Artemis, kembalinya ke bulan dan peran Leonardo dalam program luar angkasa

(Untuk Leonardo)
08 / 08 / 22

Yang terbaik dari industri luar angkasa difokuskan pada misi bulan yang akan datang. Sebuah rencana ambisius sedang direalisasikan, dikembangkan oleh NASA dengan kolaborasi Badan Antariksa Eropa (ESA), yang, 50 tahun setelah perjalanan bulan terakhir Eugene Cernan, akan membawa umat manusia kembali menginjakkan kaki di satelit kita. Dimulai dengan astronot wanita.

Tidak mengherankan, nama yang dipilih oleh badan antariksa Amerika untuk program ini adalah "Artemis", dewi mitologi Yunani dan saudara kembar Apollo yang pada gilirannya menginspirasi nama misi AS pertama ke Bulan. Tujuan Artemis adalah kembali ke satelit kita untuk tinggal di sana. Bulan tidak hanya akan menjadi titik kedatangan, tetapi juga titik keberangkatan. Karena langkah selanjutnya adalah menguji teknologi yang dibutuhkan untuk menjalankan misi manusia ke Mars.

Kehadiran di tanah bulan juga akan berkelanjutan dari sudut pandang lingkungan dan akan memungkinkan penelitian dilakukan untuk memperoleh pengetahuan yang berguna juga untuk kehidupan di Bumi. Ini membutuhkan sejumlah teknologi inovatif yang dapat diterapkan oleh kolaborasi antara NASA dan ESA melalui sistem industri masing-masing.

Bagi Giovanni Fuggetta, SVP Divisional Space Business Leonardo yang akan mengikuti peluncuran misi Artemis pertama yang akan berlangsung dalam beberapa minggu dari Kennedy Space Center di Florida, “ini akan menjadi hari yang akan menandai sejarah eksplorasi ruang angkasa. Pada saat itu kita akan melihat pengakuan atas upaya sekitar 50 insinyur dan teknisi Leonardo yang telah menciptakan 'sayap' dan unit elektronik untuk menggerakkan modul servis Orion Eropa”.

Program

Ada beberapa elemen yang membentuk program Artemis yang ambisius, antara lain: a sistem peluncuran (Sistem Peluncuran Luar Angkasa atau SLS), the Pesawat ruang angkasa Orion yang akan membawa astronot, a Gerbang Bulan, yang merupakan rumah para astronot yang mengorbit di sekitar Bulan, dan a sistem pendaratan bulan.

Tahapan yang diramalkan oleh program ada tiga dan dibagi menjadi misi berikut:

Artemis I - Ini melibatkan pengujian Sistem Peluncuran Luar Angkasa dengan uji terbang tak berawak Orion di sekitar Bulan dan kembali. Tiga jendela peluncuran sudah direncanakan untuk misi ini, yang pertama pada 29 Agustus, yang lain pada 2 dan 5 September. Roket yang akan membawa pesawat luar angkasa ke orbit akan berangkat dari kompleks peluncuran 39B Kennedy Space Center di Cape Canaveral, sama seperti misi Apollo. Orion akan menghabiskan hingga enam minggu di luar angkasa, mengitari bulan dan kembali ke Bumi dengan mendarat di lepas pantai San Diego.

Artemis II - Akan melakukan uji terbang pertama di sekitar Bulan dengan kru di dalamnya. Misi kedua ini akan berfungsi untuk menunjukkan bahwa sistem Orion siap untuk mendukung astronot dalam misi jangka panjang dan akan memungkinkan kru untuk berlatih operasi penting untuk keberhasilan misi berikutnya.

Artemis III - Ini akan mewakili kembalinya umat manusia ke permukaan Bulan, mendaratkan wanita pertama dan pria berikutnya.

Kontribusi Leonardo

Italia, dengan kontribusi dari Badan Antariksa Italia (ASI), memainkan peran penting utama dalam program Artemis, dalam perkembangannya untuk keabadian manusia di Bulan dan dalam perjalanan berikutnya ke Mars.

Pada tingkat industri, berkat Leonardo dan perusahaan patungan Thales Alenia Space (67% Thales, 33% Leonardo) dan Telespazio (67% Leonardo, 33% Thales), serangkaian keterampilan khusus tersedia di bidang infrastruktur, robotika, kecerdasan buatan dan konektivitas, serta layanan dan operasi yang akan menjadi kepentingan strategis bagi Artemis. Kontribusi yang didistribusikan di antara berbagai elemen program.

