Beberapa teknologi baru yang diterapkan oleh AS, Inggris, dan Rusia

(Untuk Antonino Lombardia)
08 / 11 / 22

Drone tempur semakin mendominasi medan perang modern, seperti yang terlihat dalam perang di Ukraina.

Inggris1 telah mengembangkan tidak hanya UAV yang semakin canggih untuk beberapa waktu sekarang, tetapi juga drone darat untuk memindai lingkungan berbahaya.

VIKING Multirole UGV (foto pembuka) adalah platform yang dirancang dan dibangun untuk - di antara berbagai opsi - memasok kendaraan militer dan garis depan tanpa membuat pasukan menghadapi bahaya. Dilengkapi dengan suspensi independen, memiliki empat roda kemudi yang meningkatkan kontrol dan kemampuan manuver di medan yang menantang, dapat mencapai kecepatan jalan 50 km / jam dan membawa beban hingga 750 kg.

Mesinnya adalah penggerak hybrid. Ia dapat menempuh jarak hingga 20 km dengan daya baterai dan sekitar 200 km dengan tangki solar penuh.

Il Laboratorium Sains dan Teknologi Pertahanan (DSTL) dan Skuadron FALCON, Resimen Insinyur 28 (C-CBRN) Angkatan Darat Inggris melakukan latihan lapangan yang mensimulasikan kemampuan VIKING dalam mendeteksi lingkungan material berbahaya. Payload termasuk dua spektrometer massa, dua sensor uap dan spektrometer radiasi gamma untuk mendeteksi bahan kimia tanah, bahan kimia yang mudah menguap, dan bahaya radioaktif.

Angkatan Laut AS, pada bagiannya, sedang mengembangkan Sistem Pemulihan Drone Bawah Air Torpedo-Tube sistem peluncuran dan pemulihan torpedo untuk drone bawah air yang diluncurkan dari kapal selam serangan nuklir.

Il Pegunungan runcing (foto), seukuran torpedo, telah diuji pada kapal serang Angkatan Laut selama lebih dari setahun, tetapi membutuhkan dek kering dan penyelam untuk pemulihan UV (kendaraan bawah air tak berawak, ed) sebesar 270Kg.

Wakil Laksamana Bill Huston mengatakan bahwa "Medium UUV dapat digunakan di salah satu kapal selam kami. Ini adalah bagi kami Sebuah prioritas. Kami tidak memiliki masalah meluncurkan UUV. Mudah. Bagian pemulihan adalah aspek penting."

Drone bawah air yang sama, dengan adaptasi berbeda, juga akan digunakan untuk operasi pembuangan persenjataan peledak yang memungkinkan kendaraan memasuki perairan yang lebih dalam dan meningkatkan efektivitas keseluruhan operasi penanggulangan ranjau di lingkungan yang tidak memiliki izin.

Di Rusia, bagaimanapun, perusahaan Laboratorium PPSh 2 menghadirkan senapan perang elektronik yang mampu memblokir kendaraan udara tak berawak.

Perangkat LPD-802, pembaruan dari LPD-801, memungkinkan Anda memblokir saluran kontrol drone dan sinyal navigasi dengan menonaktifkan sinyal sistem satelit wi-fi dan GNSS, membatalkan transmisi data.

Sistem ini diharapkan berhasil memblokir drone menggunakan pita frekuensi dalam saluran navigasi 2,4GHz, 5,1GHz dan 5,8GHz.

LPD-802 dapat beroperasi dalam mode otomatis dan manual dan baterainya dapat menawarkan pengoperasian terus-menerus sekitar 60 menit. Berat totalnya adalah 3,5 kilogram dan dapat memblokir target dari jarak hingga 1,5 kilometer dengan memancarkan radiasi hingga 10 watt.

1www.uk.gov

2 TASS

Foto: Pemerintah Inggris / Angkatan Laut AS / Taktis Lazarev

@ Seluruh hak cipta

pertahanan reinmetal