Kekhawatiran tentang keandalan sistem senjata Made in China

(Untuk Tiziano Ciocchetti)
01 / 12 / 22

Ekspor senjata China mengalami peningkatan yang dramatis. Di antara pelanggan utama Beijing adalah Pakistan, Bangladesh, Myanmar, dan Sri Lanka. Namun ada ketidakpuasan yang berkembang di antara negara klien dengan tingkat kualitas peralatan yang disediakan.

Keluhan utama akan menyangkut ketidakcukupan sistem bantuan dan pasokan suku cadang yang rusak. Negara-negara klien telah menyatakan lebih dari satu keraguan tentang tingginya biaya siklus hidup sistem senjata China dibandingkan dengan yang Barat.

Di bawah ini kami berikan daftar peralatan militer rusak yang dijual oleh Beijing kepada pelanggannya di Asia.

Bangladesh

Kapal selam

Angkatan Laut Bangladesh telah memperoleh dari China dua kapal selam konvensional kelas Ming Type 035G (diluncurkan pada 80-an), dimodernisasi masing-masing seharga $ 100 juta dan mulai beroperasi pada tahun 20171. Kedua kapal tersebut – disebut BNS Nobojatra dan SNB Joyjatra – sejak mulai beroperasi, mereka telah mengalami berbagai malfungsi yang menyebabkan, pada Juni 2019, penangguhan perjalanan laut2.

Kondisi pemeliharaan kapal selam ini tampaknya sangat buruk dan ini akan membahayakan penggunaan operasionalnya oleh Angkatan Laut Bangladesh.

Fregate

Bangladesh membeli dua fregat Tipe 053H3 (BNS Umar Farooq dan SNB Abu Ubaidah) dari Tiongkok pada tahun 2014 dan 20203. Fregat terakhir tiba di pelabuhan Mongla setelah mengalami beberapa kerusakan selama perjalanan, termasuk kegagalan fungsi radar navigasi dan sistem pengendalian tembakan senjata. Fregat juga akan menemukan cacat serius pada gyrocompass dan sistem pengisian bahan bakar dan pengosongan bahan bakar helikopter yang berangkat.

Korvet

China telah memasok Angkatan Laut Bangladesh dengan empat korvet kelas C-13B, dua pada tahun 2016 dan dua lagi pada tahun 2020.4. Kekritisan utama yang ditemui di unit angkatan laut termasuk malfungsi pada radar pengawasan, sistem pendingin, antarmuka sistem identifikasi teman / musuh (IFF) dan operasi pendaratan di dek helikopter.

Pesawat dan radar

Pesawat latih dasar (Diamond DA-40) dan pesawat K-8 yang dibeli oleh Angkatan Udara Bangladesh (BAF) telah mendapat beberapa kritik. Pesawat DA-40, yang dipasok oleh Wanfeng Aviation (yang mengakuisisi Diamond Aircraft Industries dari Austria pada 2017), memiliki sistem kendali yang rusak. Pesawat K-8, yang dibeli dari China National Aero Technology Import and Export Corporation (CATIC), telah mengalami masalah dengan amunisi yang terpasang pada tiang sayap. CATIC juga gagal dalam penyediaan mesin untuk pesawat PT-6 untuk BAF dan hanya dapat memasok tiga dari perkiraan sepuluh pesawat. Selain itu, sejumlah besar mesin harus menjalani perombakan mendesak dan pesawat dikandangkan. Selain itu, kualitas radar yang dipasok oleh China ke BAF dilaporkan sangat buruk (radar yang dipasok adalah JH-16, YLC-6 dan JY-11B).

SAM FM-90

Perusahaan Ekspor Impor Mesin Presisi China (CPMIEC) telah memasok enam baterai rudal permukaan-ke-udara FM-90 ke Angkatan Darat Bangladesh5. Beberapa masalah telah ditemui di berbagai sistem yang membentuk SAM, termasuk fire and guidance (FGV, search and command (SCV), spares and maintenance (SMV), power supply (PSV), dan transport and cargo (TLV). cacat termasuk masalah dengan motor, penyintesis frekuensi, sistem komunikasi, perangkat pencitraan inframerah, tampilan pencarian, dan kontrol radar.