Orion, pesawat ruang angkasa, selain kapsul yang akan menampung astronot selama perjalanan, dilengkapi dengan European Service Module (ESM) ESA, modul yang menyediakan listrik, propulsi, kontrol termal, udara, dan air bagi para pelancong. Leonardo, di pabrik Nerviano (Milan), memproduksi panel fotovoltaik (PVA) yang membentuk empat "aIi" modul layanan: masing-masing berukuran tujuh meter dan mampu memasok sekitar 11kW total untuk menyalakan on-board elektronik. Juga di Lombardy diproduksi unit elektronik (PCDU) yang digunakan untuk kontrol dan distribusi energi ke pesawat ruang angkasa. Thales Alenia Space, di sisi lain, menangani konstruksi struktur modul ESM dan subsistem kritis - termasuk sistem perlindungan dari mikrometeorit dan kontrol termal.

Gerbang Bulan, stasiun luar angkasa yang akan mengorbit Bulan dan yang akan menawarkan titik dukungan penting bagi penjelajah baru. Gateway akan terdiri dari beberapa modul bertekanan, di mana astronot akan dapat hidup dan melakukan aktivitas mereka. Thales Alenia Space di Turin menciptakan: I-HAB, modul perumahan internasional; ESPRIT, modul komunikasi dan pengisian bahan bakar; dan terakhir struktur utama HALO, modul perumahan dan logistik.

Ruang untuk masa depan

Sejauh ini elemen-elemen tersebut sudah dibuat atau sedang dikembangkan untuk Artemis. Kemudian ada serangkaian elemen dan proyek tambahan yang dibutuhkan oleh badan antariksa untuk pembuatan desa ("base camp") yang akan menyediakan infrastruktur dan layanan bagi penduduk bulan. Tujuan: untuk menciptakan kondisi kehidupan terbaik bagi mereka yang akan melakukan perjalanan ke Bulan untuk bekerja atau bersantai, dan bagi mereka yang harus pergi dari sini ke misi baru, seperti Mars.

"Kami bangga dapat mendukung visi dan kecerdasan manusia untuk menciptakan komunitas yang stabil di Bulan, hari ini dengan peralatan berteknologi tinggi, besok dengan robotika, jam atom, dan sensor, teknologi yang di Leonardo telah kami kembangkan untuk ruang angkasa selama lebih dari 60 tahun. bertahun-tahun" tambah Fuggetta.

La robotika itu akan menjadi teknologi inti untuk mendukung implementasi desa. Lengan dan bor robot akan bekerja berkat algoritme dan kecerdasan buatan untuk membantu manusia menggali dan membangun struktur, mengolah tanaman, mengekstrak dan mengubah zat menjadi air dan oksigen atau menjadi propelan untuk diluncurkan dari tanah bulan. Leonardo memegang peran kepemimpinan dalam robotika luar angkasa, telah mengembangkan latihan untuk misi eksplorasi komet, Mars dan Bulan itu sendiri, dan telah merancang lengan robotik yang kompleks untuk program tersebut. Pengembalian Sampel Mars.

Thales Alenia Space sedang mempelajari "penampungan bulan", pos terdepan bertekanan pertama yang akan menampung astronot di permukaan, tetapi juga modul untuk transportasi dan logistik: struktur bertekanan multiguna, fleksibel, dan dapat berevolusi untuk studi ASI (modul multiguna - MMP ). Selain shelter, Cislunar Transfer Vehicle (CLTV) dan Pendarat Bulan Eropa (EL3), kedua proyek ESA yang akan dapat menawarkan dukungan untuk misi Artemis dengan, misalnya, pasokan barang dan jasa.

Untuk melakukan semua kegiatan ini, juga penting untuk membuat jaringan layanan telekomunikasi dan navigasi yang menjamin kontak konstan antara astronot dan sistem robot satu sama lain atau dengan pusat kendali, serta memberikan posisi yang tepat di permukaan bulan. . Dalam konteks ini, Telespazio, yang memimpin konsorsium internasional, dipilih oleh ESA untuk mempelajari infrastruktur telekomunikasi dan navigasi bulan. Proyek ini merupakan bagian dari inisiatif Lunar Communications and Navigation Services (LCNS) dari program Moonlight dan, di antara persyaratan, akan menganalisis kemungkinan membuat sistem dapat dioperasikan dengan LUNANET, infrastruktur yang dikembangkan NASA untuk mendukung program Artemis.

Infrastruktur, layanan, dan alat untuk kehadiran yang stabil di Bulan memulai "Ekonomi Bulan", sebuah tantangan yang siap direbut dan didukung oleh Leonardo, bersama Thales Alenia Space dan Telespazio, dengan teknologinya dan pengalaman terkonsolidasi dalam melayani agensi. pesawat ruang angkasa di seluruh dunia.

pertahanan reinmetal