"Army 4.0": prediksi dan ekspektasi

18 / 11 / 22

Di timur kita bertarung. Operasi militer khusus Putin adalah konflik yang dilanda perang dengan implikasi politik dan militer yang luas. Dan itu tak terbantahkan: era oposisi baru telah terbuka dan, untuk saat ini hanya secara metaforis, tirai besi baru menandai perbatasan timur Eropa. Oleh karena itu, pertanyaan muncul secara spontan - dan perlu - apakah Italia dan NATO siap menghadapi tantangan keamanan era baru ini, yang merupakan pertanda konflik.

Banyak komentator baru-baru ini berpendapat bahwa Putin, dengan ketegasannya, telah merevitalisasi Aliansi Atlantik. Dan oleh karena itu, sekarang, negara-negara anggota harus memiliki kemampuan militer yang diperlukan dalam konflik simetris berintensitas tinggi hipotetis; tetapi ini terjadi setelah bertahun-tahun damai dan beroperasi perdamaian dan, seperti yang kita ketahui, dengan tidak adanya ancaman nyata terhadap keamanan, aparat militer cenderung melakukan tugas-tugas yang lebih cocok untuk masa damai.

Italia, dengan keyakinan Barat, selalu berkontribusi untuk menghalangi NATO dengan angkatan bersenjatanya sendiri. Dan dalam tiga puluh tahun terakhir, sama dengan mitranya, ia juga telah mengorientasikan instrumen militer daratnya untuk kebutuhan operasi militer. perdamaian. Sekarang, baru-baru ini kertas konsep dari Kepala Staf Angkatan Darat, Army 4.0, menunjukkan garis evolusi untuk menghadapi risiko yang muncul dalam hal keamanan di Timur - dan sekitarnya -. Serangkaian tindakan yang dianggarkan dalam dokumen ini memiliki nilai yang lebih besar daripada jumlah bagian-bagian tunggal karena disusun untuk menghasilkan suatu sistem dan menghasilkan lompatan kualitatif berdasarkan teknologi baru, beberapa di antaranya bersifat "mengganggu". Karena itu, Berbagai program modernisasi dan pembaharuan, jika dicapai secara individual dan parsial, tidak akan menghasilkan inovasi yang dicita-citakan.

Oleh karena itu, inovasi yang diantisipasi, yang secara ringkas ditelusuri dalam format berkas populer, diduga juga mengandung banyak tindakan bersamaan yang diperlukan untuk mendukung upaya utama sepanjang kerangka waktu realisasi. Dengan demikian kerumitan proyek menunjukkan perlunya menggunakan undang-undang ad hoc, jika tidak satu hukum khusus Angkatan Darat, yang dapat digunakan untuk mengalokasikan sumber daya keuangan dengan ikhtisar. Untuk hukum khusus ini tidak disebutkan dan tidak jelas apakah itu akan pernah diumumkan.

Pada saat Perang Dingin, Angkatan Darat menerjunkan satu komando dewan untuk mempertahankan Timur Laut, tiga komando korps, komando divisi, dan hingga dua puluh lima brigade multi-dinas, multi-dinas. Kemudian pasukan lapangan diintegrasikan ke dalam organisasi teritorial yang terdiri dari komando militer teritorial dan logistik yang dibagi menjadi empat tingkat, atau ring fungsional. Tetapi komputer belum ada, atau setidaknya, komputasi tidak didistribusikan dan terintegrasi, dan tidak mencakup proses perintah dan kontrol.

Perbedaan lain adalah bahwa runtuhnya Pakta Warsawa, Dan Kemitraan untuk Perdamaian di tahun-tahun berikutnya, dia mempromosikan kedalaman strategis teater operasional: Ambang Gorizia bukan lagi tempat di mana ancaman utama dapat terwujud. Fakta yang tidak disukai Putin, yang retorikanya menempatkan ekspansi NATO ke Timur di latar depan, menggarisbawahi bahwa negara-negara Timurlah yang ingin menjadi NATO, bergerak ke Barat dengan pilihan bebas.

Oleh karena itu, jika kedalaman strategis ini melindungi kita dari tentara Rusia, konflik justru mengambil bentuk hibrida yang mengharuskan kita untuk meninjau secara radikal konsep strategis dan, lebih luas lagi, kebijakan pertahanan.

Instrumen militer darat yang bisa dilirik di kertas konsep Army 4.0 sangat kuat, dapat bermanuver di semua domain, dan tangguh. Masing-masing kata sifat ini: kuat, dapat bermanuver, dan tangguh, adalah pemimpin dari kategori kemampuan operasional yang luas, beberapa di antaranya perlu dibuat dari nol, yang lain perlu dipertahankan atau dikembangkan karena sekarang berada dalam keadaan embrionik.

