Akankah gearbox manual menyelamatkan dirinya sendiri? Sepatah kata dari pemimpin Overland

(Untuk Gianluca Celentano)
24 / 11 / 22

Bahkan di sektor otomotif, aturan pasar mendukung perkembangan yang terlalu cepat atas nama konektivitas dan bantuan mengemudi serta sistem keselamatan. Proses keselamatan yang tidak diragukan lagi bermanfaat, tetapi orang bertanya-tanya seberapa besar sistem ini memengaruhi kemampuan tradisional pengemudi Italia.

Jika kita kembali ke tahun 70-an, kita dapat mengingat betapa anak-anak suka mereproduksi suara mesin dan pergantian gigi secara vokal. Semacam pelatihan mengemudi awal yang memengaruhi pembelian moped atau mobil dewasa dengan transmisi manual.

Kemudian, dengan pertumbuhan lalu lintas, muncullah metamorfosis besar yang menyaksikan difusi moped kecepatan tunggal dan mobil dengan kotak persneling otomatis.

Otomatisme benar-benar sebuah kenyamanan, tetapi juga merupakan elemen pertama yang membuka jalan untuk mengubah hubungan antara pengemudi dan kendaraan.

Saat ini pembeli yang ideal adalah pembeli yang tidak terlalu banyak bertanya tentang mengapa komponen tertentu ada atau berfungsi, mungkin dengan nama yang menarik (dan industri mengetahuinya dengan baik), cukup bergerak dan terhubung. Mobil yang hingga abad lalu mencerminkan identitas pemilik dan industri suatu negara saat ini secara metaforis berkembang menjadi sofa nyaman di atas roda. Pernyataan terbaru Montezemolo kepada Corriere della Sera menyarankan: “Stellantis adalah grup Prancis, hanya Ferrari yang tersisa di Italia” ; "Kemerosotan Made in Italy, yang dipahami sebagai tradisi, kapasitas inovasi, dan pengetahuan teknologi, kini menjadi fenomena yang tidak dapat diubah".

Evolusi militer

Jika kita memeriksa jendela engkol, kita menyadari bahwa di militer tombol AC tiba lebih awal daripada tombol elektrik untuk jendela.

Angkatan Darat selalu harus menengahi antara kepraktisan dan solusi teknis dan mekanis yang andal dan tahan lama dengan tepat pada biaya, namun dengan globalisasi hal itu tidak dapat lepas dari evolusi industri otomotif bahkan jika masuknya produk baru secara bertahap dibandingkan ke pasar sipil.

Menunda masuknya kendaraan dari banyak penemuan telah memberi angkatan bersenjata keuntungan menggunakan sistem yang telah diuji selama beberapa waktu di pasar sipil, seperti dalam kasus kotak roda gigi otomatis dan otomatis untuk menggantikan yang mekanis tradisional.

Saat ini tentara memiliki armada campuran, di mana truk-truk berat dilengkapi tergantung penggunaan dengan transmisi manual, tetapi juga dengan sistem otomatis atau otomatis.

Pelatihan itu penting

Anda akan mengingat artikel otoritatif di "Quattroruote" bulanan yang diilustrasikan dengan tampilan bengkel yang meledak yang menunjukkan karakteristik teknis kendaraan, membuat rata-rata pengguna lebih sadar akan penggunaan kendaraannya. Pada kenyataannya, meskipun bantuan ini menarik, tidak semua orang menggunakan transmisi manual dengan benar. Namun hari ini, berkat unit kontrol kotak roda gigi otomatis, mengemudikan mobil dapat dilakukan menyesuaikan diri. Oleh karena itu meningkatkan keamanan aktif dan secara otomatis melakukan apa yang harus dilakukan oleh pengemudi yang baik menggunakan gearbox dan kopling.

Di bidang militer maupun di sektor profesional sipil, langkah-langkah pelatihan dan mengemudi digunakan secara tepat untuk mereproduksi skenario manuver biasa, mengemudi di jalan raya, mengemudi dengan beban, bukan di jalan raya.dari jalan.