MBT-2000

Empat puluh empat tank MBT-2000 dipasok oleh NORINCO, pada tahun 2012 dan 2013. Lima belas tank tidak dapat beroperasi karena mesin rusak dan tujuh karena tekanan mesin berlebih. Hingga saat ini, hanya lima mesin yang telah diperbaiki. Apalagi pasokan suku cadang untuk gerbong sangat tidak teratur.

SLC-2

SLC-2 Weapon Tracking Radar (WLR). Lima SLC-2 WLR dipasok oleh M/s China Electronic Technology Corporation (CETC) pada tahun 2011 dan 2013. Kelima radar tersebut telah lama tidak beroperasi. Kemampuan mereka untuk menemukan target buruk karena penurunan kinerja modul Transmit/Receive (TR). Juga, terkadang mereka memproyeksikan banyak target seperti target tunggal atau ganda, sementara di lain waktu mereka gagal mendeteksi target musuh.

Tiga baterai MLRS WS-22 dibeli oleh M/s ALST pada tahun 2013, 2014 dan 2015. Masalah berulang dengan berbagai bagian sistem senjata, korosi roket (dipandu dan tidak) dan kurangnya dokumentasi teknis hanya beberapa masalah kritis dari sistem senjata. Empat kendaraan peluncuran dan kendaraan cuaca juga tidak dapat dioperasikan karena komponen yang rusak.

Upgrade 174 tank T-59 China6, dimulai pada 2015, seharusnya selesai pada 21 Juni 2022. Menurut informasi yang diterima, program tersebut jauh di belakang jadwal, dan hanya 54 tank yang telah ditingkatkan hingga saat ini. Selain kelambatan, tangki yang diperbarui tidak mencapai hasil kualitas yang diinginkan dan beberapa cacat ditemukan pada pembidik termal, perangkat night vision, dan batang torsi.

Pakistan

Orang Cina telah mengubah Pakistan menjadi tempat pembuangan semua jenis peralatan militer yang usang, dibuang, dan di bawah standar.

Contohnya adalah fregat F-22P7, buatan China dan dipasang kembali untuk Angkatan Laut Pakistan (PN), telah diganggu oleh berbagai kerusakan teknis. Pada bulan September 2018, Angkatan Laut Pakistan telah meminta proposal komprehensif dari China untuk melakukan peningkatan dan perombakan paruh baya kapal-kapal ini, tetapi China, karena tidak melihat keuntungan, tidak menerimanya, sehingga memaksa PN untuk beralih ke Turki.

JF-17

JF-17 Guntur dari Pakistan8, pesawat tempur multi-peran berbiaya rendah yang dikembangkan bekerja sama dengan China, terbukti memiliki biaya pengoperasian dan pemeliharaan yang tinggi. Bagian penting dari avionik tempur terdiri dari radar KLJ-7 dan Weapon Mission Management Computer (WMMC). Sementara radar KLJ-7 telah menunjukkan kemampuan di bawah standar dan menghadapi beberapa masalah operasional dan pemeliharaan, WMMC memiliki kemampuan yang terbatas dan telah menunjukkan tingkat kegagalan modul yang tinggi, termasuk modul komputer utama.

Tidak hanya itu, meriam 23mm onboard mengalami masalah berulang dengan airlock dan peluru bilik yang meletus. Upaya juga sedang dilakukan untuk mengintegrasikan pesawat dengan senjata China lainnya, tetapi dengan keberhasilan yang terbatas. Selain itu, alasan utama lain yang dikutip untuk kinerja buruk JF-17 adalah mesin tunggal RD-93 Rusia, yang dikenal karena perawatannya yang buruk.

