Surat untuk Pertahanan Online: Kapal "Dimitri Donskoy", atau Mugiki terkadang kembali ...

15 / 01 / 21

Menjelang akhir tahun 2018, berita tentang South China Morning Post, atas ditemukannya sisa-sisa kapal yang tergeletak di kedalaman 434 meter, sekitar tujuh mil dari Pulau Ulleungdo di Korea. Bangkai kapal itu teridentifikasi berkat nama yang tertulis dalam huruf Cyrillic di buritan: "Dimitri Donskoy".

Pada tahun 1904, kapal penjelajah Rusia "Dimitri Donskoy" dengan mesin uap dan tiangnya sekarang menjadi kapal usang yang berayun dengan tenang di Baltik ketika, pada bulan Oktober, ia dimobilisasi dan diperintahkan bersama dengan saudara perempuannya yang malang untuk menyeberang lautan dunia, ribuan mil jauhnya di Timur Jauh.

Tujuh bulan setelah meninggalkan Rusia, Dimitri Donskoy dengan kapal saudara, di seberang Selat Surigao, suatu pagi dia muncul di dekat Tsushima: itu adalah pembantaian, kepahlawanan para pelaut-mugik Rusia (petani) tidak kalah dengan samurai Jepang.

Dengan armada Rusia sekarang berada di dasar laut atau ditangkap oleh Jepang, pada malam 28 Mei 1905, para Dimitri, melarikan diri dari perairan Tsushima bertempur dengan sengit melawan 6 kapal penjelajah yang mengejarnya dan bertahan sampai keesokan harinya ketika kaptennya Ivan Lebedev, yang menolak untuk menurunkan yang terakhir Andreevakarena kerusakan yang parah, dia memutuskan untuk menenggelamkan kapal.

Saya melihat foto lama dari buku Thiess: Tsushima, saya melihat kapal uap tua yang dilengkapi dengan "kapal", diaspal dengan baik, terlihat seperti bebek kecil yang biasa berlayar, beberapa meriam di sana-sini, para pelaut dapat dilihat di halyard, mugik dikeluarkan dari pertanian, pasti kurang terlatih, perlengkapannya buruk, dan dirawat, yang dipaksa dalam perjalanan yang mengerikan untuk berpindah dari pembekuan Arktik ke panas tropis, di dekat api ketel uap, untuk menghirup asap hitam dan minyak batubara dengan kualitas terendah, protagonis meskipun mereka sendiri dalam pengembaraan di laut yang masih sedikit diketahui pada saat itu, yang mandi tanah asing bahkan dengan orang-orang netral, yang secara sistematis menolak permintaan pasokan dari Angkatan Laut St. Petersburg.

Peristiwa di kejauhan, epik melintasi tiga samudra, tragedi yang memuncak dengan kematian lebih dari 4.000 pelaut Rusia, yang dibawa ke hadapan raungan meriam, yang membanjiri suara mereka, dan mengambil dari mereka kebaikan hidup yang berharga. Laksamana Rožestvensky, seorang raksasa, ditembak di kepala dan tidak sadarkan diri, tidak pernah lagi memiliki perintah di laut.

Tidak ada yang menulis bahwa mereka pahlawan, sebuah kata yang sangat disalahgunakan hari ini, tidak ada yang berdoa, atau berterima kasih dan merayakan para pelaut itu atas kesetiaan mereka, penyangkalan diri, keberanian yang ditunjukkan, semangat pengorbanan, kesusahan yang dialami, belum lagi penghinaan yang ditimpakan pada mereka tidak hanya oleh para pemenang, tetapi juga oleh pihak berwenang negara mereka ketika mereka kembali ke rumah. Banyak yang diadili, bahkan ditangkap, dan semua yang dikirim ke Siberia dan yang selamat dilupakan.

Sebuah mimpi ... Dimitri tua menemukan ... seseorang mengatakan dia mengangkut emas dari armada Rusia ke-2 yang hilang dalam waktu 3 jam ke Tsushima ... Rusia menyangkal keberadaan emas, kita akan lihat apakah ada yang berani dengan Orang Rusia berusaha keras untuk mendapatkannya ... hanya ngelantur ...

Akan tetapi, saya terpikir bahwa bahkan di rumah kita kadang-kadang tidak ketinggalan jauh dalam berurusan dengan orang lain.

