Tanker dan transportasi strategis IRIAF

(Untuk Andrea Gaspardo)
05 / 12 / 22

Selama tahun 60-an dan 70-an abad ke-XNUMX, Shah Iran, Mohammad Reza Palhavi, memanfaatkan status kekuatan minyak besar yang diperoleh negaranya pada periode itu, meluncurkan kampanye besar-besaran untuk memodernisasi Angkatan Bersenjata, di antaranya adalah Angkatan Bersenjata. Angkatan Udara Kekaisaran Iran (IIAF) adalah favorit. Diketahui bahwa, tepatnya selama periode itu, dan di bawah dorongan komandan IIAF yang kuat dan berpengaruh, Mohammad Amir Khatami, Angkatan Bersenjata (Artesh) membeli sejumlah besar F-5, F-4 dan F- 14 yang nantinya akan membentuk perisai pertahanan negara selama Perang Iran-Irak. Namun, sedikit yang diketahui adalah fakta bahwa, untuk menjamin peningkatan kemampuan operasional instrumen penerbangan, kepemimpinan Teheran memutuskan untuk melanjutkan akuisisi penting juga di depan pengisian bahan bakar dalam penerbangan dan transportasi udara strategis.

Menyusul persetujuan program yang disebut "Project Peace Station", pada tahun 1974, IIAF membeli 9 Boeing 707-3J9C yang diadaptasi untuk misi pengisian bahan bakar dalam penerbangan (mereka merupakan varian berorientasi ekspor dari Boeing KC-135A). Stratotanker dibuat untuk USAF). Tidak lama kemudian, 5 pesawat lagi dengan tipe yang sama dibeli, sehingga skuadron pengisian bahan bakar udara menjadi kekuatan standar 14 pesawat. Boeing 707-3J9C Iran dilengkapi dengan sistem pengisian bahan bakar probe kaku yang terletak di bagian belakang badan pesawat dan sebuah pod Beech 1800 ditempatkan di ujung sayap dan dilengkapi dengan probe fleksibel.

Pada bulan Maret 1975, memanfaatkan kebangkrutan maskapai TWA, otoritas Iran mengambil kesempatan untuk membeli 9 Boeing 747-131 dan 3 Boeing 747-124. Selanjutnya, pada tahun 1978, IIAF juga membeli 5 Boeing 747-2J9F sehingga jumlah total Boeing 17 yang beroperasi menjadi 747. Secara paralel, 5 dari Boeing 747-131 dimodifikasi untuk juga melakukan misi pengisian bahan bakar (dan pos komando terbang) dalam penerbangan. Semua Boeing 707 dan 747 kemudian digabungkan menjadi satu skuadron pengisian bahan bakar udara/transportasi strategis yang berbasis di Pangkalan Tempur Taktis 1 (TFB1) di Teheran-Mehrabad.

Menjelang Revolusi 1979, Iran memiliki 19 pesawat pengisian bahan bakar udara (14 Boeing 707-3J9C dan 5 Boeing 747-131) dan 12 pesawat angkut strategis (4 Boeing 747-131, 3 Boeing 747-124 dan 5 Boeing 747-2J9F ), dengan total 31 pesawat. Menyusul Revolusi Khomeinis, otoritas baru dari rezim ulama secara serius mempertimbangkan untuk jangka waktu tertentu untuk menjual aset terbang yang sangat mahal ini atau menyerahkannya kepada Iran Air (yang telah mengoperasikan armada besar yang berpusat pada dua model Boeing), mengingat persyaratan awal kini telah berakhir. Faktanya, menurut visi strategis para perencana IIAF, jika terjadi konflik skala besar antara Iran dan Uni Soviet, pesawat pengisian bahan bakar udara akan mendukung operasi ofensif pembom-tempur yang terlibat dalam menyerang sasaran yang terletak jauh di dalam Soviet. wilayah sementara pesawat angkut strategis seharusnya berkontribusi (bersama dengan pesawat angkut taktis) untuk menciptakan jembatan udara untuk membawa ke negara itu sebanyak mungkin senjata dan suku cadang yang disediakan untuk Iran oleh negara-negara sekutu (terutama Amerika Serikat). ). Rencana penonaktifan ini untungnya dicegah oleh pecahnya Perang Iran-Irak dan pesawat dari skuadron pengisian bahan bakar udara / transportasi strategis dapat segera menambah nilainya.

