Sistem Angkatan Laut Tempur Masa Depan menurut Angkatan Laut Italia

(Untuk Tiziano Ciocchetti)
12 / 01 / 22

Angkatan Laut telah mengumumkan dokumen dimana merangkum visi Angkatan Bersenjata tentang instrumen maritim masa depan, dengan fokus pada aspek yang paling menonjol dan menunjukkan arah pengembangan dan pengelolaan kemampuan teknologi tinggi.

Himpunan kemampuan ini merupakan Sistem Angkatan Laut Tempur Masa Depan 2035, yang mewakili Angkatan Laut sebagai landasan instrumen maritim yang ditakdirkan untuk menghadapi teater operasional masa depan. Alat-alat ini akan dikembangkan melalui proses yang mampu beradaptasi secara dinamis terhadap inovasi, menghadapi tantangan dan peluang.

Beberapa poin dari dokumen tersebut mungkin dapat dianalisis lebih lanjut.

Evolusi kemampuan di Multi-Domino

Dalam logika pengembangannya, Sistem Angkatan Laut Tempur Masa Depan 2035 harus memiliki, secara keseluruhan, kemampuan pertahanan anti-rudal untuk mencegat rudal hipersonik dan balistik, untuk memastikan perlindungan wilayah dan populasi terhadap risiko yang terkait dengan proliferasi ancaman balistik.

Angkatan Laut berencana untuk membangun dua kapal perusak berbobot 10.000 ton (DDXs), menggantikan kelas Durand de la Penne, harus mendukung perspektif ini (JMSDF, Pasukan Bela Diri Maritim Jepang, memiliki 28 kapal perusak rudal untuk tujuan ini). Namun, sejumlah kecil unit tidak akan memungkinkan cakupan kapiler wilayah nasional, atau saat ini ada pengetahuan tertentu tentang jumlah sel VLS yang akan dipasang di kapal. Pengeluaran yang diharapkan untuk program ini adalah sekitar 2,7 miliar euro, di samping biaya untuk peralatan elektronik dan persenjataan.

Unit dengan ukuran ini harus memiliki lebih dari 100 sel VLS, untuk menampung rudal permukaan-ke-udara (Aster-15 / Aster-30 Blok 1N), rudal anti-kapal (Teseo Mk-2 / E) dan rudal jelajah ( Kulit Kepala Angkatan Laut). Yang terakhir, saat ini, tidak ada dalam program Angkatan Laut (atau dalam program pembuat keputusan politik).

Sayangnya, ada risiko serius meluncurkan dua unit dengan biaya sangat tinggi, juga dari segi logistik dan pemeliharaan, tanpa pengembalian strategis.

Peran penting dari Unmanned

Di semua lingkungan yang membentuk dimensi laut yang kompleks dan artikulasi, termasuk skenario di mana pasukan khusus beroperasi, sistem tak berawak dan otonom akan memainkan peran yang semakin penting, baik sebagai ancaman maupun sebagai sumber daya. Oleh karena itu, akuisisi terkait harus dilanjutkan dengan prioritas tertinggi.

Angkatan Laut berencana untuk mengakuisisi 14 pesawat tak berawak, termasuk calon Boeing ScanEagle (sudah dalam pelayanan di Angkatan Laut), Ruav Leonardo Pahlawan, tetapi juga varian VTOL (Vertical Take Off and Landing) tanpa awak (atau secara opsional dikemudikan) dari Blackshape Prime yang sangat sporty dan sangat ringan, mampu mengoperasikan kapal dek kontinu dan kapal dek terputus dan dilengkapi dengan pod modular untuk berbagai misi.

Dalam semua kasus itu akan menjadi pesawat dengan tugas pengawasan dan pengintaian, kurang dalam kapasitas serangan. Sementara itu akan tepat untuk melengkapi diri dengan apa yang disebut amunisi nyasar (berkeliaran Amunisi), yang dapat diluncurkan oleh unit angkatan laut, seperti yang diproduksi oleh UVion dan telah dipilih oleh COFS, dalam versi Taktis Pahlawan.

Dalam praktiknya, ini adalah dokumen yang memaksakan kebutuhan untuk memperoleh kemampuan yang sangat penting dalam skenario operasional masa depan yang harus dihadapi Angkatan Laut, di bawah hukuman marginalisasi total negara (jika tidak lebih buruk).

Juga benar bahwa beberapa masalah kritis yang tidak kalah pentingnya harus ditangani pada saat yang sama. Satu di atas semua staf! Dalam beberapa tahun ke depan, jumlah pelaut harus sekitar 25.000 (konsekuensi dari UU 244 Tahun 2012, lebih dikenal dengan UU Di Paola). Sudah pada Oktober 2020, Kepala Staf Angkatan Laut saat itu, Cavo Dragone, telah "mengecam" masalah kurangnya awak di hadapan Komisi Pertahanan Kamar. Sebuah "Hukum Angkatan Laut" baru, mengingat lokasi geografis Italia, harus menyediakan peningkatan substansial dalam angkatan kerja.

Selain itu, pertimbangan serius harus diberikan pada kebutuhan untuk meninggalkan grup penerbangan di dalam pesawat. Kapal induk Cavour itu tidak lebih dari sebuah pengangkut helikopter yang digunakan sebagai platform untuk pesawat V / STOL dan STOVL (sayap tetap dan putar).

Pilihan paksa F-35B sebagai pengganti AV-8B Harrier II Plus pasti belum menyelesaikan masalah payload. Itu Cavour, sebagai kapal propulsi konvensional, tidak memiliki kekuatan yang cukup untuk mengoperasikan ketapel (CATOBAR) dan memungkinkan pesawat tempur lepas landas dengan muatan penuh. Jadi tidak ada gunanya bagi Angkatan Laut untuk memperoleh F-35C (yang dapat membanggakan kinerja lebih tinggi daripada versi STOVL).

Hal yang sama berlaku untuk Angkatan Laut Kerajaan. Di sana Ratu Elizabeth dan Prince of Wales, meskipun mereka adalah kapal induk "nyata", dengan perpindahan 65.000 t, mereka memiliki propulsi konvensional. Namun, RAF dan Armada Udara Armada mengkompensasi keterbatasan ini dengan jumlah, pada kenyataannya, ketika beroperasi penuh, mereka akan dapat membuang 70 F-35B. (yang Cavour, paling-paling, itu akan dapat memulai 8/9).

Alternatif yang mungkin adalah menjual 15 mesin STOVL yang diperoleh Angkatan Udara dan membentuk kawanan antar-kekuatan dengan Angkatan Laut (pada model ke-41 tetapi dengan integrasi yang lebih besar). Itu Cavour dengan demikian akan menjadi, untuk semua maksud dan tujuan, sebuah LHD (Dok Helikopter Pendaratan) memulai 4/5 F-35B (hal yang sama akan berlaku untuk Trieste) tergantung pada operasi yang akan dilakukan.

Pada dasarnya, bertujuan pada evolusi teknologi, di pihak Angkatan Laut, kemampuan Multi-Domino itu akan mutlak diperlukan tetapi harus dilakukan dengan melihat lebih banyak pada Heil HaYam HaYisraeli (Angkatan Laut Israel, baca artikel) dan lebih sedikit untuk Royal Navy.

Foto: Angkatan Laut / Pertahanan Online