Surat untuk Pertahanan Daring: "Italia di NATO dan di Uni Eropa"

30 / 11 / 22

Perdebatan tentang kebijakan luar negeri dan kebijakan militer yang terkait erat jarang terjadi di pers nasional. Kritik jarang, mungkin dibayangi oleh masalah mendesak yang bersifat ekonomi. Namun, berbagi kritik ini, untuk mengklaim tanggung jawab atas pendirian pribadi dan untuk memotivasi kesimpulan intervensi saya, saya menganggap premis yang tepat: penulis adalah contoh praktisi yang langka dan sekarang sudah punah. kebajikan ketidaktaatan dikhotbahkan oleh De Gaulle. Nyatanya, selama kehidupan militer saya, saya berulang kali mengkritik pekerjaan para pemimpin politik-militer, hingga secara terbuka menentang isi agenda seorang kepala UKM tentang Perang Teluk ("helm Scipio dan Badai Gurun " - " Il Mattino” dari 20 20/5/1991). Kritik itu diakhiri dengan kalimat yang berat: "Konon, harga diri saya menjadi bagian dari tentara Italia mulai menderita setelah 31 tahun berseragam, pukulan yang sangat keras, dan jika saya harus mengatakan bahwa saya mengoceh memikirkan bisa menjadi seorang jenderal di tentara ini sudah penuh. kolonel dan jenderal, saya akan berbohong ”.

Tanda tangannya adalah seorang kolonel pada malam evaluasinya. Tiga tahun kemudian, Jenderal Nicolò Manca mengecam keras ("Dengan topi miring di bawah helm", diterbitkan pada 21 Januari 1994 oleh "Il Giornale) merasa-baik kebijakan misi kami di luar negeri.

Seperempat abad yang lalu, pada bulan Juni 97, saya menyampaikan pendapat saya untuk terakhir kalinya melalui halaman beberapa surat kabar, ketika saya beralih ke pers sehingga alasan mengapa mantan komandan brigade "Sassari" tidak berakhir. dalam diam dia mengundurkan diri dari ketentaraan sebagai protes terhadap kelas politik yang, setelah kontroversi terkenal atas misi di Somalia, mendesak pembubaran "Folgore". Perlu juga diingat, sebagai pengingat tentang Prancis (referensi ke Prancis sekali lagi sangat relevan!), juga kesimpulan dari pidato itu: “... dan untuk meringkas dalam satu kata penilaian saya pada mereka yang mengutuk secara apriori "Folgore" dan Angkatan Bersenjata, saya hanya dapat merujuk ke Prancis dan apa yang dikatakan Jenderal Cambronne di Waterloo pada 16 Juni 1815: Sial! ”

Setelah kejadian itu saya terdiam, dan saya tidak memecah kesunyian saya bahkan di bulan Maret 2013, ketika saya membalas penghargaan commendatore dan knight selalu sebagai protes. "melawan perilaku kurang berani dan bangga yang diikuti oleh pemerintah Italia dalam kasus yang melibatkan marinir Salvatore Girone dan Massimiliano Latorre".

Namun, hari ini saya sekali lagi merasa perlu untuk mendefinisikan sikap tunduk dan tunduk kelas politik kita yang sama sekali tidak dapat diterima terhadap "teman" atau sekutu, baik itu negara individu atau organisasi internasional. Tidak mudah untuk mencerna perataan penguasa kita pada NATO yang misi prioritasnya adalah mempertahankan kepentingan ekonomi Amerika Serikat, tujuan yang tidak ada hubungannya dengan tujuan awal untuk mempertahankan Barat dari tank. soviet. Memihak tanpa keberatan bersama Biden memicu beberapa kebingungan, juga mempertimbangkan fakta bahwa objek perselisihan adalah Ukraina dari Zelenski, aktor berpenampilan terkenal karena penampilan goliardiknya, yang kemudian melamar kembali dirinya dengan menyamar sebagai pejuang Janissari. melawan Putin serta melawan rekan senegaranya yang pro-Rusia yang bersorak untuk Moskow. Yang juga membingungkan adalah niat pemerintah saat ini untuk mengalokasikan bantuan militer ke Zelenski's Ukraina pada tahun 2023 juga; dalam praktiknya, kita harus mengandalkan bencana ekonomi kita untuk mengirim persenjataan, yang merupakan kunci fungsional untuk kepentingan industri Amerika Serikat, ke negara yang bukan bagian dari NATO atau UE.

Di dalam UE juga tampak secara objektif tidak dapat dicerna bahwa badan ini, berkolusi dan terlibat dalam kepentingan keuangan internasional, memaksakan diktat politik dan ekonomi pada Italia yang, tidak boleh dilupakan, berada di antara 4 teratas sebelum munculnya euro dan UE. /7 kekuatan ekonomi planet ini. Untuk menyelesaikan pekerjaan, arogansi yang biasa dari negara sahabat lainnya, Prancis, memasuki panggung, yang, melalui Menteri Laurence Boone, menyatakan ingin menjaga pemerintah Italia di bawah pengawasan untuk "menjaga hak dan kebebasan... orang Italia!". Campur tangan Prancis yang lancang dalam ikut campur dalam pilihan politik orang lain juga tampaknya tidak menghargai atau setidaknya memperhitungkan kebijaksanaan Italia dalam tidak menantang Prancis atas keengganan mereka terhadap bidet.

