Latihan Inggris dan "kucing liar"

(Untuk Antonino Lombardia)
17 / 11 / 22

"Kami terus mencari cara untuk menguji kesiapan operasional kami. Kami melindungi Inggris dan siap bekerja dengan sekutu dan mitra kami dalam mempertahankan nilai-nilai dan keamanan kami" demikian ungkap seorang jenderal1 Inggris beberapa hari lalu.

Latihan NATO dipanggil Cerberus, yang melihat partisipasi Inggris, Amerika Serikat, Kanada, Jerman, Denmark, dan Prancis yang ditujukan untuk operasi penjaga perdamaian dan operasi intensitas tinggi. Hanya Inggris Raya yang hampir menerjunkan 3.500 tentara dan sekitar 800 kendaraan untuk apa yang dianggap sebagai latihan tempur terbesar di Eropa selama lebih dari satu dekade.

Selama latihan Inggris lainnya, Pelindung Talon, L 'Korps Udara Angkatan Darat menguji lapangan helikopter serang baru Apache AH-64E yang secara eksternal mungkin tidak berbeda dari yang sebelumnya Apache MK1 tetapi dilengkapi dengan sensor, senjata, dan alat komunikasi yang sangat meningkatkan kinerja penerbangan dan tempur. Komandan Resimen Penerbangan Angkatan Darat ke-3 melaporkan hal itu “helikopter serang tercanggih di dunia”2 dilengkapi dengan sensor untuk melawan sistem pertahanan udara dan mencegah pengamatan oleh drone.

Latihan tersebut melihat pesawat baru beroperasi dalam kondisi cuaca yang berbeda siang dan malam di tengah angin dan kabut di area latihan Rentang Otterburn di Northumberland dan Dataran Rendah Hampshire.

Pesawat ini dirancang untuk menemukan dan menghancurkan unit pertahanan udara, tank, dan kendaraan lapis baja, tetapi di luar itu, ia mampu melakukan banyak tugas medan perang lainnya termasuk intelijen, akuisisi, dan pengintaian target pengawasan. Itu dilengkapi dengan radar Busur besar terletak di atas bilah rotor utama. Itu dapat mendeteksi dan mengklasifikasikan hingga 256 target potensial dalam hitungan detik, menampilkan 128 target, dan memprioritaskan 16 ancaman teratas.

Dengan pemandangan optik dan termal yang digunakan untuk mengidentifikasi target potensial dan mengemudikan pesawat dalam kondisi jarak pandang rendah, pesawat ini dapat membawa meriam 230mm M30 dengan 1200 putaran, roket 70mm, hingga 16 peluru kendali anti-tank AGM-114R Api Neraka 2, hingga dua AIM-9 Tubrukan dr samping, empat AIM-92 Alat penyengat atau empat mistral udara ke udara.

Itu juga dapat dilengkapi dengan dua rudal anti-radar AGM-122. Tangki bahan bakar tambahan dapat dipasang di sayap, meningkatkan jangkauan terbangnya.

Pasukan terjun payung dari batalion ke-2, di sisi lain, saat ini terlibat bersama brigade infanteri parasut ke-2 Maroko dalam latihan tersebut. Jebel Sahara mengembangkan “kesiapan untuk operasi dimanapun diperlukan”. 2 kereta PARA untuk dioperasikan Tim Tempur Brigade Serangan Udara ke-16, elemen dari Pasukan Tanggap Global mampu diaktifkan dengan segera dan cepat dalam menanggapi krisis dan pertempuran perang

Dalam tiga minggu pelatihan yang direncanakan, Inggris ingin mencapai tujuan yang dinyatakan untuk belajar dari pengalaman tentara Maroko untuk beroperasi dalam kondisi panas yang ekstrem, dengan mengandalkan seminimal mungkin dan memanfaatkan apa yang dapat ditemukan di lapangan.

Latihan lain di lingkungan gurun adalah Khanjar Oman di wilayah Duqm (Oman). Ini adalah latihan gabungan yang dipimpin Inggris yang beroperasi bersama Angkatan Darat Kerajaan Oman di area pelatihan Ras Madrakah.

Latihan tersebut bertujuan untuk mengembangkan kemampuan bersama dengan pasukan Oman, termasuk integrasi udara dan darat serta beroperasi di lingkungan gurun.

Komponen darat terdiri dari lebih dari 800 tentara dari semua departemen tentara Inggris dan sekitar 100 anggota tentara. Brigade Penerbangan 1 dilengkapi dengan helikopter pengintai "Wildcat" (foto di bawah).

memimpin departemen adalah Tim Tempur Brigade Ringan ke-4, formasi yang dibentuk pada 1 Desember 2014, yang mencakup satuan tentara reguler dan cadangan yang mampu menjalankan berbagai fungsi.

Bernama "Tikus Hitam" Anggota brigade adalah departemen unggulan yang baru Pasukan Ekspedisi Gabungan (Darat), mampu memberikan kekuatan non-permanen yang dapat digunakan sesuai dengan operasi kecil hingga menengah. Departemen lain dari komponen darat adalah batalion ke-2, Resimen Kerajaan Skotlandia Light Mechanized Infantry Battlegroup, yang mencakup satu skuadron Resimen Kavaleri Ringan "Naga Cahaya” dari Britania Raya, satu skuadron dari Pasukan Keamanan Perbatasan Barat Oman dan sejumlah unit pendukung.

Inggris bersiap untuk berperang dalam kondisi lingkungan yang berbeda dan dalam skenario perang yang berbeda. Intensifikasi operasi dan kerja sama dengan negara-negara Aliansi Atlantik (dan lainnya) menunjukkan hal ini: memiliki tujuan yang jelas untuk dikejar.

1 Mayor Jenderal James Martin, komandan 3a pembagian Inggris Raya. www.adsadvance.co.uk

2www.adsadvance.co.uk

Foto: Kementerian Pertahanan Inggris

pertahanan reinmetal