"Hantu" Pasal 5 Perjanjian Atlantik

(Untuk Tiziano Ciocchetti)
16 / 11 / 22

Menurut penyelidikan awal, rudal yang menyebabkan dua korban di Polandia kemarin berasal dari "kesalahan teknis": Presiden Turki Erdogan mengatakannya di Bali. Seperti yang dijelaskannya dalam konferensi pers di sela-sela G20, Erdogan menerima indikasi ini dari Kanselir Jerman Olaf Scholz. Untuk mengetahui asal-usul misil tersebut (yakni apakah diluncurkan dengan sengaja oleh Rusia atau merupakan kesalahan), tambahnya, harus menunggu pemeriksaan lebih mendalam, namun (menurut Erdogan) bukan dari Rusia pembuatan. "Saya harus menghormati pernyataan yang dibuat oleh Rusia. Insiden ini tidak ada hubungannya dengan mereka", catat Erdogan.

Tadi malam, Mariusz Gierszewski, seorang reporter Radio Zet Polandia, berbicara tentang "dua rudal Rusia" yang jatuh di tanah Polandia di sebuah desa 10 kilometer dari perbatasan, Przewodow. Konfirmasi datang segera setelah itu dari seorang pejabat senior intelijen AS yang dikutip oleh AP. Kemudian petugas pemadam kebakaran setempat menemukan dua orang yang tewas setelah ledakan yang melanda tempat pengeringan sereal.

Seiring berlalunya waktu, Gierszewski, mengutip layanan di Warsawa, berhipotesis bahwa itu bukanlah kesalahan peluncuran oleh Rusia tetapi sisa-sisa rudal yang ditembak jatuh oleh anti-pesawat Ukraina.

Hipotesis lain (yang tampaknya mendapatkan momentum!) Adalah bahwa justru rudal dari pertahanan Kiev yang jatuh di Polandia: puing-puing kompatibel dengan sistem permukaan-ke-udara jarak jauh S-300 (Photo).

Presiden Polandia Duda, berbicara dengan Sekretaris Jenderal NATO Stoltenberg, pada dasarnya meminta untuk mengaktifkan Pasal 4 Aliansi, yang menyatakan bahwa "para pihak akan berkonsultasi setiap kali, menurut salah satu dari mereka, integritas wilayah, kemerdekaan politik atau keamanan seseorang terancam".

Seseorang bahkan telah mulai berbicara tentang pengaktifan pasal 5 Perjanjian, yaitu jantung politik Aliansi yang akan mewakili jaminan pertahanan terhadap serangan pihak ketiga terhadap negara-negara anggota.

Tapi apa yang dikatakan artikel di atas?

“Para pihak setuju (negara-negara anggota Aliansi, Ed.) bahwa serangan bersenjata terhadap satu atau lebih dari mereka di Eropa atau Amerika Utara akan dianggap sebagai serangan langsung terhadap semua pihak, dan karenanya setuju bahwa jika serangan tersebut terjadi, masing-masing dari mereka akan menggunakan haknya untuk membela diri individu atau kolektif diakui oleh seni. 51 Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa, akan membantu pihak atau pihak-pihak yang diserang dengan melakukan segera, sendiri-sendiri atau bersama-sama dengan pihak lain yang diserang, tindakan yang dianggap perlu, termasuk penggunaan angkatan bersenjata, untuk memulihkan dan memelihara keamanan di kawasan Atlantik Utara".

Oleh karena itu, cukup aneh, dan tidak sepenuhnya transparan, adalah komitmen yang diambil sekutu untuk mendukung negara yang diserang. Memang, klaim bahwa menyerang satu akan dianggap menyerang semua mewakili a permohonan prinsip, tidak efektif, jika tindakan pencegahan tidak ditunjukkan secara tepat. Tepatnya titik kritis diwakili oleh kurangnya ketepatan yang ditunjukkan oleh tindakan pencegahan.

Oleh karena itu, dari apa yang terkandung dalam pasal 5, sifat tindakan yang akan dilakukan diserahkan kepada masing-masing negara anggota Aliansi, yang melakukan "tindakan yang dianggapnya perlu, termasuk penggunaan angkatan bersenjata". Ini memperkenalkan perbedaan ganda: reaksi tidak harus bersifat militer dan dalam hal apa pun, sifatnya diserahkan kepada "penilaian" pihak yang berkepentingan.

Ini pada dasarnya adalah jaminan hidup dan tidak mudah diimplementasikan.

Paradoksnya, jika harus dipastikan bahwa rudal yang dijatuhkan di Polandia sebenarnya adalah S-300 Ukraina, Pasal 5 harus diterapkan terhadap Kiev, sebagai negara agresor dari negara anggota Aliansi Atlantik.

Foto: NATO / web

pertahanan reinmetal