Surat untuk Pertahanan Online: "The Cinderella of the Armed Forces"

17 / 08 / 22

Pemeriksaan komparatif sistem senjata dari tiga angkatan bersenjata kita mengungkapkan ketidakseimbangan yang serius. Sementara Angkatan Udara dan Angkatan Laut memiliki sebagian besar persenjataan modern dan sering juga di antara yang terbaik yang tersedia di NATO, Angkatan Darat, di sisi lain, tidak dilengkapi dengan baik dan di beberapa sektor memiliki perbandingan yang saya tidak katakan dengan Angkatan Darat AS, tapi setidaknya dengan tentara kekuatan utama Eropa.

Pada keadaan seni mereka adalah: rudal anti-pesawat jarak jauh (SAMP-T), komponen helikopter, senjata ringan, truk logistik, bus berat, beberapa sistem artileri (MLRS dan Pzh-2000).

gravitasi kesenjangan itu menyoroti, bagaimanapun, komponen lapis baja, dengan tanker dan bersaglieri berkurang hampir dengan berjalan kaki, mengingat efisiensi yang buruk dan kinerja yang buruk media online (Ariete dan Dardo). Massa kelompok artileri dipersenjatai dengan meriam FH70, dalam pelayanan selama 50 tahun dan sekarang hanya di Italia (dan Ukraina), belum lagi howitzer 105/14 yang diadopsi pada tahun 1956. Artileri juga kekurangan drone bahwa dalam perang antara Rusia dan Ukraina mereka melakukan keajaiban.

Jenius adalah tanpa kemampuan untuk mengatasi ladang ranjau yang luas. Artileri anti-pesawat manca kendaraan self-propelled mampu melindungi kolom kendaraan bergerak dari serangan udara ketinggian rendah (Stinger sedikit dan mereka tidak memiliki peringatan elektronik dan sistem penampakan). Bahkan senjata antidrone bersembunyi dan mereka yang bertugas hanya pada tingkat eksperimental.

Massa infanteri dan kavaleri bergerak ke atas kendaraan ringan yang tidak dilindungi dan dipersenjatai dengan baik (Lince, Puma dan BV-206) untuk digunakan dalam konteks peperangan konvensional intensitas tinggi dan dalam konfrontasi dengan pasukan lapis baja. Masih infanteri dan kavaleri yang tidak memiliki drone dan amunisi yang berkeliaran.

Kesenjangan dalam persenjataan ini pada dasarnya disebabkan oleh— dana langka yang dialokasikan untuk Angkatan Darat dalam dekade terakhir, di mana Angkatan Laut dan Angkatan Udara telah memainkan bagian terbesar dari alokasi anggaran.

Oleh karena itu saya menjawab pertanyaan-pertanyaan ini ke bagian atas pertahanan: Mengapa pilot menerbangkan F-35 dan Typhoon dan para pelaut bermanuver di fregat FREMM, kapal induk Cavour dan kapal selam U-212, semua sistem canggih, sementara tanker dan Bersaglieri malah bergerak dengan tank yang termasuk terburuk mutlak di gudang senjata sekutu? Mengapa ketidaksetaraan ini merugikan Angkatan Darat? Apa yang ingin mereka lakukan untuk memperbaiki kekurangan ini segera tanpa menunggu program untuk meningkatkan layanan kendaraan yang melibatkan waktu yang sangat lama dan hasil yang tidak pasti?

FC

  

Pembaca yang budiman, terima kasih atas kontribusi pemikiran Anda. Saya ingin menjawab sambil menunggu politik, untuk kesekian kalinya, tidak atau tidak mau melakukan bagiannya.

Bahwa antara angkatan bersenjata individu - penting untuk ditekankan - ini bukan kompetisi, ini adalah perang antara orang miskin! Oleh karena itu, siapa pun yang menerima setengah porsi sup tampak bagi mereka yang mengencangkan ikat pinggang mereka sebagai "nabob" dan setengah kerupuk yang mendapati dirinya di tangannya (dibayar mungkin sebanyak seluruh makanan) "kecanggihan" yang menghibur .

Saya tidak ingin masuk ke sini ke dalam manfaat persenjataan atau sistem senjata individu, saya meninggalkan bagian ini ke bidang studi lain, namun lebih dari satu pembaca yang mendengarnya didefinisikan sebagai "avant-garde" akan mengangkat alis ...

Apakah harapan di atas pertahanan? Tentu saja! Tapi saya khawatir selama itu disebut "politik" (dan tidak ada yang lain !!!) penundaan empat tahun atas komitmen yang dibuat oleh banyak pemerintah (ditetapkan untuk 2024, sekarang 2028) untuk pencapaian 2% dari biaya yang didedikasikan untuk Pertahanan - keputusan dilaksanakan "secara paradoks" (?) karena perang di Ukraina - kita harus mengundurkan diri dari penderitaan domestik dan dekadensi internasional yang konstan (baca "penghinaan").

Di sini tidak perlu mengubah pemerintahan untuk kesekian kalinya, seluruh negara perlu dibangun kembali!

Andrea Cucco

Foto: US DoD

pertahanan reinmetal