Ada lima pedoman evolusi: manuver dalam kontak, manuver tanpa kontak dan mendalam, manuver dari dimensi ketiga, pertahanan terintegrasi, dan logistik terdistribusi. Pembaca yang ingin memperdalam dapat membaca konsep-konsep tersebut dalam teks yang tersedia dengan nomor ketiga Majalah militer.

Serangkaian program modernisasi dan pembaharuan tersirat dalam kertas konsep, untuk implementasinya, sebagaimana disebutkan di atas, akan membutuhkan peraturan ad hoc atau undang-undang khusus, untuk revisi radikal pada model yang merestrukturisasi Angkatan Darat pada tahun 70-an abad lalu dan membuatnya cocok untuk menghadapi ancaman di masa depan. tahun-tahun berikutnya, hingga runtuhnya Uni Soviet.

Jika undang-undang khusus tidak sepenuhnya dibahas, namun jelas dinyatakan bahwa modernisasi dan pembaharuan akan dipercayakan kepada industri nasional. Alasan pilihan ini diperdebatkan dengan baik: kepemilikan teknologi akan memungkinkan kita mengelola evolusi sendiri, mendukung instrumen secara logistik, dan menghasilkan kekayaan bagi negara.

Sudah sewajarnya industri nasional memiliki kemampuan penelitian dan pengembangan yang memadai dan mampu menciptakan lini produksi pada waktu yang tepat. Dan di atas semua ini, kami akan mampu menanggung biayanya.

Modernisasi instrumen militer darat dalam arti 4.0, jika Anda ingin merepresentasikannya secara grafis, menjanjikan matriks proyek besar. Node adalah platform yang berbeda dan sistem yang berbeda yang akan dibuat. Setiap item terhubung satu sama lain dan proyek-proyek yang begitu besar dan saling berhubungan dalam sebuah matriks membutuhkan manajemen yang dengan jelas melihat, dari waktu ke waktu, keadaan terkini dari masing-masing program dan pada saat yang sama mengatur untuk memantaunya secara keseluruhan; dan manajemen yang tepat waktu, tegas dalam mengoordinasikan evolusi seluruh sistem dalam waktu yang telah ditentukan sebelumnya.

Faktor waktu sangat penting dan untuk alasan ini prosedur dan teknik yang mampu mentahapan evolusi digunakan, misalnya metodologi PERT (Project Evauation Review Technique). Tetapi catatan perbekalan untuk Angkatan Darat penuh dengan contoh-contoh keterkejutan dan penundaan, yang secara tepat waktu diterjemahkan menjadi pengurangan kemampuan operasional unit-unit tersebut. Angka ini harus menunjukkan kepada manajer program perlunya merencanakan dan menjadwalkan dengan visi yang realistis dan berhati-hati untuk menahan penundaan, yang tidak dapat dihindari dalam proses yang begitu rumit. Dan kekurangan satu hukum khusus itu tidak akan membantu dalam pekerjaan koordinasi dan pengaturan waktu yang konstan ini.

Alat terestrial yang kuat, dapat bermanuver, dan tangguh, seperti yang disebutkan di atas. Jika kata sifat "kuat" menyatukan area kemampuan yang sangat luas, seperti manuver api secara mendalam, hingga 150 kilometer atau pertahanan terhadap serangan dari dimensi ketiga (Counter Unmanned Aerial System), visi Kepala Staf Angkatan Darat menekankan pada kemampuan manuver: "pendekatan manuver".

Manuver kontak adalah titik kuat tentara Barat, yang dari waktu ke waktu telah meneliti dan menerapkan bakat khusus baik dalam hal personel maupun dalam hal teknologi.

Tapi mari kita ambil petunjuk dari apa yang kita lihat di medan perang di Ukraina. Sepertinya unit Rusia tidak banyak bermanuver di sana. Taktik yang diadopsi tampaknya sangat mirip dengan tentara Soviet, dengan penggunaan api dan unit mekanis dan lapis baja yang serupa. Jika ada evolusi teknologi di pihak Rusia, hal itu dapat dilihat pada artileri dan rudal jelajah, balistik atau hiper-cepat, di pesawat. tak berawak, tetapi kurang dalam prosedur teknis-taktis. Mungkin, sekarang seperti dulu, filosofi dari perintah misi (baca artikel "Mission Command: aspek penting dari Art of Command") tidak diistimewakan oleh komandan Rusia di lapangan dan mereka bahkan tidak memiliki sistem komando dan kontrol otomatis yang memadai (C4ISTAR, ingin melampirkan dalam akronim semua kemampuan kepemimpinan yang diperlukan di medan perang, yang sekarang didasarkan pada Teknologi Informasi) .

