Senjata Infanteri: Ratu dari semua pertempuran - Episode ketiga: "hari kapten berakhir"

(Untuk Gianluca Celentano)
01/04/22

Kita telah sampai pada episode terakhir dari cerita panjang "kapten kita". Tiga episode terjadwal yang mau tidak mau menderita suksesi berita dari Ukraina.

Episode terakhir dari cerita mengantisipasi bulan yang paling penting bagi Ratu dari semua Pertempuran, yaitu bulan Mei, di mana pada tanggal 24 Festival Tentara Infanteri Italia dirayakan.

Agak sulit untuk berbicara tentang pesta pada saat ini, tetapi masih merupakan kesempatan untuk mengingat para korban Infanteri, menggarisbawahi bahwa tentara kita yang terlibat dalam konflik yang diputuskan oleh mereka yang tidak memakai bintang dan mungkin dia tidak pernah memakainya.

Siapa kaptennya?

Tentu saja seorang jenderal korps tentara yang andal, berhias tinggi, dan cakap (sekarang sedang cuti). Saya mencoba beberapa kali untuk bertanya kepadanya apakah saya bisa merujuk pada peran dan namanya, tetapi sebagaimana layaknya pertanyaan tertentu yang diajukan ke dunia militer, permintaan saya dibalas dengan semacam ketidakjelasan yang menghalangi. Saya bertanya-tanya mengapa dan melakukan beberapa upaya lagi, tetapi tidak ada hubungannya. Kapten, yang sekarang telah Anda pahami sebagai seorang jenderal, berbicara dengan sangat cepat dalam istilah militer yang saya akui tidak mudah untuk diikuti. Namun, sebagai seorang toscanaccio yang baik dalam DNA, dia berhasil menemukan contoh yang dapat menghilangkan kesalahpahaman saya. Kemudian saya menangkap ironi halus sang jenderal, sampai pada kesimpulan bahwa itu adalah dasar filosofis perwira infanteri.

Kesimpulan paling indah dan bersejarah tercetak di batu Redipuglia Memorial, serta di pintu masuk infanteri ke-80 Roma“Apa pedulimu dengan namaku? Berteriak ke angin: Infanteri Italia! dan aku akan tidur dengan bahagia".

Kapten episode terakhir

Regu senapan mulai bergegas menuju posisi musuh. Orang-orang itu bergantian menembak dan bergerak: pasangan penembak berdiri, berlari zig-zag selama tiga detik lalu turun ke tanah dan berguling sedikit ke kanan dan sedikit ke kiri saat senapan mesin menembak. Kemudian pasangan di tanah melepaskan tembakan sementara penembak melakukan gerakan yang sama. Para fusilier berada di garis merah.

Jembatan Biber sudah siap, letnan yang memimpin kelompok gerobak berkomunikasi. Kapten menggulung nama kode di atas meja untuk memberi perintah kepada peleton anti-tank untuk memindahkan tembakan ke T-72 dan Macan Tutul menyeberangi parit untuk menyerang BMP-1 secara dekat.

Para penembak berjarak sekitar dua puluh meter dari posisi musuh. Mereka memasang bayonet ke senapan. Dalam hiruk-pikuk Anda dapat dengan jelas mendengar jeritan "bom" yang dengannya komandan peleton memerintahkan peluncuran granat tangan secara bersamaan. Begitu meledak, orang-orang itu melompat berdiri dan berlari menembaki posisi musuh.

VTC dari peleton cadangan adalah yang pertama menyeberangi parit dengan melewati jembatan yang diluncurkan oleh Biber, diikuti oleh peleton maju yang menembus benteng musuh untuk memulai kembali regu senapan yang, setelah menyelesaikan serangan di Sementara itu, sedang melakukan pembulatan.

Pasukan berjalan dengan hati-hati, diapit oleh peleton anti-tank di sebelah kanan dan Macan Tutul di sebelah kiri. Peleton cadangan maju secara mendalam dengan formasi baji dan VTC setelah 500 meter menurunkan tanjakan tanpa henti.

Para penembak melompat keluar dan, bergerak dengan tersentak, mendekati posisi M-1943 yang menyerang dengan prosedur yang sama seperti peleton maju.

Kapten kapal VTC mengikuti semua tindakan dengan cermat. Operator radio melewati mikrofon radio yang terhubung ke tarif logistik dan mengucapkan kode yang berarti "mencapai basis penyebaran baru". Peleton cadangan mengakhiri serangan dan mulai mengumpulkan.

Kapten meminta komandan melalui radio untuk laporan terkodifikasi tentang: kerugian, cedera, kerusakan kendaraan, konsumsi amunisi dan bahan bakar.

Ada seorang penembak berdiri untuk melaporkan sebuah granat tangan yang tidak meledak. Sarana laju logistik datang dengan membawa amunisi, dua truk tangki untuk suplai solar dan bensin, dan truk dengan dapur lapangan. Mungkin Anda akan bisa makan panas setelah hari-hari ransum K.

Seorang prajurit dari peleton depan sayap kanan, yang pergelangan kakinya terkilir ketika melompat keluar dari VTC, diangkut dengan tandu darurat ke ambulans yang telah mencapai kompleks kecil. Kapten mendekat untuk menghiburnya. Letnan medis mengatakan itu hanya keseleo, dia akan segera sembuh. Dia adalah satu-satunya korban dari latihan kebakaran kompleks kecil mekanis dalam serangan itu.

Bentuk kayu dan karton yang mewakili posisi dan para pembela semuanya berlubang. Siluet kendaraan yang dilacak dan lapis baja telah menghilang, hancur berkeping-keping, dihitamkan oleh api.

Tim yang bertanggung jawab atas tugas tersebut, yang ditugaskan secara bergiliran, mengumpulkan semua puing-puing kayu dan kardus yang dikunci dalam kantong plastik dan dibawa kembali ke barak.

Kapten melihat sekeliling, puas: hari pelatihan api Infanteri telah berakhir di lapangan tembak Cellina - Meduna, provinsi Pordenone, Friuli Venezia Giulia.

BAIK

Senjata Infanteri: Ratu dari semua pertempuran - Episode pertama: "kapten"

Senjata Infanteri: Ratu dari semua pertempuran - Episode kedua: "kompleks minor mekanis"

Foto: web