Apakah misi IRINI hanya berpihak pada Turki?

(Untuk Tiziano Ciocchetti)
14 / 11 / 22

Berita bocor tentang inspeksi oleh personel yang tergabung dalam misi Irina (bertujuan untuk memenuhi Resolusi PBB 2292 yang melarang pasukan di lapangan di Libya dari pengadaan persenjataan), yang terjadi pada 11 Oktober lalu, dari kapal dagang MV Meerdijk menuju Libya, yang mengangkut 27 kendaraan MRAP BATT UMG, menyalakan kembali sorotan pada masalah campur tangan Turki di negara Afrika Utara itu.

Dalam pernyataan resmi dari Irina dinyatakan, tanpa rincian lebih lanjut, bahwa MV Meerdijk itu kemudian dialihkan ke pelabuhan Eropa untuk melakukan pemeriksaan kargo yang lebih rinci. Berdasarkan RTL Nieuws, pemiliknya - perusahaan Belanda Vertom de Rhoon dan Perusahaan Perkapalan Groningen - belum didenda atau diberi sanksi. Mungkin, mengingat asalnya emirat dari sarana, penerima adalah ANL Jenderal Haftar.

Di masa lalu, misi Irina itu sama sekali tidak mencegah Turki mengirim senjata (dan pejuang) ke Tripoli. Ankara juga menolak kontrol kapal dagang yang mengibarkan bendera Turki oleh operasi angkatan laut Eropa Irina, yang salah satu misinya justru untuk memastikan kepatuhan terhadap embargo, dalam kerangka mandat yang diberikan oleh Resolusi 2292 Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa. Kapal dikawal oleh unit militer Angkatan Laut Turki tidak mereka dikenakan inspeksi dan dapat dengan aman membongkar bahkan "barang sensitif" di pelabuhan Misurata.

Kami ingat bahwa pemerintah al-Sarraj saat itu (satu-satunya yang diakui oleh komunitas internasional) telah mampu menahan serangan milisi Haftar pada tahun 2019 (yang bagaimanapun juga diuntungkan dari dukungan UEA, Rusia, dan Mesir) terima kasih untuk bantuan militer Turki yang substansial.

Pada akhir Oktober, beberapa hari setelah penandatanganan perjanjian eksplorasi hidrokarbon di perairan Libya, Ankara menandatangani dua perjanjian militer dengan pemerintah Tripoli yang dipimpin oleh Abdel Hamid Dbeibah. yang otoritasnya diperdebatkan oleh yang dipimpin oleh Fathi Bachagha, dipilih oleh parlemen Libya dan didukung oleh ANL Jenderal Haftar.

Perjanjian pertama akan bertujuan untuk meningkatkan kemampuan penerbangan militer Libya berkat saran dari para ahli Turki. Oleh karena itu, penasihat dan teknisi Turki harus dikirim ke Tripoli untuk memperbaiki pesawat milik pemerintah Dbeibah. Pelatihan juga diberikan dan ada pembicaraan tentang pengiriman perangkat modern.

Saat ini komponen Italia dari Misi Irina menggunakan fregat Grecale, diluncurkan pada tahun 1981.

pertahanan reinmetal