Berkat era konsumerisme yang berlebihan, ketika berbicara tentang transmisi otomatis, sama sekali tidak sulit untuk menemukan orang yang tidak mengetahui keberadaan kopling otomatis atau bahkan salah mengira sebagai tukang ledeng, mungkin karena kesamaan yang sekarang konvensional. kontrol di kabin. Sebenarnya ada juga tanggung jawab atas pilihan konsep yang akan diberikan kepada para calon di sekolah mengemudi, setidaknya sejak diputuskan untuk tidak fokus pada mesin, mekanik dan transmisi. Untungnya generasi baru otomatisasi dengan paket kopling multi-cakram pada mobil telah meningkatkan keandalan dengan juga mengusulkan karakteristik operasi tipikal dari kotak roda gigi hidrolik sebelumnya (misalnya pemalasan diperoleh dengan melonggarkan rem elektropedal), namun perbaikannya tidak saya a candaan.

Otomatis, otomatis dan manual

Hari ini kita bicarakan Otomatis untuk singkatnya leksikal, tetapi keluarga sebenarnya berbeda meskipun serupa. Pada kendaraan berat ada tiga varian: the otomatis (hidrolik episikloidal dengan konverter torsi) the otomatis (mekanis digerakkan elektro dengan satu atau lebih pelat kopling) ei manual.

Sistem otomatis tradisional dengan konverter memiliki peran yang tak tergantikan dalam lalu lintas dan khususnya untuk penanganan berat, bukan kebetulan bahwa ATC 81 6623.G sudah melakukannya hidrotrans dan penggunaan sistem hidrolik ada di M113 daripada di Macan Tutul 1A.

itu otomatis mereka merupakan perbatasan teknologi terbaru yang mewakili kompromi besar dalam dunia transportasi profesional. Selain mengurangi kelelahan pengemudi, mereka menawarkan lebih sedikit keausan pada kopling karena digunakan dengan benar oleh program perangkat lunak, konsumsi bahan bakar lebih rendah, berbagai macam gigi dan sistem yang lebih ringan daripadahidrolik.

Meskipun gearbox otomatis telah menjadi sorotan di arena olahraga karena kecepatan pergantian gigi yang dihargai, misalnya pada Ferrari 640 F1 tahun '89, pada kendaraan berat waktu responsnya jelas lebih besar. Sistem otomatis mereka dapat "merobek" sedikit dalam penggunaan kota dan penting untuk menggunakannya dengan mempercepat seolah-olah kita memiliki kotak roda gigi manual, yaitu secara bertahap (yang tidak terlalu naluriah dalam situasi tertentu), tetapi penting untuk mengetahui batasan dan kerentanannya .

Untuk efisiensi maksimum dari tukang pipa Anda harus mempertimbangkan untuk memiliki oli (merah) pada suhu yang tepat, terutama di musim dingin, dan umumnya memiliki jumlah roda gigi yang lebih sedikit daripada otomatis, suatu kondisi yang dapat menimbulkan rasa malu pada pendakian gunung yang panjang terutama jika Anda memiliki jumlah terbatas. kekuatan.

Kopling pengunci

Untuk penggunaan militer dan komersial, transmisi otomatis konverter sudah dilengkapi dengan kopling pengunci konverter pada 80-an - kopling pengunci -. Itu adalah sambungan tetap dari pompa dan turbin yang berputar. Sistem ini telah melihat cahaya dengan sistem 4 kecepatan dan, dengan sendirinya, ini merupakan rasio tambahan pertama dari standar 4 atau 5.

Il terkunci itu masih mengintervensi hari ini tepat di atas 1000g/m (pertimbangkan bahwa kecepatan idle kendaraan berat sekitar 580g/m), menghindari kehilangan daya, membatasi konsumsi, tetapi yang terpenting untuk memastikan pengereman mesin. Ini dinonaktifkan tepat di atas kecepatan idle engine, tetap independen bahkan selama penggunaan sistem pelambatan tambahan, penghambat/penghambat.

Saat konverter "dikunci", "keranjang" berisi cengkeraman pipih yang mengontrol kelompok episikloidal untuk pemindahan kerja secara mandiri (sekarang terkomputerisasi), oleh karena itu tanpa perlu "melepaskan" konverter dari kopling untuk setiap pemindahan seperti pada otomatis atau manual. Terlepas dari keandalannya, penting untuk mengganti filter kotak roda gigi dan oli, yang kehilangan karakteristiknya saat digunakan, menjadi kotor karena debu yang dikeluarkan oleh kopling yang aus.

