Lockheed Martin ingin menggandakan produksi Javelin: Ukraina perlu menembak lebih banyak

(Untuk Tiziano Ciocchetti)
10 / 05 / 22

Pabrik senjata AS Lockheed Martin telah menetapkan tujuan untuk menggandakan produksi rudal kontra-tank FGM-148 Lembing, dari 2.100 sistem saat ini diproduksi menjadi 4.000 per tahun. Namun, agar ini terjadi, rantai pasokannya perlu "berjalan", menurut CEO James D. Taiclet.

Sementara Amerika Serikat mengirim Lembing Lockheed sedang meningkatkan produksi dari persediaan militernya ke pejuang Ukraina yang memerangi Rusia, tetapi mencapai tujuan itu bisa memakan waktu beberapa tahun, Taiclet mengatakan kepada "Face the Nation" CBS pada hari Minggu.

"Kami mencoba untuk mendapatkan produksi hingga 4.000 Javelin per tahun, dan itu akan memakan waktu beberapa bulan, bahkan mungkin beberapa tahun untuk sampai ke sana, karena kami juga perlu menggerakkan rantai pasokan kami.", kata Taiclet. "Kami pikir kami hampir dapat melipatgandakan kapasitas dalam waktu yang wajar".

Kongres dapat mendukung Lockheed dengan menyetujui Undang-Undang Inovasi Bipartisan untuk berinvestasi dalam desain, manufaktur dan pengujian mikroprosesor domestik, untuk mengurangi ketergantungan pada pasokan asing, kata Taiclet. Setiap Lembing berisi 250 mikroprosesor dan Lockheed berkolaborasi dengan pabrikan Intel - dia menambahkan.

Lockheed berencana untuk memperluas fasilitas Troy, Alabama di mana ia memproduksi Lembing dengan Raytheon Teknologi. Presiden AS Joe Biden mengunjungi pabrik itu minggu lalu dan meminta Kongres untuk menyetujui usulan paket bantuan senilai $33 miliar ke Ukraina.

Komentar Taiclet muncul setelah Pentagon mengumumkan Jumat lalu bahwa Angkatan Darat AS akan memberikan penghargaan kepada usaha patungan Lockheed-Raytheon amandemen kontrak senilai $ 239 juta untuk Lembing, dengan pekerjaan yang harus diselesaikan di Tucson, Arizona, dan selesai pada akhir 2025.

Kontrak, yang dimulai pada 2019, memiliki plafon maksimum sekitar $ 2,2 miliar.

Taiclet lebih lanjut menambahkan kepada CBS bahwa Lockheed Martin akan mengantisipasi peningkatan permintaan dari Amerika Serikat dan sekutunya untuk sistem senjata canggih seperti rudal jelajah (Australia), pertahanan anti-pesawat dan pesawat tempur (Jerman dan Finlandia. ) karena ancaman dari Rusia dan Cina. Perusahaan akan mempekerjakan lebih banyak pekerja untuk jalur produksinya di Texas dan lokasi lainnya.

Foto: Lockheed Martin