Akhir dari krisis: Kazakhstan sekarang lebih bebas dari rezim lama

(Untuk David Rossi)
13 / 01 / 22

Kebakaran yang terjadi di Kazakstan akan segera berakhir dan semakin terbukti bahwa sistem kekuasaan yang masih berdiri dari mantan ayah guru Nursultan Nazarbayev telah menjadi abu. Jika Anda ragu bahwa perubahan rezim, pertimbangkan saja bahwa semua pria mantan presiden ditahan atas tuduhan pengkhianatan tingkat tinggi, bahwa dia sendiri tidak muncul di depan umum selama beberapa hari dan bahwa putrinya Dinara dan Aliya melarikan diri ke luar negeri. Yang terakhir tampaknya telah membawa serta keindahan 300 juta dolar dalam retretnya yang bagus di London. Dapat diperkirakan bahwa Kazakhstan di masa depan akan meminta pertanggungjawaban Inggris tentang hubungannya dengan mantan satrap.

Tuduhan terhadap rezim lama

Dalam dua hari terakhir Tokayev, yang akhirnya bebas dari belenggu pemimpin lama, telah berbicara di depan perut bangsa yang menggarisbawahi kondisi buruk di mana pendahulunya meninggalkan negara itu dengan banyak orang terlantar dalam keadaan pengangguran dan ketidakamanan sosial. Menurutnya, fakta ini berarti perlu adanya pembaruan kualitatif kebijakan sosial dan ketenagakerjaan. Penguatan Garda Nasional secara kuantitatif dan kualitatif juga perlu dilakukan dengan membentuk pemekaran baru di daerah dan memperkuat yang sudah ada. Tokayev juga mengisyaratkan kemungkinan menciptakan dana kekayaan berdaulat untuk Kazakhstan dengan memaksa pejabat korup untuk menyerahkan uang untuk menghindari penuntutan.

Last but not least, itu adalah serangan terhadap Komite Keamanan Nasional, dituduh telah meninggalkan gedung-gedung pemerintah tanpa terlibat dalam konfrontasi dengan "teroris asing", meskipun memiliki jumlah senjata yang cukup, menyerahkan senjata-senjata ini dan banyak dokumen kepada para perusuh. Komite Keamanan Nasional - kata presiden - dapat dan tidak ingin memberikan penilaian yang akurat tentang pemberontakan ini, tetapi tidak ingin melihat ancaman kritis terhadap keamanan nasional.

Krisis serius dengan Moskow?

Badan Urusan Federal Rusia dengan Persemakmuran Negara-Negara Merdeka telah menyebut Askar Umarov, Menteri Informasi dan Urusan Sosial yang baru, seorang Russophobia dan telah menyatakan bahwa dia tidak berniat untuk bekerja sama. Kunjungannya ke Kosmodrom Baikonur di wilayah Kazakh juga tidak disambut baik, menurut kepala badan antariksa Rusia Roskosmos Rogozin. Sergey Markov, seorang analis politik yang dekat dengan Kremlin, juga menimbang-nimbang, menyebut menteri baru itu sebagai "russophobic radikal", sebuah istilah yang dalam leksikon nasionalis Rusia mendahului Nazi, untuk menggambarkan musuh.

Tuduhan terhadap Umarov adalah bahwa ia adalah seorang rasul dari kebutuhan untuk menghapus hati nurani Kazakh dari de facto "Rusifikasi" yang terjadi di era Soviet dan setelahnya.

Penarikan misi CSTO telah dimulai

sekretaris jenderal CSTO memberi tahu Tokayev tentang dimulainya penarikan pasukan dalam batas waktu yang ditentukan oleh kepresidenan Kazakh. Upacara penutupan misi militer CSTO diadakan di Almaty. Kementerian Pertahanan Belarusia telah mengumumkan berakhirnya misi tentara Belarusia di Kazakhstan. Retret mereka dimulai hari ini dan akan selesai dalam 10 hari. Prajurit Kirgistan dari kontingen CSTO akan kembali ke Kirgistan besok, 14 Januari.

Sampai dua hari yang lalu, Moskow berbicara tentang akhir misi secara lebih umum: Menteri Pertahanan Rusia Shoigu berpendapat bahwa penjaga perdamaian CSTO akan menyelesaikan misi mereka di Kazakhstan. hanya setelah stabilisasi lengkap situasi di negara itu.

Foto: Kantor Berita Internasional Kazinform