Surat dari Angkatan Laut Italia untuk Pertahanan Online

19 / 10 / 20

Direktur yang terhormat, kami telah membaca artikel berjudul "Kami menjual kapal ke Mesir ... tetapi Angkatan Laut kami tenggelam" oleh Tiziano Ciocchetti dan diterbitkan 16 Oktober lalu di situs Anda dengan sangat takjub dan terkejut.

Kami telah mengetahui selama beberapa waktu cara surat kabar resmi Anda mewakili dunia Pertahanan, selalu dicirikan oleh presisi, imparsialitas, objektivitas dan akurasi, serta bebas dari polemik steril. Dalam hal ini kami dikejutkan dengan cara yang berbeda dalam merepresentasikan sebuah fakta, menggunakan kata-kata dan gambar dengan cara yang berbeda dari masa lalu. Kami tidak membahas pendapat dan evaluasi individu tentang kisah terkenal bagian dari dua unit kelas FREMM. Yang mengejutkan kami justru penggunaan gambar (kapal yang tenggelam) dan kata-kata, dari judul artikel yang sudah dikutip di atas, hingga kalimat penutup teks: "Dalam prakteknya, Angkatan Laut, dengan unit yang saat ini dipasok, tidak dapat menjalankan tugas kelembagaannya ".

Dari kalimat yang singkat, tegas, dan tidak menarik ini muncul keraguan atas evaluasi penulis yang mungkin tidak sepenuhnya menyadari tugas institusional Angkatan Bersenjata dan kegiatan yang sedang berlangsung. Angkatan Laut, apalagi yang terkecil dari 4 Angkatan Bersenjata, belakangan ini dan sejalan dengan arahan KTT politik militer, aktif di banyak teater kepentingan strategis, dari Laut Mediterania hingga Timur Tengah, dari Lautan India hingga Teluk Guinea dan hingga Laut Arktik. Operasi utama termasuk “Mare Sicurezza”, “Irini”, “Vigilanza Pesca” dan “Atalanta” dan kegiatan pengawasan untuk melindungi kepentingan nasional di Teluk Guinea; mempengaruhi wilayah yang luas di lautan dunia, dengan konotasi maritim yang dalam tetapi penuh dengan wabah krisis dan ancaman yang muncul. Selain tugas militer, peningkatan jumlah inisiatif yang mendukung departemen lain, institusi, dan penduduk sipil tidak boleh diabaikan. Misalnya, dukungan untuk Perlindungan Sipil seperti dalam kasus darurat Covid-19, operasi "Cedri Emergency" di Beirut atau pencarian dan pemulihan apa yang disebut "eco-bales" dari dasar Teluk Follonica, yang terakhir dari baru saja memasuki fase ketiga dengan Satuan Tugas Angkatan Laut khusus yang baru. Belum lagi kegiatan penunjang keselamatan navigasi yang dilakukan oleh Hydrographic Institute TNI AL dan oleh unit hidro-oseanografi, pemeliharaan seluruh kompleks mercusuar laut dan persinyalan serta reklamasi perangkat yang terdapat di laut dan danau. Orang Italia. Dalam praktiknya, meskipun keadaan darurat yang serius karena pandemi, kami tidak pernah berhenti dan oleh karena itu sangat sulit untuk memahami dari unsur mana yang digarisbawahi, bahkan dengan teliti, oleh penulis artikel berasal.

Kami percaya bahwa perlu untuk menuliskannya juga untuk menghormati sekitar 28.000 pria dan wanita berseragam yang berkomitmen setiap hari dengan kemauan, tekad dan banyak pengorbanan, seringkali jauh dari rumah dan orang yang dicintai, untuk keamanan dan kesejahteraan bangsa kita yang besar.

Hormat kami

Kapten Kapal
Antonello de Renzis Sonnino
Kepala Kantor Informasi Publik
Staf Angkatan Laut

    

Komandan yang terhormat dan terhormat, saya senang itu "Jangan mendiskusikan pendapat dan evaluasi individu tentang cerita terkenal dari perjalanan dua unit kelas FREMM", karena justru dari keseriusan penjualan ini, serta dari banyak lagi yang akan menyusul, kekhawatiran kami muncul.

Tujuh tahun yang lalu Angkatan Laut meneriakkan peringatan di mana itu bukan tentang "efisiensi", tetapi tentang "kepunahan"dari angkatan bersenjata. Sebagian (2/3 dari apa yang diperlukan)" hukum angkatan laut "telah memberi jalan untuk pengenalan unit baru yang akan dikirimkan - kami percaya tanpa perpanjangan waktu (dan lambung ...) - mulai tahun depan.

Penjualan dua unit seperti FREMM (sudah dilengkapi dan dengan kru terlatih), bahkan tanpa memikirkan penghujatan kegagalan berkonsultasi dengan Angkatan Laut, menimbulkan dua pertanyaan serius: o Apakah seseorang ingin memulihkan dalam jangka pendek kondisi genting di mana seseorang dia mengarahkan angkatan bersenjata beberapa tahun lalu, atau apa yang dikhawatirkan sebelum pendanaan negara pada 2014 untuk "menyelamatkan" itu adalah palsu. Karena mengikuti cerita dengan baik pada saat itu, kami tentu mengecualikan hipotesis kedua.

Meremehkan tugas kegiatan TNI AL? Sebaliknya! Kami tidak pernah mempertanyakan kemampuan orang-orang kami untuk melakukan tugas mereka, sayangnya ini adalah tradisi lama untuk berhasil tanpa sarana (memadai dan "keluar").

Terakhir, ada aspek takhayul dari gambar yang digunakan untuk artikel tersebut (dengan asumsi bahwa seseorang menggaruk yang pertama dan bukan yang kedua, di sebelah kiri ...). Saya berharap, jika kita ingin berbicara tentang kucing hitam, Angkatan Laut (Mesir) tidak percaya takhayul: beberapa tindakan membawa kesialan seperti mengganti nama kapal. Dan dalam kasus kami, nama FREMM yang telah dibaptis adalah nama dari dua pahlawan perusahaan Alexandria ... Mesir.

Sungguh-sungguh

Andrea Cucco