Kazakhstan: krisis berlanjut

(Untuk David Rossi)
10 / 01 / 22

Penutupan Internet di Kazakhstan berlanjut sepanjang hari Senin 10 Januari meskipun tampaknya tidak memiliki efek yang besar dalam menenangkan protes dan kerusuhan politik. Sebelumnya hari ini, beberapa pengguna online sebentar untuk pertama kalinya dalam lima hari, sementara banyak di Nur-Sultan tetap login. Banyak orang di ibu kota baru, yang sebelumnya disebut Astana, tidak menyadari apa yang telah terjadi di bagian lain negara itu.

Jika Internet rusak, pemerintah tidak akan gagal mengirim pesan dan jaringan. Beberapa benar-benar membingungkan, seperti yang di bawah ini ...

Kakak Slavia yang besar

Menurut Kementerian Luar Negeri Federasi Rusia, 1.600 permintaan evakuasi warga Rusia ke Kazakhstan telah tiba di Moskow. Ingatlah bahwa hampir seperempat populasi raksasa Asia Tengah adalah etnis Rusia, tetapi tidak semua penutur bahasa Rusia juga warga negara Rusia. Tidak diketahui apakah Moskow bermaksud menggunakan kecemasan minoritas berbahasa Rusia dalam jangka pendek untuk membenarkan intervensi yang lebih besar di masa depan.

Adalah fakta bahwa sebuah kontingen telah hadir dan, seperti yang akan Anda baca, misinya tidak tampak sepenuhnya jelas.

kekuatan internasional

Selama konferensi pers bersama dengan Kementerian Pertahanan Kazakh, komandan pasukan CSTO Andrei Serdyukov melaporkan bahwa pengerahan awal pasukan telah selesai: menurut jenderal Rusia, Pasukan CSTO akan dikerahkan di Kazakhstan sampai situasi di negara itu stabil sepenuhnya. Namun, pada saat yang sama kantor pers Presiden Kazakh Tokayev mengatakan bahwa misi CSTO dapat berlangsung di Kazakhstan hanya dalam waktu seminggu, karena ketertiban praktis telah dipulihkan di Almaty. Rupanya tidak ada yang meminta penjelasan tentang kontradiksi ini.

Jika ini terdengar seperti sandiwara yang aneh, siapa yang tahu apa yang akan Anda pikirkan tentang krisis krisis Kirgistan di Kazakhstan?

Ketegangan dengan Kirgistan

Presiden Kirgistan Sadyr Japarov mengatakan dia sangat menyadari bahwa banyak warga Kirgistan dilaporkan ditahan di Kazakhstan dan bahwa meskipun beberapa dari mereka mungkin mengambil bagian dalam kerusuhan, pemerintah akan bekerja untuk memastikan bahwa orang yang tidak bersalah dibebaskan. Sebelumnya hari ini, ketua Komite Keamanan Nasional Negara Kyrgyzstan Kamchybek Tashiev berbicara kepada para pengunjuk rasa di depan kedutaan Kazakhstan mengklaim bahwa pemerintah Kirgistan telah menyampaikan nota protes untuk penahanan yang tidak adil.

Seolah itu belum cukup, dalam beberapa jam terakhir kasus pemain jazz Kirgistan Vikram Ruzakhunov telah membengkak di luar proporsi (dan kemudian kempes), yang muncul - setelah ditangkap - di media pemerintah Kazakh digambarkan sebagai perusuh yang berbahaya. Sebelumnya, pengacara dan personel diplomatik yang dikirim oleh kedutaan Kyrgyzstan ditolak akses ke penjara untuk bertemu dengannya. Hal yang sama diulangi dengan semua tahanan Kirgistan di Kazakhstan. Kemudian, setelah ketegangan selama berjam-jam, pasukan keamanan Kazakhstan merilis musisi jazz dan menghapus video "pengakuan" di mana dia mengklaim dia menganggur dan telah dibayar untuk berpartisipasi dalam protes. Sementara itu, diketahui bahwa kontingen militer dari Kirgistan dalam misi CSTO di Almaty akan menahan pembangkit listrik "TEC-2".

Bahkan dua kekuatan besar di dunia tampaknya tidak terlalu menguasai krisis Kazakh saat ini. Baca di bawah ini untuk memahami lebih baik ...

Beijing dan Washington memiliki pendapat mereka

Menteri Luar Negeri China Wang Yi mengatakan bahwa China bersedia memperkuat kerja sama dengan Kazakhstan dalam penegakan hukum dan keamanan untuk bersama-sama menentang campur tangan dari kekuatan luar dan memastikan keamanan program kerja sama utama. Pada saat yang sama, setelah tiga hari, seseorang menunjukkan bahwa undangan tertentu untuk pembantaian Presiden Tokayev sedikit "benar secara politis": untuk alasan ini, Menteri Luar Negeri AS Blinken pada akhir akhir pekan mengutuk pernyataan presiden. dari Kazakhstan untuk "membunuh tanpa peringatan" dan mengutuk kebijakan seperti itu jika benar-benar diterapkan.

Berbicara tentang kematian yang terbunuh, baca di bawah ini ...

Orang Kazakh yang bermasalah

Juga selama akhir pekan, Tokayev meresmikan pemecatan dua wakil presiden Komite Keamanan Nasional Kazakhstan: Osipov dan Ergozhin, keduanya dekat dengan mantan pemimpin Nazarbayev. Sementara itu, anggota Komite Keamanan Nasional, Kolonel, Azamat Ibraev ditemukan tewas di halaman kediamannya di Nur-Sultan. Dia dilaporkan jatuh dari jendela.

Terakhir, gambar tentara Kazakh di jalan-jalan Almaty mengenakan helm (foto) PBB, ternyata digunakan tanpa mandat dari siapa pun, berkeliling dunia. Mungkin beberapa perusuh menyukainya dan tertembak?

Foto: peta langsung