Ancaman rudal Korea Utara tumbuh

(Untuk Andrea Gaspardo)
30 / 11 / 22

Selama beberapa dekade sekarang, Korea Utara telah menjadi salah satu negara paling aktif dalam pengembangan senjata pemusnah massal dan kapal induk rudal yang dikembangkan untuk menjadi kapal induk mereka. Sekarang, setelah Korea Utara melakukan uji coba rudal terakhirnya pada 18 November 2022 dan sementara rumor yang dibocorkan oleh badan intelijen menandakan akan dilakukannya uji coba nuklir baru (yang ketujuh dalam sejarah negara itu), perlu dilakukan rekapitulasi singkat karena, seolah-olah situasi geopolitik global belum cukup rumit, keseimbangan politik-militer di semenanjung Korea juga mulai berderit mencolok, dan ada baiknya jangan sampai tidak siap lagi.

Pada tanggal 18 November, Korea Utara menguji, secara resmi dengan sukses penuh, sebuah rudal antarbenua sejenis Hwasong-17 (foto), yang menurut orang Jepang memiliki kemampuan untuk mencapai target yang terletak di lebih dari 15.000 kilometer jauhnya.

Sebelumnya, pada 24 Maret tahun ini, Korea Utara menguji satu lagi Hwasong-17 tetapi milik salah satu model pertama yang dirakit secara eksperimental. Namun, dalam tes November, tampaknya rudal yang diluncurkan itu milik versi final, sekarang akhirnya siap untuk produksi massal. Anda juga harus ingat bahwa itu Hwasong-17 bukan satu-satunya rudal balistik antarbenua (ICBM) yang berhasil diuji dan diterima Korea Utara untuk bertugas di Pasukan Rudal Strategis mereka tahun ini, karena mereka sebelumnya juga telah melakukan hal yang sama dengan rudal. Hwasong-14 e Hwasong-15.

Di luar jenis individu dan akronim rudal, yang tidak boleh kita semua lupakan adalah "tampilan keseluruhan". Inilah yang dilakukan analis Jepang dalam beberapa minggu terakhir, dan kesimpulan yang mereka capai sama sekali tidak menghibur.

Korea Utara memasuki klub "kekuatan rudal" pada periode antara 1976 dan 1981 ketika Soviet memberi negara itu persediaan rudal balistik jarak pendek yang signifikan dari tipe R-17 dan R-300. Ebru, lebih dikenal di Barat dengan nama SS-1c Scud-B dan SS-1d Scud-C, bersama dengan kendaraan peluncuran terkait (disebut TEL).

Sebelum itu, satu-satunya senjata jarak jauh yang dipasok ke Angkatan Bersenjata Korea Utara (secara resmi Tentara Rakyat Korea) adalah artileri roket 2K6 buatan Soviet. luna dan 9K52 Bulan-M dan salinan Korea Utara masing-masing Hwasong-1 e Hwasong-3. Korea Utara dengan sangat cepat memperkenalkan rudal balistik pertama ini ke dalam peralatan militernya dan segera memproduksi salinannya yang lebih baik, masing-masing dikenal sebagai Hwasong-5 e Hwasong-6.

Pada tanggal 9 April 1984, Korea Utara melakukan peluncuran pertama rudal balistik yang dirancang di dalam negeri, menandai dimulainya era baru dalam hubungan militer di semenanjung Korea.

1984 tahun telah berlalu sejak 38 dan, meskipun tiga "penguasa" yang berbeda telah menggantikan satu sama lain di "takhta Kim", keharusan untuk mengembangkan persenjataan rudal yang mampu menjamin sistem pencegahan yang efektif selalu menjadi obsesi kepemimpinan. Pyongyang dan bahkan pemerintahan Kim Jong-un yang relatif "modern" (anggota terakhir dari "dinasti") tidak mengubah realitas mendasar ini. Memang, di bawah keturunan terbaru keluarga otokrat Pyongyang, laju uji coba rudal telah mengalami peningkatan yang bahkan merendahkan. Dari total 182 uji coba rudal yang dilakukan Korea Utara dari tahun 1984 hingga saat ini, sebenarnya 15 dilakukan pada masa kepemimpinan Kim Il-sung, pemimpin pertama dan bapak negara, 16 dilakukan oleh putranya dan penerus Kim Jong-il, dan sebanyak 151 dibuat oleh Kim Jong-un!

Yang paling mengkhawatirkan adalah akselerasi tajam yang kami saksikan selama tahun 2022, dengan sebanyak 31 acara terjadwal yang mengarah pada peluncuran sejumlah rudal secara bersamaan, baik dari model yang sudah beroperasi maupun model baru lainnya.

Seolah itu belum cukup, Kim Jong-un juga meningkatkan upaya untuk mencapai otonomi nuklir penuh. Jika yang pertama membelai gagasan memiliki "Bom" adalah kakeknya, dan ayahnya telah melakukan dua tes berpotensi rendah, cucu Kim telah mengorganisir empat hanya dalam 10 tahun "pemerintahan" dan tampaknya sekarang sedang mempersiapkan satu lagi akhir tahun ini.

Unsur terakhir yang menjadi perhatian menyangkut kekuatan hulu ledak nuklir Korea Utara, yang telah berubah dari potensi tidak lebih dari 2 kiloton (uji coba nuklir pertama pada 9 Oktober 2006) menjadi sebanyak 280 kiloton dalam uji coba terakhir (3 September 2017). XNUMX).

Sekarang jelas bahwa Korea Utara bermaksud, berkat situasi geopolitik global yang menguntungkan, untuk mencapai "quam maximis itineribus" dalam memiliki rudal strategis dan perisai nuklir yang kredibel untuk dilambaikan sebagai momok terhadap Amerika Serikat dan sekutunya dalam situasi seperti itu. cara untuk membuat mereka melepaskan niat untuk mempertahankan posisi mereka di Asia Timur sehingga dalam waktu dekat dapat mengatur varian "Operasi Militer Khusus" dan secara militer menekan Korea Selatan.

Jika menurut Anda skenario ini mungkin terdengar mengkhawatirkan, bersiaplah untuk yang terburuk.

Foto: KCNA/web

pertahanan reinmetal