Terakhir, kata sifat "muntah", juga berasal dari Prancis, dikaitkan dengan kebijakan Italia yang telah menyatakan dirinya tidak lagi bersedia menjadi ujung tombak LSM Eropa yang didedikasikan untuk perdagangan migran klandestin. Sebuah pertanyaan muncul secara spontan: siapa yang tahu jika suatu hari Macron (yang baru diselidiki karena korupsi) akan menyatakan dirinya bersedia menawarkan perlindungan kepada teroris (yang baru diangkat) Putin, seperti yang dilakukan Prancis untuk teroris Brigade Merah?

Memperluas cakrawala UE, sungguh aneh bahwa bahkan Jerman dan Norwegia mengklaim bahwa Italia selalu menjadi ujung perdagangan imigran yang dikelola oleh LSM yang menaiki kapal yang mengibarkan bendera Prancis, Jerman, dan Norwegia.

Akhirnya, tidak mungkin untuk menerima bahwa para pemimpin institusi kita secara ambigu mengedipkan mata dan berpihak secara terbuka dengan negara-negara "ramah" ini, antara lain mengutip alasan bahwa lima juta warga negara non-UE yang hadir di Italia dapat dianggap, secara keseluruhan, semacam kompensasi. dari lima juta orang Italia yang beremigrasi ke luar negeri. Dengan kata lain: permainan putaran untuk dihormati sebagai... berakhir seri! .

Dalam lingkungan militer yang terbatas pada tentara kita, sulit untuk menerima label tersebut penggunaan ganda (o tukang o sementara apa pun yang Anda inginkan) menempel pada angkatan bersenjata, sekarang secara permanen diproyeksikan ke tugas perlindungan sipil: darurat kesehatan, pengawasan jalan ("jalan aman") dan bahkan darurat limbah, sampai menyentuh masalah lubang di Roma-Capital dan lainnya tenaga kerja murah sesekali. Komitmen, termasuk asisten polisi dan asisten penjaga penjara, yang dalam jangka panjang terbukti membuat frustrasi seorang prajurit.

Jika sangat sakral bahwa jika terjadi bencana alam, seperti yang melanda Ischia, angkatan bersenjata turun tangan untuk membantu petugas pemadam kebakaran dan perlindungan sipil, maka tugas ini juga harus berada dalam kompetensi badan yang kompeten. secepatnya. Mengenai penggunaan ganda namun, tampaknya formula ini juga dapat diekspor ke luar batas negara, setidaknya dilihat dari komitmen yang sedang berlangsung di Qatar, negara tuan rumah Piala Dunia, di mana tentara angkatan bersenjata kita dipekerjakan dalam … versi tidak bersenjata! Melakukan apa?

Sulit membayangkan tugas apa yang dipercayakan kepada tentara kita (tidak bersenjata) oleh pimpinan politik (panglima tertinggi angkatan bersenjata, kepala pemerintahan dan menteri pertahanan). Diharapkan bahwa dalam keadaan ini saran, sebagai ahli di dunia sepak bola, dari mantan Menteri Luar Negeri dan calon komisaris Uni Eropa untuk Teluk Persia tidak diminta. Yang pasti adalah bahwa tugas militer dalam hal apa pun adalah melaksanakan, di kedua sisi perbatasan negara, perintah yang diberikan oleh puncak politik; tetapi juga benar bahwa tanpa senjatanya seorang prajurit menjadi operator perlindungan sipil yang layak. Tapi dia bukan lagi seorang prajurit.

Konon, memiliki hak istimewa untuk menjadi orang Sardinia pertama yang memimpin brigade SassariSaya merasa berhak untuk mengajukan pertanyaan: "Dengan semangat apa para prajurit Sassari yang dipekerjakan di Qatar menyanyikan lagu kebangsaan mereka, 'Dimonios' yang lahir pada masa komando penulis, berkat inspirasi (dan "dorongan" saya) dari seorang kapten brigade: Luciano Sechi ?” Saya menerjemahkan dua bait pertama dari himne itu: "Tundukkan kepalamu dan jika kamu duduk, berdiri ... brigade Sassari sedang lewat".

Sic stantibus rebus, hari ini saya tidak menyesali sikap saya 25 tahun yang lalu, tetapi saya juga mengakui bahwa saya tidak merasa bangga dengan Italia yang akomodatif dan tunduk ini, saya juga tidak merindukan serikat tentara ini dan penggunaan ganda. Pengamatan pahit untuk seseorang, seorang siswa Sekolah Militer berusia tujuh belas tahun Nunziatella diperintahkan oleh Franco Magnani, pada tahun 1960 dia menjahit bintang-bintang Angkatan Darat Italia.

Tapi itu tentara lain... dari Italia lain.

gen. d. (tertawa) Nicolò Manca

pertahanan reinmetal