Petualangan dimulai untuk kembali ke bulan, Artemis I berhasil diluncurkan

(Untuk Leonardo)
16 / 11 / 22

Misi Artemis pertama berhasil diluncurkan dari kompleks peluncuran 16B yang terkenal di Kennedy Space Center di Cape Canaveral pada hari Rabu 7 November pukul 47:39 waktu Italia.Tujuannya adalah untuk mendaratkan wanita pertama dan pria berikutnya di bulan dan suatu hari mencapai Mars.

Sistem peluncuran baru (SLS) lepas landas dan membawa serta Orion, pesawat ruang angkasa baru yang akan menghabiskan beberapa minggu ke depan di luar angkasa untuk menguji semua sistem.

“Peluncuran misi Artemis pertama mengantarkan era baru eksplorasi ruang angkasa. Kembali ke bulan dan membangun kehadiran manusia secara permanen adalah proyek yang sangat ambisius, tapi mungkin.", kata Luigi Pasquali, Koordinator aktivitas luar angkasa Leonardo, “Seperti Leonardo, kami telah menunjukkan bahwa kami memiliki semua keterampilan yang diperlukan untuk dapat mendukung misi lembaga Eropa dan global serta pengembangan Ekonomi Bulan yang berkelanjutan: mulai dari infrastruktur yang mengorbit dan modul bertekanan yang dibuat oleh Thales Alenia Space, hingga memungkinkan teknologi seperti robotika dan sensor yang dikembangkan di pabrik Leonardo, hingga layanan telekomunikasi dan navigasi Telespazio.” Orion dilengkapi dengan European Service Module (ESM) yang bertugas menyuplai listrik, propulsi, thermal control, udara dan air ke kendaraan. Modul layanan ESM dibuat oleh Badan Antariksa Eropa dengan partisipasi penting dari industri Italia.

Kira-kira delapan belas menit setelah peluncuran, sesuai jadwal, tata surya kendaraan Orion mulai terbuka, mencapai konfigurasi "X" beberapa menit kemudian. Leonardo telah menciptakan panel fotovoltaik (PVA) efisiensi tinggi yang membentuk empat "aIi" dari modul layanan. Unit-unit ini menyerap energi yang dihasilkan oleh matahari, mengaturnya untuk mendapatkan keluaran yang merata dan mendistribusikannya ke tempat yang dibutuhkan. Setiap "sayap" memiliki panjang tujuh meter dan terdiri dari tiga panel yang memberi daya pada komputer dan elektronik terpasang, tetapi juga eksperimen. Daya total yang disuplai oleh panel Orion lebih dari 11Kw, yang berarti bahwa setiap sayap dapat memberi daya pada rumah Italia. Panel yang dibuat di Italia oleh Leonardo telah dirancang untuk diluncurkan dalam konfigurasi "terlipat", untuk menjaga keamanan sistem selama operasi ini.

Leonardo juga telah membangun unit distribusi dan kontrol daya, sistem yang akan membantu menggerakkan Orion selama perjalanan ke Bulan, menyediakan energi yang dibutuhkan untuk berbagai fungsi kapsul. Thales Alenia Space (perusahaan patungan Thales 67% dan Leonardo 33%), di sisi lain, merawat struktur dan subsistem penting modul, termasuk perlindungan dari mikrometeorit dan kontrol termal.

Orion, selama misi pertama tanpa astronot di dalamnya, akan mencapai Bulan, mengelilingi satelit kita dan kembali ke Bumi pada bulan Desember untuk mendarat di Samudra Pasifik.

Mengikuti perjalanan kendaraan Orion mengelilingi Bulan, bersama dengan Badan Antariksa Italia, juga akan ada antena Telespazio's Fucino Space Center. Dengan piringan berdiameter sebelas meter, antena akan menerima sinyal radio real-time dari Orion, yang akan menempuh jarak hingga 448.000 km dari Bumi, membantu melacak lintasannya. Data yang dikumpulkan oleh Fucino kemudian akan dibagikan dengan NASA melalui infrastruktur komunikasi misi ASINET, di mana Telespazio adalah salah satu mitra industri utamanya, untuk menunjukkan kemampuan mendukung pelacakan misi eksplorasi ruang angkasa di masa depan ke Bulan dan, di masa depan. , ke Mars.

Petualangan bulan yang hebat akan membutuhkan infrastruktur, kecerdasan buatan, robotika, konektivitas, layanan dan operasi, semua keterampilan yang dimiliki Leonardo, bersama dengan perusahaan patungan Telespazio (67% Leonardo, 33% Thales) dan Thales Alenia Space (67% Thales, 33% Leonardo ), dapat menyediakan.

Foto: NASA/ESA

pertahanan reinmetal