Selama 8 tahun perang, armada pengisian bahan bakar udara dari IRIAF (Angkatan Udara Republik Islam Iran) yang baru berganti nama menerbangkan rata-rata 5 sorti operasional per hari, terus-menerus mempertahankan hingga 8 Boeing 707 dan 3 Boeing 747 dalam penerbangan. misi serangan dalam dan misi pertahanan udara skuadron tempur F-4 dan F-14. Boeing 747-131 lainnya diterbangkan untuk melayani sebagai pos komando terbang sementara pesawat lain dengan model dan varian yang sama digunakan untuk mentransfer senjata dan amunisi ke lapangan udara garis depan, kemudian mengevakuasi yang terluka paling parah untuk mengembalikan lemari besi rumah sakit khusus yang terletak di kota jauh. dari daerah pertempuran. Semua Boeing 747 lainnya malah digunakan dalam peran aslinya yang telah dibeli, mentransfer persenjataan dari semua jenis yang berhasil diperoleh rezim ayatollah di mana-mana baik di bawah sinar matahari maupun melalui perjanjian rahasia (seperti dengan Negara Israel dan Amerika Serikat sendiri).

Itu adalah Boeing 747-2J9F, tepatnya yang memiliki nomor identifikasi 5-8115, yang membedakan dirinya dalam penerbangan di rute Teheran-Pyongyang dengan mentransfer rudal balistik teater R-17 ke Iran Elbrus/SS-1C Scud-B sangat diminta oleh Iran untuk mengubah gelombang yang disebut "Perang Kota".

Berakhirnya Perang Iran-Irak dan selanjutnya Perang Teluk memberi IRIAF kesempatan untuk juga mengakuisisi 1 Boeing 747-270C yang sebelumnya beroperasi dengan Iraqi Airways. Namun, di luar penambahan yang terisolasi ini, tahun XNUMX-an dan XNUMX-an terbukti sangat sulit bagi pengisian bahan bakar udara Iran dan skuadron pesawat angkut strategis. Penggunaan militer yang sangat intens pada kenyataannya telah melemahkan sel-sel di luar tingkat bahaya dan tidak ada kekurangan kerugian selama serangan Irak terisolasi yang menguntungkan di pangkalan-pangkalan Iran. Beberapa pesawat kemudian telah dikanibal hingga menjadi sama sekali tidak berguna.

Akhirnya, untuk mengumpulkan dana bagi anggaran Pertahanan, para komandan IRIAF telah membuat maskapai penerbangan mereka sendiri bernama Saha Airlines dimaksudkan untuk melayani lalu lintas sipil. Dengan tidak adanya pesawat baru, bagaimanapun, untuk beroperasi secara teratur Saha Airlines diperlukan untuk menyewa beberapa pesawat Boeing 707 dan 747 secara bergantian yang diambil dari skuadron Mehrabad dan hal ini menyebabkan keausan lebih lanjut dari badan pesawat yang sudah diuji (yang mengakibatkan setidaknya 2 kecelakaan bencana selama bertahun-tahun dengan hilangnya sebanyak mungkin pesawat) . Namun, mulai tahun 2005, dan dengan peningkatan alokasi pertahanan, IRIAF mampu meluncurkan program perombakan pesawat yang ambisius, membawa beberapa di antaranya kembali beroperasi. Tidak hanya itu, berkat pembelian pesawat bekas dan produksi baru di pasar sipil oleh maskapai penerbangan Iran, militer memiliki akses ke sejumlah Boeing 747 yang telah mereka sita di Angkatan Udara, menundukkan beberapa proses konversi untuk membuat mereka cocok untuk misi pengisian bahan bakar udara-ke-udara.

Saat ini, IRIAF memiliki armada yang terdiri dari 17 pesawat untuk pengisian bahan bakar dalam penerbangan (10 Boeing 707-3J9C dan 7 Boeing 747 versi berbeda) dan setidaknya 8 pesawat untuk transportasi strategis (semua Boeing 747 versi berbeda) semuanya berbasis di Pangkalan Tempur Taktis 1 (TFB1) di Teheran-Mehrabad. Tidak jelas apakah Iran juga menggunakan 3 Antonov An-12 untuk mengisi bahan bakar dalam penerbangan asal Irak, mengingat sumber-sumber dalam hal ini saling bertentangan. Namun, perlu disebutkan bahwa tidak semua pesawat pengisian bahan bakar dalam penerbangan dan pesawat angkut strategis segera tersedia untuk tugas-tugas operasional mengingat sebagian dari mereka masih dilepaskan untuk mendukung operasi sipil dari Saha Airlines.

Terlepas dari aktivitas operasional selama puluhan tahun, pesawat pengisian bahan bakar udara Iran terus melakukan layanan garis depan di IRIAF dan penggantian mereka saat ini tidak diperkirakan. Hal yang sama berlaku untuk pesawat angkut strategis yang juga telah digunakan dalam beberapa tahun terakhir (bersama dengan pesawat angkut taktis yang tidak tercakup dalam artikel ini) untuk mentransfer orang dan senjata untuk mendukung upaya Iran memperluas wilayah pengaruhnya di Irak. , Suriah, Libanon dan Yaman.

Foto: web/Kantor Berita Tasnim

pertahanan reinmetal