Di sektor otomotif, sistemnya serupa tetapi dengan pemrograman berbeda dan, biasanya, dengan engagement terkunci dekat dengan soket hidup. Hal ini dimungkinkan berkat jumlah gigi yang lebih banyak, bahkan 8, suatu kondisi yang mengurangi lompatan kecepatan pada setiap perubahan rasio, selalu menjaga mesin dalam rentang torsi yang cukup besar.

Akhir dari gearbox manual?

Kami dapat berargumen bahwa satu-satunya batasannya adalah "kelelahan karena harus mengganti gigi" menjadi sistem yang paling sederhana dan paling andal dengan sedikit perawatan (selain kopling), sistem yang mungkin puas dengan beberapa perubahan selama masa pakainya. hidup minyak. Penikmat sebenarnya terpesona dengan "usaha" ini. Mekanik adalah yang paling cocok dalam situasi kritis dan, seperti yang akan kita lihat, dalam balapan.

Matthew Crawford, seorang konsultan bisnis reparasi sepeda motor Amerika dan penulis terlaris, sambil mengakui kenyamanan transmisi otomatis, berpendapat dalam bukunya tahun 2020, "Mengapa kita mengemudi" dua prinsip: “perpindahan gigi mewujudkan daya tarik jalan dan mewujudkan kendali manusia atas mobil dan dunia rekayasa”; “Sama seperti pengendara harus memahami gaya berjalan kudanya, demikian pula pengemudi harus memahami cara kerja mesin. Tapi teknologi otomotif modern cenderung menghambat perasaan ini.".

Tapi masih ada lagi, selalu di USA majalah otomotif Mobil dan Pengemudi telah meluncurkan kampanye “simpan manual” dengan tagar #SaveTheManual. Mungkin tampak aneh bahwa inisiatif ini dimulai langsung dari Amerika Serikat, negeri otomatis, tetapi di luar negeri mereka yang sportif benar-benar sportif dan, jika mereka mampu, memiliki mobil sport Eropa yang seringkali manual.

Mungkin dengan pendidikan yang kurang diarahkan pada teknologi yang sia-sia, yang hanya mementingkan mereka yang sangat diperlukan untuk keselamatan dan tetap memegang kemudi, akan mungkin untuk kembali menghargai teknologi yang sangat baik dan berumur panjang.

Terlalu banyak barang elektronik?

Mobilitas listrik sedang mencoba memantapkan dirinya di pasar sebagai alternatif bahan bakar fosil, tetapi jalannya masih panjang dan mesin pembakaran internal modern sebenarnya masih memiliki banyak hal untuk ditawarkan. Bukan penipisan minyak yang akan segera terjadi yang menyebabkan sektor otomotif tradisional berubah arah, melainkan kita harus mengamati keseimbangan geo-ekonomi global selain siklus pemanasan global yang juga berkontribusi pada polusi. Beberapa tokoh sains sangat yakin akan hal ini, menambahkan untuk Corriere Carlo Beatrice, manajer penelitian di CNR Engine Institute: “Modern mesin diesel Euro 6d adalah teknologi terbaik untuk memenuhi batasan dalam segala kondisi penggunaan kendaraan”.
Namun, elektronik, seperti dalam transmisi, memainkan peran penting, yaitu menawarkan lebih banyak keamanan, kenyamanan, dan pengalaman baru banding dengan fungsi kendaraan Anda akan ingat gigi mundur ke milimeter yang memaksa Anda membuka pintu untuk memeriksa jarak yang mungkin ditunjukkan oleh cermin basah.

Harapannya, kemampuan manusia dapat disilangkan bersinergi dengan sistem kelistrikan dengan tujuan tidak sepenuhnya menggantikan manusia. Saat ini, konsep Henry Ford sudah pasti: “Apa yang tidak ada tidak akan rusak”.

Beberapa pertanyaan untuk Pilot

Untuk "Difesa Online" saya menghubungi salah satu pakar paling otoritatif dalam kompetisi ketahanan, serangan ekstrem, pengujian, dan teknologi yang sering dikaitkan dengan kelas berat. Itu adalah Giuseppe (Beppe) Francesco Simonato, pilot ekspedisi terkemuka Melalui darat mengendarai hidung oranye 330.30, dalam berbagai aksi unjuk rasa dan di Dakar.