Masalah lain yang dilaporkan dalam JF-17 termasuk fungsi roda pendaratan hidung saat meluncur, getaran roda pendaratan hidung dan retakan pada pemandu ventral.

Sistem Pertahanan Udara

Angkatan Darat Pakistan telah membeli sembilan sistem LOMADS LY-80 dari China, bersama dengan radar IBIS-150. Penyerahan kesembilan sistem selesai pada 2019. Namun, tiga tidak dapat dioperasikan karena kegagalan dalam peralatan pemandu, pencarian, dan penembakan. Angkatan Darat Pakistan telah meminta perbaikan dari M/s Aerospace Long-March International Co Ltd (ALIT). Demikian pula, lima MANPADS FN-16 China yang dibeli dari Pakistan gagal dalam uji fungsional pada tahun 2020.

MBT VT-4

Angkatan Darat Pakistan telah menandatangani dua kontrak dengan M/s NORINCO untuk pembelian 468 (176+292) tank VT-49. Selama inspeksi pra-pengiriman pada Mei 2021, beberapa masalah ditemukan di tank, setelah itu Pakistan meminta analisis akar masalah dari masalah utama tersebut. Pada Oktober 2021, produksi 80 tank VT-4 (Batch-2 Fase-1) dihentikan selama enam bulan dan akibatnya, jadwal pengadaan diperkirakan akan mengalami penundaan yang signifikan.

MBT Tipe 85 II AP

Pada 7 Juli 2018 Heavy Industries Taxila (HIT), sebuah perusahaan Pakistan, menandatangani kontrak dengan NORINCO untuk peningkatan/pembangunan kembali 282 MBT Type 85 II AP10 di HRF (T), Taxila. Berdasarkan kontrak, HIT memesan 200 radiator air untuk modernisasi AP T-85 II. Setelah pasokan awal 73 radiator air, HIT meminta NORINCO untuk mengganti bahan dari mana tangki depan dan belakang dari 127 radiator air yang tersisa akan dibangun. Namun, NORINCO menolak untuk melakukan perubahan tersebut dan menyarankan HIT bahwa jika bahan pembuat tangki radiator diubah, hal itu dapat menyebabkan kehilangan panas.

ekstensi MLRS

Angkatan Darat Pakistan telah membeli enam baterai A-100 Multi Launch Rocket System (MLRS) dari China Precision Machinery Import and Export Corporation (CPMIEC) dengan pemeliharaan terkait yang disediakan oleh M/s Aerospace Long March International Co Ltd (ALIT). Angkatan Darat Pakistan dilaporkan telah meminta ALIT untuk memperbaiki sistem peluncuran yang tidak berfungsi, tetapi perwakilan perusahaan dilaporkan tidak dapat melakukannya dan menuntut penggantian suku cadang secara total.

PMSS dasht11, sebuah kapal patroli maritim yang diperoleh dari China pada tahun 2017, bertugas melindungi ZEE dan CPEC Pakistan. Senjata utama di atas kapal adalah meriam 30mm laras tunggal. Senjata tersebut, dalam kondisinya saat ini, hampir tidak digunakan karena gagal dalam tes selama uji coba penerimaan pelabuhan di Galangan Kapal Xijiang di Liuzhou, China. Selain itu, kegagalan serius telah dilaporkan pada sistem alarm onboard dan sistem komunikasi 500W HF TX/ RX. Selain itu, kebocoran bahan bakar dari mesin utama telah dilaporkan karena perakitan saluran bahan bakar silinder #5 yang salah. XNUMX. China belum memperbaiki masalah kapal apa pun.

PMSS dasht itu bukan satu-satunya kapal buatan China yang menuai kritik dari pejabat Angkatan Laut Pakistan: PMSS Zhob, yang mulai beroperasi pada Agustus 2018, juga dipengaruhi oleh sejumlah masalah yang belum diperbaiki oleh para insinyur China.