Saya mengacu pada cara di mana, dengan profesionalisasi FFAA, sistem rekrutmen untuk akuisisi personel baru telah diatur, dikelola, dan dipelihara sejak awal tahun 2000, untuk memenuhi kebutuhan staf FFAA itu sendiri. ikuti penghapusan dinas militer. Ada hak-hak yang jelas sering ditolak, bahkan yang paling dasar, kepada orang-orang baik yang memiliki akses maupun di akhir kehidupan militer, sampai-sampai mencegah atau mempersulit banyak dari mereka untuk berintegrasi kembali ke dalam kehidupan sehari-hari dengan kesempatan yang sama dengan mereka yang sudah menjadi pemilik ke dunia sipil (lihat misalnya: frekuensi pengaturan kursi yang disediakan untuk pekerja tidak tetap militer dalam kompetisi publik - ada sesuatu untuk ditertawakan ...)

Untuk reorganisasi kompleks FFAA pada model profesional, dan khususnya dengan ketentuan peraturan yang berkaitan dengan "profesionalisasi" yang sama, aturan yang diadopsi dari waktu ke waktu menentukan apa yang disebut kerawanan militer di sektor pertahanan.

Apa yang disebut staf militer "genting" sesuai dengan semua personel yang direkrut sesuai dengan undang-undang tentang profesionalisasi, apakah mereka ditahan (dikonfirmasi / persyaratan FFAA) atau ditarik kembali, sedemikian rupa untuk mematangkan periode layanan yang setara - peran yang sama: perwira , bintara, atau prajurit pasukan - seluruhnya lebih dari tiga puluh enam (36) bulan dalam tubuh / senjata milik.

Perwira AUFP, dan perwira AUC, yang semuanya adalah perwira tambahan Angkatan Laut, carabinieri, dll. Sering ditempatkan di antara perwira genting. Perwira dengan pemberhentian tetap, AUFP, dipanggil untuk bertugas selama tiga puluh bulan , dapat diperbarui oleh Administrasi yang bergantung padanya, dengan 12 bulan penegasan ulang; singkatnya, hubungan jangka tetap dengan administrasi publik militer.

Hampir tidak perlu untuk menunjukkan definisi itu "Di perhentian tetap", digunakan untuk menunjukkan masa kerja yang telah berlalu antara jenis perwira ini dan administrasi militer, sebuah arti yang sering tidak dikaitkan oleh warga negara dan tidak hanya, pada masa kerja yang sama yang diberikan dengan kontrak yang didefinisikan sebagai "masa kerja tetap" oleh karyawan dari Administrasi Publik yang tersisa, yang "sipil".

Faktanya, pembacaan yang cermat terhadap undang-undang tentang akses ke kontrak jangka waktu tetap untuk pegawai administrasi publik menunjukkan ketentuan prosedur prosedural, persaingan dan pelatihan yang sama untuk akses ke profesi, belum lagi durasi hubungan kerja: dari 18 hingga 30 bulan dapat diperpanjang hingga satu tahun atas permintaan, dan sesuai dengan kebutuhan administrasi, yang akhirnya menetapkannya. Namun peristiwa yang terjadi seiring berjalannya waktu, kemudian disangkal bahwa perlakuan antara militer dan sipil selama ini sama. Faktanya, AUFP di akhir perusahaan tidak mengambil pembayaran untuk layanan yang diberikan sementara pegawai publik dengan jangka waktu tetap, ya; militer genting kemudian, tidak dimasukkan ke daftar pengangguran sipil di akhir dinas, belum lagi periode kursus di Akademi yang sejauh tampaknya tidak diakui oleh Universitas untuk tujuan kelulusan di bekas UFP atau UC.

Pada akhir penahanan mereka, AUFP dan AUC of Marina dengan masa pengabdian lebih dari tiga tahun, tidak pernah distabilkan oleh Angkatan Bersenjata, meskipun anggaran tahun 2007, pada paragraf 519, sebagai prioritas, penahanan wajib dalam dinas, untuk perwira tetap oleh administrasi militer, menunggu selesainya prosedur stabilisasi, sambil terus mengumumkan kompetisi untuk UFP, setiap tahun. Carabinieri di sisi lain, tidak meninggalkan, tetapi menstabilkan UFP mereka.