Sebaliknya, inovasi 4.0 Army menemukan kekuatan dalam komputasi terdistribusi, terintegrasi, dan tangguh, yaitu kemampuan untuk menyebarkan kecerdasan di medan perang, bahkan dengan sensor tak berawak mampu memperoleh informasi dan mengumpulkan serta memproses node yang sama mampu menjaga gambaran situasi diperbarui secara real time.

Dua platform utama, di mana alat yang mampu melakukan ini akan diimplementasikan, adalah tangki Ariete (MBT) dan futuristik Sistem Tempur Infanteri Lapis Baja (AICS), atau transportasi pasukan lapis baja dan bersenjata, super teknologi, dilengkapi dengan perangkat tak berawak dan juga mampu membentuk simpul dalam jaringan lapangan. Jika kereta Ariete, sekarang sedang dimodernisasi untuk sejumlah spesimen, selalu membangkitkan kebingungan, menjadi gerobak konsepsi usang, titik kuat dari sistem ini adalah kendaraan infanteri masa depan. Kendaraan juga disusun sebagai platform terbuka, yang menyarankan pembuatan turunan yang akan digunakan untuk dukungan tempur dan tugas logistik. Selain itu, bahkan yang terakhir disebutkan secara singkat dalam dokumen, di mana otomatisasi didorong ke "jarak terakhir", dengan penggunaan drone terestrial untuk pengiriman pasokan ke rumah, diujicobakan melalui jaringan komputer lapangan.

Tidak ada keraguan bahwa teknologi sudah matang untuk prediksi semacam ini. Kemudian mempercayakan segalanya kepada industri nasional adalah pilihan lapangan yang sangat baik, karena dampaknya terhadap perekonomian nasional, meskipun merupakan tantangan terhadap kemampuannya. Singkatnya, taruhan yang melekat pada kertas konsep itu ada dua: pengelolaan matriks proyek sesuai dengan waktu yang sesuai dengan keadaan darurat konflik yang sekarang terwujud di dunia kita; ketersediaan sumber keuangan untuk investasi, tanpa mengabaikan yang biasa, karena sementara realitas, dalam hal Operasi, terus berlanjut.

Di atas semua ini, bagaimanapun, ada kebijakan militer yang selama bertahun-tahun telah menunjukkan kurangnya perhatian terhadap kebutuhan nyata Angkatan Darat, tidak hanya secara finansial, tetapi juga dalam hal personel dan dalam perlindungan nilai-nilai militer yang paling signifikan. Budaya organisasi.

Lebih khusus lagi, front kritis adalah anggaran Pertahanan yang ditetapkan setiap tahun dengan undang-undang stabilitas, khususnya untuk Tahun Finansial, dan, khususnya, untuk Operasi. Operasi, selama lima belas tahun, telah kekurangan dana. Pelatihan, pemeliharaan, dan pemeliharaan infrastruktur secara historis menderita.

Seolah-olah pembuat keputusan strategis menganggap pelatihan sebagai parameter yang tidak relevan bagi angkatan bersenjata yang berbasis prajurit profesional. Yang tidak, karena - seperti yang diketahui - dengan pelatihan unit-unit itulah kesiapan operasional dan kapasitas pencegahan diproduksi. Dalam perspektif ini, berkurangnya ketersediaan area pelatihan dan sistem teknologi untuk "pelatihan nyata" juga muncul sebagai area kritis lanjutan yang perlu mendapat perhatian.

Sebuah bab terbuka akan tetap ada, yaitu Personel, kebugaran fisik yang berkaitan dengan usia, di mana penyesuaian juga sedang dilakukan dan di mana pembuat keputusan politik harus memusatkan perhatian, dengan hati-hati mempertimbangkan kekhasan kondisi militer. Dan mengapa tidak meninjau juga ruang lingkup mobilisasi untuk pencapaian personel yang sesuai dengan perang nyata, perang simetris, yang kini sekali lagi menjadi pilihan yang memungkinkan?

Kesimpulan dari argumen ini adalah bahwa konsepsi berharga dari 4.0 Army, menurut penulis, harus dibingkai menjadi satu Hukum Angkatan Darat, pada model Hukum Angkatan Laut; dan bahwa modernisasi dan pembaharuan seluruh instrumen militer darat tidak boleh menangani front kritis lainnya seperti item Latihan anggaran biasa tahunan dan kebijakan Personalia, dalam perspektif Rekrutmen tertentu. Momen bersejarah membutuhkan semua ini.

gen. ca (ris) Antonio Venci

Foto: Angkatan Darat Italia / Kepresidenan Dewan Menteri

pertahanan reinmetal