Mengambil pertimbangan Crawford begitu saja, saya ingin bertanya kepada Beppe apa peran gearbox manual bagi pengemudi kendaraan dan bagaimana masa depannya. Saya ingin memahami jika dia berbagi konsep sepeda motor dari Nico Cereghini yang legendaris yang mengklaim (dan dia memang benar) bahwa pengendara sebenarnya menginginkan gearbox: “bagi kami itu adalah bagian integral dari keindahan berkendara”.

Dalam ujian dan kompetisi terberat Anda, Anda pasti harus berurusan dengan transmisi otomatis (istilah robot telah dikesampingkan), bagaimana menurut Anda?

Perasaan kontrol total kendaraan milik sistem tradisional dan dikendalikan sepenuhnya oleh manusia. Tidak perlu disembunyikan bahwa sistem ini cenderung lebih disukai, tetapi teknologi telah mengembangkan kotak roda gigi otomatis yang sangat efektif bahkan dalam penggunaan off-road yang memiliki keuntungan besar dalam menghemat kopling dan memungkinkan pengendalian dan bagaimanapun juga efektif dalam manuver dan bahkan kompleks. bagian.

Seberapa penting simbiosis antara kendaraan dan pengemudi, yaitu perpanjangan psikofisik imajinernya dengan mobil?

Saya akan mengatakan fundamental dan semua aktivitas motorsport pasti menunjukkan ini; tanpa kombinasi ini tidak akan ada kinerja yang maksimal dan akibatnya tidak ada hasil yang optimal.

Mengingat truk lapis baja militer (merek tidak penting) yang memiliki massa signifikan, seberapa pentingkah bobot off-road?

Lebih dari bobot, yang harus selalu dipertimbangkan dalam hal apa pun, distribusinya harus diperhitungkan untuk memahami bagaimana gaya yang dapat membantu traksi dapat didistribusikan dan akibatnya mendapatkan cengkeraman terbaik.

Di sektor "berat", sistem ZF TraXon, Scania Opticruise, dan Volvo I-Shift bekerja dengan sangat baik; dalam balapan keteraturan dan ketahanan menggunakan truk yang dilengkapi otomatis ada pengurangan stres pengemudi yang tak terelakkan, apa artinya dalam istilah praktis?

Tentunya upaya fisik berkurang tetapi bukan upaya psikologis karena "mesin" manusia yang sempurna secara keseluruhan secara naluriah membutuhkan kontrol terus menerus atas kinerja sistem otomatis yang lebih otonom.

Selain stres, di Formula Satu di mana sekuensial telah digunakan selama bertahun-tahun, para pembalap menggunakan dayung untuk berpindah gigi dan juga dalam reli. Pada kendaraan berat dan lalu lintas, fungsi otomatis lebih praktis (jelas karena kebutuhan). Pada titik ini orang akan berpikir bahwa yang otomatis sama dengan yang manual, tetapi apakah ini hanya pertanyaan yang berkaitan dengan stopwatch?

Tidak hanya itu, itu adalah keseluruhan yang menyatu dengan kebiasaan pilot yang dari waktu ke waktu mengasumsikan keamanan yang lebih dari kinerja sistem otomatis.

Bisakah Anda memberi saya contoh perpindahan, bobot, dan rasio tenaga beberapa truk yang dikembangkan untuk kompetisi sipil?

Dalam kompetisi reli razia, truk kelas atas dengan kapasitas mesin 13 liter memiliki bobot minimal 8500 kg.

Sistem otomatis dibandingkan dengan sistem manual membutuhkan pendekatan dengan aturan yang berbeda; misalnya, saya berpikir untuk melayang dengan penggerak roda belakang dengan memanfaatkan kunci torsi saat kopling diangkat secara tiba-tiba. Lantas apakah hanya keindahan berkendara seperti yang disebut Nico hilang atau ada juga batasan sportif yang tak tertandingi oleh sistem lain?

