Angkatan Darat dipanggil untuk menjamin mobilitas. Tetapi...

(Untuk Gianluca Celentano)
14 / 01 / 22

Permintaan itu datang dari presiden ASSOUT Furio Truzzi, setelah pembatasan anti-pandemi baru yang semakin menghancurkan sektor layanan publik sudah terpukul dan menunggu penyegaran baru. L'Asosiasi Nasional Pengguna Layanan Publik, lahir pada Januari 1982, untuk melindungi dan mempromosikan hak-hak dasar konsumen, khususnya pengguna layanan publik.

Dengan catatan kepada Perdana Menteri Draghi, Menteri Kesehatan Roberto Speranza dan Jenderal Figliuolo, komisaris luar biasa, Truzzi pada dasarnya meminta, di samping penggunaan sinergis Angkatan Bersenjata dan polisi untuk memerangi pelanggaran anti-covid, penggunaan konduktor dan manuver militer. untuk memastikan mobilitas bus dan kereta api.

Musuh yang berbahaya dan terlalu banyak kebingungan dan kata-kata

Sejak merebaknya pandemi (tetapi sudah pada bulan-bulan terakhir tahun 2019 ada rawat inap yang tidak normal karena pneumonia), kegiatan pencegahan seperti kuncian untuk memastikan keselamatan warga, mengaktifkan sektor ketiga sukarela untuk memenuhi kebutuhan. Namun, dengan musuh yang tidak terlihat dan misterius yang telah menghasilkan, seperti yang diharapkan, tren efisiensi dan kredibilitas yang berfluktuasi, hari ini hubungan antara warga negara dan politik lebih dari yang pernah didiskusikan. Terlalu banyak pernyataan, kontradiksi, dan kata-kata di media massa yang telah menciptakan keretakan ideologis dan ketegangan di antara warga negara dan mungkin terlalu banyak ketidakpercayaan, di samping risiko serius kegagalan bisnis.

Tentara dan pertahanan negara

Jika ada musuh juga harus ada tentara yang campur tangan dalam perlindungan sipil, dan apa yang diminta Truzzi secara etis tidak membuat perubahan, setidaknya jika kita membandingkannya dengan kebijakan delusi yang, setelah melakukan hal buruk di tingkat regional dan kota. anggaran, dia meminta Angkatan Bersenjata untuk membersihkan jalan-jalan atau memasangnya kembali.

Mengesampingkan aspek kontradiktif dari keadaan darurat ini, gagasan itu mungkin berhasil, tetapi ada banyak "tetapi". Di antaranya adalah fakta yang memalukan bahwa sekali lagi sektor militer dipertanyakan karena tugas-tugas yang tidak sesuai dengan tugasnya. Jika kita berbicara tentang kereta api rumah sakit yang dikelola oleh jenius kereta api dan Sanit, tidak ada yang perlu dikomentari, jika ada yang bisa dipuji. Dalam hal ini, kami menunjukkan bahwa di stasiun Bologna resimen insinyur kereta api Castel Maggiore aktif dan beberapa ketidakbijaksanaan lainnya akan menunjukkan kehadiran tentara di stasiun lain di Emilia Romagna.

Kita bisa bertanya pada diri sendiri berapa banyak bus yang harus digunakan TNI untuk rute kota atau regional, tetapi ini adalah data yang tidak ada informasinya.

Militer di bus sipil

Solusi ini, yang dapat ditambahkan konduktor korps pembantu, dapat diikuti terutama jika pengemudi militer dapat mengemudikan bus sipil yang jelas mewakili jumlah yang lebih besar. Justru karena banyaknya "tetapi" orang bertanya-tanya mengapa tidak ada cukup konduktor sipil. Kita ingat bahwa selama Perang Dunia Kedua, perempuanlah yang menggantikan laki-laki, yang dipanggil ke depan, untuk menggerakkan trem.

Ada apa di balik kekurangan driver

Jika benar peraturan yang ditetapkan oleh DPCM terakhir pemerintahan Draghi semakin mengubur sektor transportasi jalan raya, benar juga banyak pengemudi yang dinyatakan positif meski sama sekali tidak menunjukkan gejala, oleh karena itu untuk berjaga-jaga diberhentikan sementara dari pekerjaan seperti yang diharapkan.

Kebenaran tentang kekurangan pengemudi sebenarnya adalah hal lain, sedikit lebih merepotkan: gaji yang tidak aktif selama dua puluh tahun memberi pengemudi upah 1.400 euro (seringkali lebih sedikit) untuk pekerjaan harian 12 jam tanpa lembur. . Parameter ini, 140, adalah apa yang diusulkan bahkan ketika Anda berganti perusahaan, tetapi Anda memiliki pengalaman bertahun-tahun.

Pada kontrak sewa, hal-hal bahkan lebih buruk karena alasan ini poin penyegaran yang disetujui oleh Menteri Giavannini telah ditetapkan, tetapi apa yang masuk ke kantong pengemudi? Jika kita menambahkan kenyataan ini masalah yang belum terselesaikan yang dihadapi kondektur setiap hari dengan penumpang dan di jalan, gagasan untuk benar-benar berganti pekerjaan sangat bagus. Masalahnya tidak terpecahkan bahkan dengan mengemudikan pengemudi ekstra komunitas yang paling rajin rela melakukan apa saja. Bahkan, mereka juga kabur.

Foto: penulis