Sejak 2009 dan seterusnya, pada akhir masa dinas UFP, dengan aturan internal administrasi militer, yang diadopsi untuk mengatur kehidupan internal setiap administrasi publik, untuk semua orang muda yang berbahaya, untuk fakta sederhana "telah menjadi "UFP, mereka tidak lagi diizinkan untuk bersaing dalam seruan AUFP yang baru, yang terus dipublikasikan oleh kementerian. Pengalaman, pelatihan, dan uang publik yang dihabiskan untuk profesionalisme yang matang dan diperoleh oleh UFP hilang, dan terlepas dari kenyataan bahwa banyak yang telah memberikan layanan terpuji di Angkatan Laut, dan diberhentikan tanpa cela di akhir pemberhentian.

Aneh tapi benar, kondisi “telah menjadi” perwira AUFP, termasuk dalam seruan baru, menghalangi akses ke kompetisi publik baru dengan jangka waktu tetap dari mantan perwira AUFP yang sama, atau kembali menjadi perwira Angkatan Laut, dan sekarang Warga negara Republik yang menikmati hak konstitusional, dengan cara yang sama seperti mereka yang dikecualikan dari tes kompetisi dalam panggilan yang sama untuk AUFP di Marina, karena: "Mereka tidak boleh dituduh melakukan kejahatan yang tidak bersalah atau menjadi sasaran pencegahan atau tindakan pengamanan, atau dalam situasi yang tidak sesuai dengan perolehan atau pelestarian status jabatan Angkatan Bersenjata" seperti yang dilaporkan dalam seni. 3 Persyaratan, com. 3 lett. b) Keputusan Menteri 26.9.2002. Tidak ada komentar! Tidak ada komentar! Tidak ada komentar!

Terakhir, dengan Lembaran Resmi no. 86 tanggal 11 Desember 2020, pemberitahuan kompetisi diterbitkan untuk perekrutan 61 perwira dalam layanan permanen peran khusus Angkatan Laut dengan cadangan tempat yang mendukung personel yang termasuk peran marshal, untuk peran tersebut. sersan dan pasangan dan anak-anak yang masih hidup atau kerabat agunan tingkat dua jika satu-satunya yang selamat, dari personel TNI dan Polri yang meninggal dalam dinas dan karena alasan dinas.

Saya pikir ini dilakukan dengan baik! Reservasi tempat-tempat yang diberikan oleh peraturan yang berlaku, meringkas dengan baik jasa yang diakui untuk peran para marshal, sersan dan rasa terima kasih karena almarhum dan untuk layanan, dan kepada anggota keluarga yang mereka maksudkan. Tapi tidak adil kalau mugiki AUFP dan AUC yang dikirim kembali ke tanah selalu diperlakukan berbeda dari yang lain. Mereka semua adalah orang Italia baik di laut maupun di darat!

Ini adalah pertanyaan tentang melakukan keadilan untuk kategori orang yang telah diturunkan pangkatnya menjadi mugiki kantor; dan keadilan juga dilakukan dengan memastikan cadangan tempat yang tersedia untuk mantan AUFP dan / atau mantan AUC yang memiliki persyaratan pelatihan dan layanan. Ini bukan tidak mungkin, mengingat bahwa Kementerian Pertahanan, sumber tetap pekerja sementara, adalah administrasi publik yang setara (dalam hal ini) dari warga sipil lainnya, dan dapat memastikan dengan perubahan yang diperlukan pada Pasal 1014 dan 678 dari Keputusan Legislatif n. 66/2010 (Military Order Code - COM) dan amandemen dan penambahan berikutnya (lihat doc. 1 dan doc. 3 undang-undang yang relevan), cadangan tempat yang tersedia, juga untuk mantan AUFP dan / atau mantan AUC yang memiliki persyaratan layanan.

"Jika Anda ingin membangun kapal, jangan mengumpulkan orang hanya untuk mengumpulkan kayu dan membagikan tugas, tetapi ajari mereka kerinduan akan laut yang luas dan tak berujung" (Antoine-Marie-Roger de Saint-Exupéry)

PS Kelanjutan episode berikutnya, ... kita akan pergi ke buscar el levante por el poniente

Surat tanda tangan: Dimitri del Don