Jawaban detailnya rumit. Saya hanya dapat mengatakan dari pengalaman pribadi bahwa drift karena oversteer dan kontrol batas lainnya sering dimungkinkan bahkan dengan adanya bantuan tenaga mengingat tenaga yang besar tetapi terutama torsi mesin di truk reli.

Bisakah saya berargumen bahwa rawa epik 330.30 di Overland diselesaikan lebih lanjut dengan kualitas / karakteristik sarana yang sangat baik, mengikuti logika fisik yang tepat tentang penggunaan kabel, penarikan cepat, dan titik jangkar?

Tentu saja ya, terutama dalam ekspedisi 12, yang merupakan yang paling sulit dan menuntut pada tahun 2010 di Afrika, hanya menganalisis keseimbangan kekuatan tertentu yang menghasilkan kemampuan untuk keluar dari rawa dalam kondisi yang dianggap paling tidak mungkin.

Evolusi sejarah, dalam hal ini salah satu teknologi industri otomotif, dengan cepat membawa kita ke tujuan baru (otomatis, hybrid atau listrik), oleh karena itu hidup dari perbandingan dengan manual mungkin anakronistik dan berbahaya bahkan untuk "murni". Apakah lebih baik menerima untuk kembali ke permainan olahraga juga dengan aturan baru, tetapi juga menetapkan batasan dan tujuan yang berbeda di off road modern?

Saya percaya pada semangat adaptasi dan evolusi yang dibutuhkan oleh teknologi baru. Namun, "rasa" tradisionalnya tetap ada.

Dalam mengajukan pertanyaan ini, saya pasti memikirkan "teknik pemulihan 4x4 dengan mesin mati" ketika Anda berhenti di lereng curam ... dan Anda harus turun kembali ... . Dalam'dari jalan sedikit kuno dengan karakteristik teknis yang sama, kendaraan off-road dengan konverter torsi mengalami kesulitan dengan rekan manual yang jauh lebih nyaman dan dengan bobot yang lebih ringan. Apakah ini masih terjadi atau hanya keterampilan pilot yang penting?

Ada sistem pelepasan transmisi modern.

Angkatan Darat berinvestasi besar-besaran dalam pelatihan keselamatan personel dan di bidang ini baik yang ringan maupun yang berat jelas tidak dipanggil untuk bersaing atau membandingkan, tetapi di atas segalanya, yang pertama, yang ringan, dapat (mungkin jarang) digunakan dalam patroli cepat di medan berbahaya. dan dalam kondisi sulit. Dalam kondisi seperti ini transmisi mana yang akan Anda pilih?

Transmisi otomatis telah digunakan selama bertahun-tahun pada kendaraan, terutama yang Ringan. Mereka tidak buruk mengingat seringnya pergantian mengemudi dan keterampilan pengemudi yang terlibat tidak selalu bagus.

Jadi, bahkan dalam penggunaan militer yang ekstrem, kursus off-road untuk pilot memiliki alasan untuk tetap ada, jika hanya untuk mengetahui batasan berbagai 4x4 yang dipasok ke departemen?

Yah saya akan mengatakan tanpa ragu sangat berguna hampir mendasar.

Berterima kasih, saya mengajukan pertanyaan terakhir dengan premis: Iveco Lince VTLM 2 yang baru adalah sesuatu yang luar biasa dan Pertahanan Online mendapat kesempatan untuk diundang ke Infanteri ke-82 untuk ujian yang mendebarkan. Jadi saya meluncurkan kembali ide gila untuk kembali ke Timur Tengah, tetapi dengan mobil ini dan Dakar, apakah Anda menyukai ide tersebut?

Saat ini saya tidak bisa memberikan jawaban yang lengkap. Mungkin dengan mesin elektrik penuh ... sesuatu sedang dibuat untuk penggunaan reli Dakar!

Kesimpulan

Menyimpulkan dan setelah indikasi khusus ini diterima oleh Beppe Simonato tentang transmisi mana yang dia sukai pada Raid atau truk reli, meskipun futuristik, Beppe memiliki gagasan yang sangat jelas: "di luar semua pertimbangan yang dibuat dari kemajuan teknologi dan tren pasar, penggunaan gearbox manual dapat memberikan emosi yang tidak akan pernah bisa ditandingi oleh bantuan tenaga!"

Foto: US Army National Guard / web

pertahanan reinmetal