Penyebaran bom B61-12 baru di Eropa

(Untuk Tiziano Ciocchetti)
03 / 11 / 22

Latihan "nuklir" NATO, Siang mantap, Oktober lalu menyalakan kembali lampu pada senjata nuklir, ketika sekarang dianggap bahwa kemungkinan perang atom hanyalah warisan dari Perang Dingin. Tanggapan Moskow dengan peluncuran, dalam latihan, dua rudal balistik antarbenua, 26 Oktober lalu, tentu tidak meredakan ketegangan di antara para pihak.

Jelas, mengingat konteks perang di Ukraina, manuver semacam itu menjadi sangat penting, terutama karena Putin telah berulang kali menyatakan bahwa dia akan menggunakan "semua cara yang dimilikinya untuk mempertahankan integritas teritorial dan kemerdekaan Rusia".

Latihan NATO hanya menyangkut sekutu (Italia, Jerman, Belanda, Turki dan Belgia) yang wilayahnya menyimpan senjata nuklir Amerika, seperti bom nuklir taktis B61.

Teknologi B61 juga dikenal sebagai Dial-a-hasil. Ini berarti bahwa setiap bom memiliki kekuatan yang dapat disesuaikan: dari setara maksimum 50.000 ton TNT hingga minimum 300. Oleh karena itu, penggunaan operasional dapat dikalibrasi sesuai dengan efek yang diinginkan dan pentingnya tujuan.

La Administrasi Keamanan Nuklir Nasional (NNSA), badan di bawah Departemen Energi, yang berurusan dengan stok senjata nuklir Amerika, menerbitkan, pada November 2021, pembaruan informasi yang menentukan jenis pesawat yang akan disertifikasi dalam waktu dekat untuk membawa versi terbaru dari B-61 (B-61-12). Itu Angin topan itu hadir, seperti F-15, F-16, B-2 Semangat, B-21 Penjarah dan F-35.

Adapun pangkalan Italia Ghedi dan Aviano, ini harus menampung total 30 hingga 50 bom nuklir B61-12. Enam pangkalan NATO di Belgia (Kleine Brogel), Jerman (Buchel), Italia (Aviano dan Ghedi), Belanda (Volkel) dan Turki (Incirlik) menampung sekitar 180 bom nuklir B61 Mod-3-4 Amerika -7-10 ( dengan sistem "kunci ganda"). Semua B61 yang berlokasi di Eropa akan diganti dengan versi terbaru dari bom nuklir hidrogen yang akan dikonfigurasi dengan F-35A (Turki yang telah dikeluarkan dari program F-35 mungkin akan menggunakan F-16C/D).

B61-12 memiliki CEP (Circular Error Probable) sekitar 30 meter dari target dan dilengkapi dengan hulu ledak 50 kiloton, yang mampu mengembangkan energi detonasi yang mampu menghancurleburkan struktur apapun (termasuk bunker) dalam jarak 70/80 meter.

Foto: Sandia National Labs

pertahanan reinmetal