Krisis Angkatan Darat Pakistan yang belum pernah terjadi sebelumnya

(Untuk Tiziano Ciocchetti)
07 / 12 / 22

Angkatan Darat sejauh ini merupakan satu-satunya institusi yang stabil di pusaran krisis ekonomi, politik dan peradilan Pakistan. Namun tampaknya pengaruhnya mulai berkurang karena pertikaian dan politisi yang mempertanyakan perannya yang dulu tak terbantahkan dalam masyarakat Pakistan.

Untuk pertama kalinya, demonstrasi protes terhadap petugas diorganisir di negara Asia. Di platform sosial, para pemimpin Angkatan Darat disebut sebagai "anjing" dan diminta untuk mengundurkan diri.

Pendirian militer dikenal karena tindakan kerasnya di masa lalu terhadap pengunjuk rasa dan untuk menggulingkan pemerintah sipil yang tidak tunduk. Garis ini sebenarnya telah melindungi Angkatan Darat dari segala kritik dan oposisi. Namun kini rakyat dan politisi seolah ingin menggugat norma konstitusi yang tidak mengizinkan adanya kritik terhadap aparat militer dan keinginan untuk menegakkan supremasi lembaga sipil di negara.

Tidak ada keraguan bahwa masa depan Pakistan harus ditentukan oleh rakyat, bukan oleh konspirasi dan militer. Masyarakat sipil Pakistan telah lama mengkritik Angkatan Darat karena mencampuri dan mengendalikan urusan internal dan eksternal Pakistan. Sejauh ini, tidak ada pemimpin yang terpilih secara demokratis yang menunjukkan keberanian untuk menghadapi kekuatan militer yang membungkam rakyat melalui penggunaan kekerasan yang membabi buta. Namun keadaan berangsur-angsur berubah, terutama setelah perebutan kekuasaan antara partai-partai politik utama Pakistan.

Mantan Perdana Menteri Imran Khan menjadi sangat kritis terhadap militer, percaya bahwa campur tangan Angkatan Darat berada di balik pemecatannya yang terlalu dini dan memalukan dari pemerintah pada April 2022.

Dia menyalahkan para pemimpin Angkatan Darat karena bersekongkol melawannya. Khan terang-terangan menuduh mantan Kepala Staf Jenderal Qamar Bajwa.

Ini adalah isyarat yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk Pakistan. Sejak itu, Khan tidak pernah berhenti menyerang para pemimpin tentara Pakistan, menganggap mereka bertanggung jawab atas serangan terhadap hidupnya. Dia juga meminta para pendukungnya untuk berdemonstrasi menentang militer dan pemerintah saat ini di Islamabad.

Khan memberi tahu para pendukungnya itu "sampai orang-orang ini mundur, Anda harus berdemonstrasi dan menentang ketidakadilan".

Pemerintahan saat ini yang dipimpin oleh Shehbaz Sharif mengalami kesulitan mempertahankan stabilitas, hal ini disebabkan oleh kerusuhan terus-menerus yang dipicu oleh Khan, tetapi juga karena krisis ekonomi dan pertikaian di antara para perwira Angkatan Darat.

Semua ini menciptakan ketegangan yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi institusi militer. Selain itu, beberapa perwira, termasuk Bajwa yang baru saja pensiun, menghadapi tuduhan korupsi yang berat. Bajwa dituduh menggelapkan uang dalam jumlah besar selama enam tahun masa jabatannya sebagai panglima militer. Ini membuatnya terkenal dan tidak populer di Pakistan.

Menteri Luar Negeri Pakistan Bilawal Bhutto Zardari secara terbuka menegur Angkatan Darat atas kekalahannya melawan India dalam perang tahun 1971 yang berujung pada pembentukan negara Bangladesh.

Orang-orang Pakistan terus mengecam campur tangan Angkatan Darat dalam kehidupan politik negara itu di media sosial. Menariknya, Angkatan Darat disalahkan karena mencurangi pemilu 2018 dan menjadikan Khan sebagai perdana menteri. Jelas campur tangan militer dalam politik Pakistan adalah "rahasia" yang diketahui semua orang di negara itu. Yang berubah adalah sekarang semua orang membicarakannya secara terbuka, sehingga meningkatkan tekanan pada militer.

Untuk pertama kalinya, Angkatan Darat Pakistan mengakui campur tangan "ilegal" dalam politik. Beberapa hari sebelum pensiun, Jenderal Bajwa menyebut campur tangan terus-menerus Angkatan Darat dalam politik Pakistan selama 70 tahun terakhir "tidak konstitusional".

Di dalam markas Angkatan Darat, ada ketidakpuasan yang kuat di antara manajemen puncak atas penunjukan Kepala Staf baru. Menyusul pengangkatan Jenderal Syed Asim Munir Ahmed Shah (foto), dua perwira senior mengundurkan diri dari jabatannya.

Kepala staf baru, di garis depan, akan dipanggil untuk mengembalikan prestise peran Angkatan Darat dalam masyarakat Pakistan, mengingat opini publik sekarang menuduhnya sebagai akar penyebab masalah negara.

Foto: ISPR

pertahanan reinmetal