Skizofrenia negara

20 / 08 / 21

Mungkin pandemi Covid 19 melepaskan efek berbahayanya akhir-akhir ini, bahkan di antara mereka yang belum tertular. Kami beralih dari gambar orang yang melarikan diri dari perangkap Taliban, ke majelis darurat PBB dan menteri luar negeri kami yang, dengan Carlo Conti tan, berpesta dan merayakan bersama dengan rekan-rekan dari Montecitorio di beberapa pantai di Italia Selatan.

Jika hanya itu: maka orang yang berakal akan membuat hatinya tenang, meninggalkan dirinya sendiri pada pertimbangan biasa tentang ketidakefisienan karakter tertentu, dan pertanyaan biasa tentang bagaimana mereka bisa berakhir menempati tempat yang bergengsi dan diartikulasikan secara historis seperti kementerian luar negeri. .

Tapi itu tidak semua. Menggulir halaman surat kabar, kami menyadari bahwa sudut naturalistik yang sangat indah di semenanjung kami telah menjadi sandera segerombolan subjek yang suka menghabiskan waktu berhari-hari dengan narkoba, mendengarkan musik dengan desibel maksimum, membiarkan diri mereka terbawa oleh orang bodoh. naluri kesukuan yang menyebabkan kekerasan, kematian, pemerkosaan, dll. Di perusahaan aneh ini, 20.000 orang berkumpul (menurut laporan pers nasional), semuanya dengan kemah mereka, mobil bobrok, tenda yang dilengkapi atau tikar sederhana tempat mereka makan dengan zat beracun dari berbagai kualitas.

Tenor berita kemudian mulai memuncak seperti krim, dengan desas-desus tentang apa yang sebenarnya terjadi di sudut surgawi wilayah Viterbo; pertemuan tanpa aturan, apalagi di saat yang sangat sulit di mana pihak berwenang berusaha menegakkan aturan "Green Pass" yang terkenal itu. Faktanya, melihat pertunjukan seperti itu dan kemudian ditolak masuk ke restoran karena tidak divaksinasi, membuat rambut Anda berdiri.

Di sini, masing-masing dari kita, Anda harus berusaha untuk berpikir bahwa dia tidak dapat berasimilasi dengan gerombolan orang bodoh itu, yang satu-satunya tujuan hidup adalah penghancuran diri. Produk masyarakat saat ini? Terlalu mudah dan sepele untuk menggunakan ungkapan biasa untuk membenarkan kebodohan orang. Tapi yang terbaik belum datang.

Dihadapkan dengan apa yang telah terjadi selama lima hari ... saya ulangi "lima hari" ... seseorang bertanya-tanya apakah sirkus itu telah disahkan, apakah pihak berwenang setempat mengetahui pesta seperti itu, tetapi di atas semua itu apa yang harus dilakukan oleh kementerian dalam negeri menempatkan spesies non-manusia tersebut kembali ke dalam kandang. Namun, kalimat yang paling mengejutkan adalah ketika mereka yang seharusnya bertindak secara damai menyatakan: "Situasinya di luar kendali!".

Tapi bagaimana, sebuah negara berdaulat, dengan tiga badan polisi yang bertanggung jawab untuk menjaga ketertiban umum, yang memungkinkan dirinya untuk mengerahkan tentara di jalan-jalan untuk operasi "Jalan Aman", dengan jujur ​​mengakui bahwa ia tidak dapat melakukannya. mengusir sekelompok 20.000 orang idiot yang kecanduan narkoba?

Pernyataan itu sangat serius, terutama jika kita memikirkan peran kementerian dalam negeri dan lembaga-lembaga yang, menyaksikan serangkaian kejahatan yang dilakukan di tempat terbuka, membatasi diri untuk mengangkat tangan mengakui ketidakmampuan mereka untuk bereaksi. Apakah kita bercanda?

Apa ini (huruf kecil s diinginkan)? Sebuah pengadilan menteri yang tidak melepaskan diri dari kursinya bahkan untuk menyambut bendera perang resimen yang mengambil bagian dalam perang di Afghanistan, tetapi yang membuka pintu lebar, gerbang dan aula bangunan untuk sebelas orang Eropa (dengan parade , demonstrasi dan pertemuan sehingga menimbulkan "penularan resmi").

Sayangnya, polisi sekarang beroperasi dengan rem ditarik "secara maksimal", di mana mereka tidak lagi bebas bereaksi bahkan dalam menghadapi ancaman yang dinyatakan, selalu dengan risiko berakhir di dermaga bersama mereka yang melakukan kejahatan. dia benar-benar berkomitmen. Polisi, carabinieri, dan pemodal yang membutuhkan lebih banyak pelatihan yang ditargetkan (yang mengajarkan untuk tidak mencuri senjata), peralatan yang lebih modern, tetapi di atas semua itu, investasi yang memungkinkan peningkatan dalam operasi mereka pada 360 °.

Dan apa tanggapan negara Italia? "Situasi di luar kendali". Bagaimanapun, jika reaksi itu ada, tajuk utamanya adalah: "Polisi jahat mengganggu pesta pecandu narkoba muda" atau "Polisi menggunakan metode fasis pada anak ayah sambil mendengarkan musik di pesta yang terorganisir".

Ini, Tuan-tuan, adalah arus yang tak terbendung yang memiliki orang-orang yang memiliki nama dan nama keluarga sebagai bertanggung jawab, tetapi menikmati kekebalan hukum yang kita sendiri berikan kepada mereka: dibius oleh ribuan masalah palsu, terpesona oleh bola bergulir dan ketakutan oleh kediktatoran semu sanitasi.

Semoga Tuhan, atau siapa pun untuknya, membantu kami!

Paolo Palumbo