yang dipersyaratkan oleh CdS dan ADR directives) rencana perjalanan mengalami perubahan atau dikawal, harus mentransfer trailer besar (tank) atau Shelter sebagai gantinya, penting untuk dipahami selain hambatan , kemungkinan manuver tetapi juga kondisi permukaan jalan, seperti yang dikatakan Alberto kepada saya. Misalnya, dengan adanya daerah rawa, penting untuk memasukkan satu atau lebih kendaraan dengan winch terlebih dahulu dalam pemindahan.

Peralatan dan kegiatan

Alberto memberi tahu saya bahwa seragam film itu bukan kamuflase klasik, tetapi celana panjang hijau dengan suspender dan jaket dengan helm dan interkom yang ditambahkan (setidaknya pada tahun 2006) kacamata, kit yang sangat mirip dengan tanker, tetapi dengan penambahan pelindung tangan reflektif. Diakuinya helm dan interkom sama sekali tidak nyaman, tapi dia berharap sejak 2006 peralatannya sudah dimutakhirkan.

Ketika ada lampu hijau dari komando, konvoi pergi; di sini peran film adalah untuk mengawasi kemajuan kendaraan atau kolom jika diizinkan melalui pendamping teknis. Dalam beberapa kasus, seseorang dipersenjatai dengan senapan Beretta SC70 / 90 dan lencana dayung putih / merah. Anda bepergian dengan Cagiva w12 yang dilengkapi dengan lampu berkedip kuning dan pelat dudukan radio. Pengendara sepeda motor bioskop juga dilatih untuk melakukan jalan satu arah bolak-balik jika diperlukan dengan segera memperingatkan pengemudi kendaraan berat seperti ACTL SM 44.30 BAD.

Bahkan saat ini, Sekolah Transportasi dan Material bertanggung jawab untuk mendidik dan melatih personel yang bertanggung jawab atas penggunaan dan penggunaan kendaraan, barang dan material berbahaya. Untuk itu sebutan "autiere" (penugasan khusus) masih digunakan, tetapi anggota Tramat dapat juga disebut "logistik".

Sebuah pujian dan pendapat

Kopral Alberto Piccinini dengan bangga menunjukkan kepada saya baret yang telah menjaga lipatan dan pin autiere dan juga berbagi dengan saya pidato dari September 2007 ditandatangani oleh sepuluh. dengan. Tramat C. Sirocchi. Kompetensi lain Piccinini muncul, yaitu amatir radio yang sudah lama berkecimpung di bidang perlindungan sipil. Di batalionnya, atas permintaan komandan kompi yang pernah dia bantu, dia menyarankan optimalisasi komunikasi departemen selama periode pembaruan sistem. Su 06 dari brigade logistik proyeksi.

Menjadi pengemudi truk ahli di atas Volvo FH-nya, sebelum mengucapkan selamat tinggal, dia ingin mengungkapkan pendapatnya tentang jenis layanan yang berlaku pada tahun-tahun itu, mempromosikan motornya dan menunjukkan dirinya skeptis tentang Quad 4x4. “Quad, meski di atas roda 4, tidak seaman sepeda motor. Bahkan, pada awalnya sobek dan tidak sulit untuk wheelies juga, di mana sepeda motor lewat, Quad tidak pergi. Saya percaya bahwa tim movieri harus memiliki sepeda motor dan Side by Side (mini 4x4 dilindungi dengan winch) yang jauh lebih fleksibel dalam operasi off-road ".

Akankah ada peran baru roda dua di TNI Angkatan Darat?

Baca bagian pertama"Tentara dengan dua roda: dari sepeda ke sepeda motor"

Baca bagian kedua"Angkatan Darat dengan 2 roda: motorisasi berkembang"

Baca bagian kedua (bis)"TNI AD di Roda 2 : Suksesnya Sepeda Motor “Throbbing Irrrompo"

(Bagian keempat dan terakhir menyusul)

Foto: Tentara Italia

pertahanan reinmetal