Ada penundaan yang signifikan dalam berbagai proyek yang sedang berlangsung dengan NORINCO yang melibatkan jumlah besar, seperti helikopter serang Z-10 ME (AH), transfer teknologi sistem pertahanan udara (ToT) LY-80, amunisi Base Bleed dan amunisi Boat Tail . Tentara Pakistan telah meminta pemerintah China untuk campur tangan guna membuka blokir program-program ini12.

Nepal

Y-12e dan MA-60

Enam pesawat China Y-12e (foto pembukaan) dan MA-60 (foto) telah dibeli oleh Nepal untuk maskapai penerbangan nasionalnya. Dari enam pesawat, dua disubsidi oleh Partai Komunis China (CPC) dan empat dibeli melalui kesepakatan antara kedua pemerintah.13. Mereka sekarang tidak terpakai karena tidak cocok dengan medan Nepal dan tidak ada suku cadang yang tersedia. Pesawat ini memiliki tingkat perawatan yang sangat rendah dan membutuhkan upaya perawatan yang besar. China telah menolak untuk mempertimbangkan permintaan Nepal untuk menggantikan mereka. Pinjaman untuk membeli pesawat dari China, bagaimanapun, terus membebani maskapai yang masih berutang $35,1 juta kepada Kementerian Keuangan Nepal yang, pada gilirannya, membayar kembali pinjaman Partai Komunis China dengan bunga 1,5% yang sangat tinggi, ditambah service charge dan handling fee sebesar 0,4% dari total jumlah pinjaman.

Kenya

Kenya membeli kendaraan lapis baja NORINCO APC VN-4 pada tahun 2016. Kendaraan ini, dijuluki "Rhinoceros", diproduksi oleh Tiema Industries milik negara Chongqing di Tiongkok. Tiga kecelakaan besar akibat kerusakan mengakibatkan kematian di antara personel militer Kenya14.

Aljazair

Pada tahun 2013, sebuah kecelakaan terjadi di dekat pangkalan udara Aljazair Tindouf selama masa uji coba versi ekspor CH-4B UCAV China, pesawat tersebut hancur. Kecelakaan kedua terjadi di dekat pangkalan udara Ain Oussera pada 9 Maret 2015. Masalah utama CH-4B adalah hilangnya stabilitas selama fase pendaratan (di bawah 200 meter di atas permukaan laut), kekritisan inilah yang menjadi penyebab kecelakaan tersebut. Kecelakaan ketiga dilaporkan oleh Angkatan Udara Aljazair di dekat Pangkalan Udara Bir Rogaa pada 201915.

Thailandia

Perdana Menteri Thailand Prayut Chan-o-Cha mengancam, pada 04 April 2020, untuk membatalkan kesepakatan pembelian kapal selam Cina kelas S26T Yuan, kecuali Beijing memasang mesin MTU 396 di kapal16 produksi Jerman. Orang Cina mungkin telah meminta modifikasi kontrak yang malah mempertimbangkan pemasangan mesin Cina MWM 620. Hal ini juga terbukti bahwa, mengingat reputasi buruk mengenai sistem propulsi Cina, orang Thailand tampaknya tidak mau melanjutkan perjanjian di kapan saja, kecuali permintaan mereka diterima.

Myanmar

Pesawat angkut taktis Y-8F200W yang dipasok oleh China ke Angkatan Udara Myanmar pada Maret 2016 jatuh pada Juni 2017. Pesawat angkut taktis itu tiba-tiba kehilangan kontak radio selama penerbangan dari Myeik ke Yangon17. Ada 122 penumpang di dalamnya, termasuk 108 prajurit dan keluarganya, serta 14 awak kapal. Pesawat tersebut telah dikirim ke Angkatan Udara Myanmar oleh perusahaan China CATIC pada Maret 2016.

17https://www.emergenza24.org/myanmar-birmania-incidente-aereo-07-06-2017/

Foto: Kementerian Pertahanan Nasional Republik Rakyat Tiongkok / Shadman Samee / Direktorat Hubungan Masyarakat Antar Layanan (Pakistan) / web

pertahanan reinmetal